Connect with us

Bitcoin News

Pengusaha Amerika Robert Kiyosaki Yakin Bitcoin akan Menang

Published

on

Ilustrasi bitcoin.

Tahun 2022 ini, seperti mimpi buruk bagi Bitcoin, lantaran harganya yang terus merosot sejak ATH terakhirnya di November 2021 lalu. Harga Bitcoin tengah berada di dalam lembah curam yang gelap karena turun hingga 50 persen di Q2 2022. Pada saat harga BTC berada di $ 28.000.

Para trader sekarang dipusingkan dengan hiruk pikuk harga cryptocurrency unggulan ini. Situasi saat ini tak lepas dari pengaruh kebijakan Fed yang manaikan suku bunga.

Beragam reaksi pun tak bisa dihindari, terutama aksi jual besar-besaran karena banyak dari pelaku industry crypto yang memilih untuk lebih berhati-hati. Tetapi, beberapa orang yakin dengan ketahan koin ini hingga ada yang melihat penurunan harga Bitcoin sebagai suatu peluang emas untuk ‘buying the dip’ – seperti negara El Salvador yang kembali menggemukan dompet Bitcoin mereka baru-baru ini.

Seperti memiliki keyakinan yang sama akan Bitcoin, pengusaha Amerika bernama Robert Kiyosaki juga percaya bahwa Bitcoin akan menang. Kiyosaki mengungkapkan dukungannya terhadap Bitcoin melalui Twitter. “Mengapa Bitcoin menang? A: Bitcoin akan menang karena Amerika dipimpin oleh 3 Stooges. #1 President Biden. Stooge #2 Sekertaris Keuangan Yellen. Stooge #3 Ketua Fed Powell. Saya percaya Bitcoin bukan 3 Stooges,” tweet Kiyosaki.

Robert Kiyosaki
Robert Kiyosaki.

Baca jugaPrediksi Harga Bitcoin: Analisa BTC Mingguan

Pada 9 Maret lalu, Biden akhirnya menandatangani perintah eksekutif untuk menyelidiki tentang manfaat dan risiko dari aset kripto. Hal ini sudah lama menimbulkan kegelisahan di industri crypto, dan sebagian pihak meyakini tindakan ini hanya akan membebani industri dari pada memberikan bantuan. Pandangan seperti ini muncul sejak Menteri Keuangan Amerika, Yellen, mengutarakan sikap kerasnya terhadap aset kripto pada bulan April lalu.

“Konsumen harus dilindungi dari penipuan terlpas dari asset disimpan di neraca atau buku besar yang didistribusikan. Pencucian uang dan aktivitas terlarang lainnya harus dianggap illegal, dan tidak masalah apakah Anda menggunakan cek, kabel, atau aset kripto,” ucapnya.

Sementara Ketua Fed, Powell, mengadvokasi regulasi stablecoin pada bulan Juli dan mengungkapkan rencana The Fed untuk CBDC potensial di depan Komite Layanan Keuangan DPR Amerika. The Fed baru saja menaikkan suku bunga yang kemudian memicu negara-negara lain juga turun menaikkan suku bunga mereka. 

Baca juga: Tragedi Terra (LUNA), UST dan Bitcoin: Raksasa BlackRock, Citadel dan Gemini Dalangnya?

Dari tweet Kiyosaki, tersirat bahwa Biden seolah telah memberikan kewenangan untuk Yellen dan Powell untuk memainkan regulasi crypto secara berkepanjangan. Kiyosaki sendiri tetap dengan keyakinannya akan kemenangan Bitcoin di atas gejolak geopolitik dan ketidakpastian harga yang tengah berkembang saat ini.

Sumber

Bitcoin News

Bloomberg Intelligence Klaim Masa Depan Bitcoin Cerah Tahun 2023

Published

on

Iustrasi aset kripto Bitcoin

Seorang peneliti dari Bloomberg Intelligence, Jamie Coutts, memberikan pandangan bahwa aset kripto Bitcoin memiliki masa depan yang cerah di tahun 2023. Apa alasannya?

Dikutip U.today, Coutts menjelaskan bahwa Bitcoin (BTC) akan memasuki siklus baru di tahun 2023. Hal tersebut, diklaim berdasarkan pengukuran likuiditas yang mulai berbalik.

Namun, meski begitu harga Bitcoin masih akan terkoreksi dengan volatilitas yang tinggi.

“2023 mungkin masih menjadi tahun yang bermasalah untuk aset berisiko (resesi), tetapi ukuran likuiditas global kami mulai berbalik, dan ini menciptakan angin penarik untuk Bitcoin dan awal tentatif dari siklus baru,” tulis Coutts dalam tweet-nya.

Capai Titik Terendah

Baca juga: Metaverse Fashion Week Akan Kembali Hadir di Tahun 2023

Coutts yakin tahun 2023 yang akan datang mungkin tetap bermasalah untuk aset berisiko karena resesi mungkin tetap ada. Namun, karena langkah-langkah likuiditas global mulai berbalik (merujuk pada pernyataan baru-baru ini yang dibuat oleh ketua The Fed, mungkin, tentang memangkas kenaikan suku bunga), penarik untuk Bitcoin dapat dibuat, serta “permulaan tentatif dari siklus baru.”

Seperti yang dilaporkan oleh U.Today sebelumnya, pakar top dari Standard Chartered Bank, Eric Robertsen, percaya bahwa pada tahun 2023, Bitcoin dapat terus turun dan mencapai level terendah US$ 5.000.

Anjloknya, jika itu terjadi, katanya dalam sebuah catatan pada hari Minggu, akan turun ke jatuhnya bursa FTX baru-baru ini. Robertsen berpikir bahwa minat investor akan beralih ke emas, yang mungkin mengalami reli 30% tahun depan, dan jauh dari “emas digital,” Bitcoin.

Optimis Naik

Ilustrasi Bitcoin.
Ilustrasi Bitcoin.

Baca juga: Kripto dan Fintech Sumbang Pajak Rp 339 M ke Penerimaan Negara RI

Sementara itu, investor ventura terkemuka Tim Draper, yang dikenal karena dukungannya terhadap Bitcoin, baru-baru ini mengonfirmasi perkiraan sebelumnya tentang BTC yang mencapai angka US$ 250.000.

Sebelumnya, dia mengklaim BTC akan melonjak setinggi itu pada tahun 2022, tetapi sekarang, dia telah menambahkan setengah tahun lagi dan menempatkan kemungkinan ini pada pertengahan tahun 2023.

Pada saat penulisan ini, Bitcoin berpindah tangan pada US$ 16.808, tetap berada di dekat level US$ 17.000 sejauh ini.

Continue Reading

Bitcoin News

Pakar: Bitcoin Akan Selamat dari Kegagalan Perusahaan Kripto Manapun

Published

on

Ilustrasi mining Bitcoin.

Runtuhnya FTX telah memicu penurunan harga Bitcoin yang mencolok, tetapi itu sama sekali tidak berarti bahwa BTC dapat dihancurkan oleh perusahaan kripto yang gagal.

Pendukung Bitcoin dan CEO JAN3, Samson Mow melihat industri aset kripto masih melihat gelombang penularan FTX, dan kemungkinan akan menghadapi lebih banyak crash serupa dalam waktu dekat.

Menurut Mow, penularan FTX dapat menjadi bagian dari keruntuhan ekosistem Terra, yang menyebabkan efek domino pada industri termasuk pemberi pinjaman kripto besar seperti Celcius dan Voyager.

“Lebih banyak hal seperti ini akan terus terjadi di ruang crypto karena semua proyek ini adalah rumah kartu yang tidak berharga,” prediksi Mow dalam sebuah wawancara dengan Cointelegraph. Dia menambahkan bahwa kegagalan FTX “mudah dilihat” karena hubungan FTX dengan Alameda.

Iustrasi aset kripto Bitcoin
Ilustrasi aset kripto Bitcoin.

Baca juga: NGOBRAS Season 2: Drama Krisis FTX dan Genesis ke Market Kripto

Kredibilitas Perusahaan kripto

Mow juga berpendapat bahwa upaya industri untuk membuktikan kredibilitas -termasuk exchange yang semakin banyak mengeluarkan bukti cadangan- tidak berarti banyak kecuali mereka membuktikan kewajiban. “Sistem apa pun yang dapat dimainkan, akan dimainkan,” dinyatakan, mengacu pada pemain yang memalsukan cadangan mereka dengan mengocok dana satu sama lain sebelum memberikan bukti.

“Maka Anda harus mempertimbangkan sisi fiat –yang memerlukan audit, tetapi itu mungkin juga tidak berguna karena FTX juga memiliki auditor,” katanya.

Karena penularan FTX terus menyebar ke seluruh industri, orang dapat mengharapkan skenario terburuk untuk beberapa perusahaan kripto terbesar di dunia.

bentuk koin bitcoin
Ilustrasi Bitcoin.

Baca juga: JP Morgan Resmi Daftarkan Merek Dagang untuk Layanan Wallet Kripto

Bitcoin Kuat

Menanggapi pertanyaan apakah Bitcoin akan selamat dari peristiwa hipotetis di mana raksasa kripto seperti Tether atau Binance runtuh, Mow menyatakan keyakinannya bahwa Bitcoin dirancang untuk mengatasi masalah apa pun, dengan menyatakan:

Bitcoin akan mengatasi masalah apa pun hanya karena desainnya dan kebutuhan uang sehat yang tak terbantahkan dalam peradaban manusia. Kegagalan raksasa manapun hanya akan menjadi kemunduran sementara, sama seperti dampak Mt.Gox tidak lagi relevan,” ungkapnya.

Meskipun kemungkinan membuat industri crypto mundur beberapa tahun, keruntuhan FTX telah melakukan “keajaiban” bagi industri Bitcoin dalam hal adopsi yang berkembang dari self-custody dan hardware wallets.

Continue Reading

Bitcoin News

Trader Yakin Bitcoin Bisa Capai Rp 466 Juta Sebelum Akhir 2022

Published

on

Harga Bitcoin Bergerak Agresif

Seorang trader dan analis terkenal asal Belanda, Michael van de Poppe, yakin Bitcoin (BTC) akan mencapai harga tinggi sekitar US$ 30.000 atau Rp 466 juta sebelum akhir tahun 2022.

Poppe menjelaskan lewat tweet-nya ia masih memiliki pandangan yang sama akan masa depan Bitcoin yang cerah. Untuk mencapai angka US$ 30.000 ada ketentuan yang harus dihadapi BTC.

Menurut trader yang terkenal dengan akun Twitter @CryptoMichNL ini, Bitcoin perlu menembus resisten di angka US$ 19.600 untuk kemudian naik ke US$ 20.700, bahkan bisa saja naik lebih tinggi.

“Masih memiliki pandangan yang sama tentang Bitcoin di sini. Perlu menembus resistance di US$19.600, dan kemudian kita akan mulai bergerak menuju US$20.700 dan berpotensi lebih tinggi,” tulis Poppe.

Baca juga: Indonesia Diproyeksikan Masuk Jajaran Market Kripto Teratas Global

Di tweet terbaru, Poppe menjelaskan bahwa dalam dua hingga tiga minggu, Bitcoin akan breakout secara signifikan.

“Saya mengambil adalah terbalik. Dugaan saya mungkin US$ 30.000,” katanya.

Sentimen Bitcoin

Mengingat sentimen kenaikan suku bunga The Fed di tengah market kripto yang melemah dari perkiraan dan angka inflasi, Bitcoin tampaknya tidak menuju US$ 30.000 pada bulan Oktober ini.

bentuk koin bitcoin
Ilustrasi Bitcoin.

Baca juga: Kenal Kripto Aptos (APT), Project Blockchain Pesaing Solana yang Viral

Tanggal penting untuk mengawasi sentimen dari The Fed dalam jangka pendek adalah 28 Oktober perilisan, Indeks Personal Consumption Expenditures (PCE) dan 1–2 November, rapat FOMC keputusan kenaikan suku bunga.

The Fed sepertinya mulai mempertimbangkan untuk memperlambat laju kenaikan suku bunga acuannya, setelah mereka sadar bahwa sikap agresifnya dapat membuat ekonomi AS kembali melambat.

Harga BTC sempat menyentuh kisaran di harga US$ 21.000, setelah bank sentral Kanada (Bank of Canada/BoC) kembali menaikkan suku bunga sebesar 50 basis poin (bp) menjadi 3,75% tetapi lebih rendah dari ekspektasi pasar sebesar 75 basis poin.

Continue Reading

Popular