Bitcoin News

19 Juta Bitcoin Telah Ditambang dan Tersisa 2 Juta Lagi, Apa Dampaknya?

Published

on

Tanggal 1 April 2022 jadi momen penting bagi Bitcoin. Aset kripto terpopuler sejagat itu telah mencapai 19 juta keping BTC yang ditambang. Artinya sisa 2 juta keping BTC lagi dari total 21 juta. Lalu, apa dampaknya?

Analisis dari blockchain memperlihatkan blk 730.034 dari blockchain menghasilkan penambangan Bitcoin ke-19 juta pada 1 April 2022, sehingga Bitcoin mencapai tonggak sejarah baru.

Mengutip Gizchina, penambangan Bitcoin yang terakhir diperkirakan terjadi pada 2140, sesuai prediksi Satoshi Nakamoto, pria yang disebut-sebut sebagai pembuat Bitcoin.

Total Jumlah Bitcoin Telah Berkurang

Ketika Satoshi Nakamoto menciptakan jaringan Bitcoin, telah menetapkan pasokan maksimum menjadi 21 juta, dan penelitian menunjukkan bahwa jumlahnya kurang dari 21 juta. Beberapa perkiraan menunjukkan hanya akan ada 20.999.817,31 BTC.

Ilustrasi Bitcoin.

Baca juga: Transaksi Aset Kripto di Indonesia Bakal Kena Pajak, Kapan dan Berapa Tarifnya?

Dasbor bitcoin di clarkmoody.com , yang dimanfaatkan untuk mencatat 19 juta bitcoin yang ditambang menjadi ada pada hari Jumat, menunjukkan hanya ada 1.999.781,23 BTC yang tersisa untuk ditemukan.

Advertisement

Setiap kali sebuah blok ditemukan oleh penambang, penerbitan koin meningkat sebesar 6,25 bitcoin per blok ($ 289.656) yang ditemukan. Sebuah blok ditemukan kira-kira setiap sepuluh menit dan pembagian hadiah blok berikutnya diharapkan terjadi pada atau sekitar 3 Mei 2024.

Setelah halving berikutnya terjadi, penambang akan mendapatkan 3.125 bitcoin per blok dan halving berikutnya akan terjadi pada tahun 2028. Penerbitan BTC diprogram, matematis, dan pada akhirnya dapat diprediksi dan inilah mengapa orang dapat memperkirakan kerangka waktu antara perubahan penyesuaian kesulitan dan ketika halving berikutnya terjadi.

Bitcoin Jadi Aset Kripto Paling Langka

Bitcoin pun jadi mata uang kripto yang kian langka. Pasalnya kini 90 persen Bitcoin sudah beredar di pasaran.

Satoshi Nakamoto memperhitungkan dilema koin yang hilang ketika penemunya mengatakan bahwa Bitcoin yang tidak dapat diperoleh akan membuat aset kripto lebih langka dan karenanya lebih berharga.

Ilustrasi penambang kripto, Bitcoin.

Baca juga: Tiga Alasan Kenapa Harga Bitcoin Bisa di Atas Level $ 47.000

“Koin yang hilang hanya membuat koin orang lain sedikit lebih berharga. Anggap saja sebagai sumbangan untuk semua orang,” kata Nakamoto dikutip Bitcoin.com.

Advertisement

Setelah 21 juta Bitcoin telah ditambang, nantinya tak bisa lagi untuk menambang uang baru. Pasalnya, kode Bitcoin tidak mengizinkan penambangan token baru setelah mencapai ambang batas ini.

Jumlah Bitcoin juga ada batas layaknya emas. Kini, Bitcoin tengah memantapkan diri sebagai bentuk penyimpanan nilai. Pengurangan jumlah Bitcoin membuat nilainya makin meningkat.

Inilah yang membuat analis percaya, harga Bitcoin akan terus meningkat di tahun-tahun mendatang.

Popular

Exit mobile version