Bitcoin News

Bitcoin Halving Sudah 85%, Pemegang BTC Jangka Panjang Meningkat

Published

on

Pasar kripto sedang memasuki fase yang sangat menarik, di mana proses Bitcoin halving sudah mencapai 85%. Halving Bitcoin yang diperkirakan terjadi pada pertengahan tahun 2024 merupakan peristiwa yang semakin menarik bagi para investor.

Meski demikian, jika sejarah sejalan, pasar bullish yang matang tidak akan dimulai paling cepat tahun depan. Menurut data terbaru, Bitcoin halving sudah selesai 85%. Pada saat yang sama, pasokan yang dimiliki oleh pemegang jangka panjang (LTH) mendekati titik tertinggi sepanjang masa (ATH).

Pada siklus sebelumnya, peristiwa ini merupakan sinyal sekitar titik terendah makro, yang diikuti dengan fase awal siklus baru.

Bitcoin Halving

Menurut akun X (Twitter) trader kripto, @therationalroot, Bitcoin halving saat ini sudah selesai 85%. Selain itu, periode akhir siklus yang relatif kecil yaitu 15% ditandai dengan aksi harga BTC yang cenderung koreksi. Pada kedua kesempatan tersebut – pada tahun 2016 dan 2020 – harga kripto terbesar ini tetap sama.

Progress Bitcoin halving. Sumber: Twitter @therationalroot.

Baca juga: Fakta Menarik Dibalik Trading dengan Stablecoin USDC

Bedanya, pada 2 siklus lalu, Bitcoin mengalami tren sideways dengan bias naik. Sebaliknya, pada siklus sebelumnya, yang disebabkan oleh krisis COVID-19 memberikan peluang tambahan bagi investor. Mereka dapat mengambil posisi yang menarik tepat sebelum halving yang direncanakan.

Advertisement

Jika sejarah terulang kembali, maka – dalam skema besar – pasar kripto dapat menghadapi tren sideways selama sekitar satu tahun. Halving Bitcoin, yang dijadwalkan pada pertengahan April 2024 , mungkin tidak langsung berdampak pada harga BTC. Dampaknya mungkin baru terlihat pada kuartal terakhir tahun 2024 dan sepanjang tahun 2025.

Prediksi ini sejalan dengan tren yang terlihat pada grafik pasokan yang dipegang oleh pemegang saham jangka panjang. Indikatornya saat ini mendekati ATH. Dibutuhkan waktu sekitar 12 bulan untuk membalikkan trennya dan beralih ke fase distribusi. Ketika LTH mulai dijual setelah Bitcoin dibelah dua, ini akan menjadi salah satu sinyal pertama dimulainya kenaikan harga kripto.

Pasokan Bitcoin

Dilaporkan BeInCrypto, Indikator pasokan BTC di tangan pemegang jangka panjang secara historis menjadi ukuran yang baik untuk kesehatan pasar kripto. Secara historis, metrik ini berkorelasi negatif dengan pergerakan harga jangka panjang dari BTC.

Grafik pemegang jangka panjang Bitcoin. Sumber: Twitter @therationalroot.

Baca juga: Citigroup Luncurkan Citi Token untuk Mitra Institusi Adopsi Kripto

Pemegang jangka panjang menahan aset mereka tidak bergerak selama pasar berada pada titik terendah. Selain itu, peningkatan pasokan terbesar di tangan LTH terjadi selama pasar bearish.

Investor yang kuat, melihat harga BTC anjlok, enggan untuk menjual. Mereka menyimpan koin mereka karena mereka percaya bahwa pasar kripto akan bangkit kembali di masa depan dan investasi mereka akan terbukti menguntungkan.

Advertisement

Hal sebaliknya terjadi ketika pasar sedang naik daun. Lonjakan harga BTC menyebabkan LTH semakin bersedia menjual asetnya untuk mendapatkan keuntungan.

Secara historis, selama setiap pasar bullish besar, akan terjadi penurunan dramatis dalam pasokan yang dimiliki oleh LTH. Secara alami, koin-koin tersebut kemudian berpindah ke tangan pemegang jangka pendek (STH), yang bergabung dengan pasar pada tahap akhir, didorong oleh keinginan untuk mendapatkan keuntungan cepat.


Pastikan kamu hanya melakukan investasi dan trading kripto di platform terpercaya, seperti Tokocrypto. Dengan berbagai fitur yang mumpuni serta ekosistem yang luas, trading kripto jadi lebih mudah.

DISCLAIMER: Artikel ini bersifat informasi dan bukan merupakan tawaran atau ajakan untuk menjual dan membeli aset kripto apa pun. Perdagangan aset kripto merupakan aktivitas berisiko tinggi.

Advertisement

Popular

Exit mobile version