Cameron Winklevoss: Beli BTC untuk Menghindari Pengembalian Negatif Obligasi

0
18

Bull Bitcoin (BTC) dan salah satu pendiri exchanger kripto Gemini, Cameron Winklevoss, telah mencatat bahwa volume obligasi bunga negatif menyumbang $ 17 triliun dan telah mendesak masyarakat untuk membeli Bitcoin. Dalam tweet 17 Oktober, Winklevoss menulis:

“$ 17 triliun dolar saat ini disimpan dalam obligasi berbunga negatif. 17 triliun alasan mengapa Anda harus memiliki bitcoin.”

Dalam serangkaian komentar untuk tweet tersebut, salah satu pengguna berpendapat bahwa “migrasi ke Bitcoin ini adalah tantangan besar,” yang Winklevoss tanyakan tantangan apa yang mereka maksud, lebih lanjut menyatakan bahwa dibutuhkan waktu kurang dari dua menit untuk membuka akun pada exchanger kripto.Namun, ketika pengguna bertanya bagaimana seseorang dapat memindahkan utang negatif ke BTC dalam volume itu, Winklevoss tidak merespons.

Sebelumnya pada bulan Oktober, Tone Vays, seorang pedagang veteran dan ahli Bitcoin, menyatakan sikap yang mirip dengan ucapan Winklevoss : “Karena semakin banyak negara maju mencoba untuk menghilangkan uang tunai dan menerapkan suku bunga negatif, ini dapat mendorong banyak orang ke dalam Bitcoin.”

Pada pertengahan Agustus, Deutsche Bank melaporkan bahwa 27% dari obligasi global yang diperdagangkan adalah imbal hasil negatif pada saat itu, sehingga diharapkan untuk membayar kekurangan dari biaya awalnya. Ini mewakili utang senilai $ 15 triliun, atau sebagai komentator aset digital VanEck, Gabor Gurbacs, berkomentar, itu adalah 75 kali dari total kapitalisasi pasar Bitcoin.

Pada saat yang sama, Bank of Japan mengatakan bahwa bank sentral tidak dapat menggunakan mata uang digital untuk menegakkan suku bunga negatif. Masayoshi Amamiya, wakil gubernur Bank of Japan, mengatakan bahwa negara-negara yang mengeluarkan mata uang digital dengan tingkat bunga negatif akan memaksa penduduk menuju uang tunai. Amamiya berpendapat:

“Untuk mengatasi batas bawah nol nominal, bank sentral perlu menghilangkan uang tunai. Menghilangkan uang tunai akan membuat infrastruktur penyelesaian tidak nyaman bagi publik, jadi tidak ada bank sentral yang akan melakukan ini.