Bitcoin News

Bitcoin Siap Meledak! Ini 4 Faktor Pendorong Kenaikan Harga

Published

on

Harga Bitcoin berada di jalur pemulihan yang cukup besar, dengan aset mencapai hampir US$ 29.000. Hal ini menyebabkan klaim bahwa Bitcoin akan melanjutkan reli dalam beberapa waktu mendatang. Apa saja faktor pendorongnya?

Sebelumnya, Bitcoin telah turun hampir 15 persen dari level tertinggi tahunannya sekitar US$ 31.000, yang disebabkan oleh tindakan keras Securities and Exchange Commission (SEC) dan pedoman ke depan hawkish The Fed mempercepat aksi jual BTC.

Meskipun begitu, tetap saja Bitcoin (BTC) telah naik 60% year-to-date , bertahan di atas level dukungan teknis US$ 25.000. Selain itu, ada beberapa alasan siklus bull baru dapat dimulai.

Halving Bitcoin

Halving Bitcoin yang merupakan momen yang telah diprogram sebelumnya yang akan memangkas tingkat pasokan BTC hingga setengahnya setiap empat tahun, terdekat akan datang pada bulan April 2024.

Dikutip Cointelegraph, tiga halving Bitcoin sebelumnya (pada tahun 2012, 2016 dan 2020) semuanya mendahului reli harga BTC besar-besaran dan tertinggi baru sepanjang masa. Misalnya, BTC naik 276% sejak separuh sebelumnya pada Mei 2020.

Advertisement

Pasar kemungkinan akan berada dalam zona akumulasi hingga halving, menurut analis Lark Davis, yang mengantisipasi Bitcoin untuk menguji rekor tertinggi US$ 69.000 dalam 18 hingga 24 bulan ke depan. Seorang analis bahkan melihat harga mencapai US$ 160.000 atau sekitar Rp 2,1 miliar pada April 2024.

Performa harga Bitcoin sejak tiga halving terakhir. Sumber: Glassnode.

Baca juga: Deutsche Bank hingga Fidelity Bikin Bitcoin Bergairah, Optimis Naik Tinggi

BlackRock Bitcoin ETF

Pengajuan aplikasi BlackRock dengan SEC Amerika Serikat untuk dana yang diperdagangkan di bursa Bitcoin (ETF) juga telah meningkatkan kepercayaan pada potensi kenaikan harga BTC di hari-hari menjelang halving.

Perusahaan investasi, yang mengelola aset US$ 8,5 triliun itu, memiliki catatan persetujuan ETF yang hampir sempurna dengan SEC. Batas waktu SEC untuk menanggapi permohonan BlackRock adalah sekitar Maret 2024, sebulan sebelum halving.

Persetujuan SEC dapat menggandakan prospek bullish Bitcoin setelah halving, beberapa analis berpendapat.

“Anda sedang menonton teori permainan di tempat kerja,” kata analis Crypto Tea. “BlackRock memahami pengurangan separuh Bitcoin kurang dari setahun lagi. Pasokan baru akan berkurang sementara permintaan terus meningkat dari hiperinflasi di seluruh dunia. Mereka adalah manajer aset dan perlu menangkap kinerja Bitcoin sebelum pesaing mereka melakukannya.”

Advertisement

Dominasi Bitcoin meningkat

Tindakan keras SEC terbaru terhadap dua bursa kripto terbesar global telah membuat banyak altcoin teratas berada dalam tekanan, terutama yang dianggap sebagai “sekuritas yang tidak terdaftar.” Itu bertepatan dengan dominasi pasar kripto Bitcoin yang melintasi 50% untuk pertama kalinya dalam dua tahun terakhir.

Indeks dominasi pasar Bitcoin. Sumber: TradingView.

Dengan kata lain, modal berpindah dari altcoin ke Bitcoin, karena Bitcoin tidak dianggap sebagai sekuritas oleh SEC. Oleh karena itu, BTC dapat dilihat sebagai taruhan “aman,” jika dibandingkan dengan lebih dari 60 aset kripto yang dianggap sekuritas oleh regulator.

Salah satu pendiri MicroStrategy, Michael Saylor memperkirakan ini akan mendorong kapitalisasi pasar BTC menjadi 80 persen dari total pasar kripto di tahun-tahun mendatang. Dia berkata:

“Kejelasan peraturan akan mendorong adopsi Bitcoin dengan menghilangkan kebingungan & kecemasan yang telah menahan investor institusional. Dominasi BTC akan terus tumbuh karena industri #Crypto merasionalisasi BTC dan menjadi arus utama.”

BTC Bull Flag

Analisis teknikal menunjukkan Bitcoin menggambarkan pola bull flag yang jelas pada grafik jangka waktunya yang lebih panjang, menunjukkan kelanjutan kenaikan dari reli pemulihan secara keseluruhan.

Grafik harga mingguan BTC/USD. Sumber: TradingView.

Baca juga: IMF Siapkan Platform CBDC untuk Fasilitasi Transaksi Antar Negara

Bull flag diselesaikan setelah harga menembus di atas garis tren atasnya dan naik sebanyak ketinggian tren naik sebelumnya. Akibatnya, target bull flag BTC mendekati US$ 35.500 — level yang berfungsi sebagai support kuat pada Mei 2021 dan Mei 2022.

Advertisement

Namun, Bitcoin harus ditutup dengan tegas di atas US$ 35.500 untuk memulai siklus bullish, mengingat bahwa itu masih akan menjadi level tertinggi yang lebih rendah dibandingkan dengan puncak bear market aset kripto sebelumnya .

Menariknya — dan bersamaan dengan pola bull flag — harga BTC bisa berada di puncak penembusan dalam pola inverse-head-and-shoulders (IH&S) yang berlaku , seperti yang ditunjukkan di bawah ini.

Grafik harga mingguan BTC/USD. Sumber: TradingView.

IH&S adalah pola pembalikan bullish, dikonfirmasi oleh pembentukan tiga palung di bawah resistance garis leher yang sama. Palung tengah menjadi lebih dalam dari dua lainnya, yang memiliki ketinggian kurang lebih sama.

Sebagai aturan, pola IH&S diselesaikan setelah harga menembus di atas garis leher dan naik sebanyak jarak antara titik terendah palung tengah dan garis leher. Terkadang, harga kembali untuk menguji ulang garis leher sebagai support setelah upaya penembusan pertama. Dengan demikian, rebound dari garis leher IH&S dapat membuat harga BTC naik menuju US$ 40.500, naik lebih dari 60 persen dari level harga saat ini dan mengkonfirmasikan siklus bullish baru.

Pastikan kamu hanya melakukan investasi kripto di platform terpercaya, seperti Tokocrypto. Dengan berbagai fitur yang mumpuni serta ekosistem yang luas, nabung kripto jadi lebih mudah.

DISCLAIMER: Artikel ini bersifat informasi dan bukan merupakan tawaran atau ajakan untuk menjual dan membeli aset kripto apapun. Perdagangan aset kripto merupakan aktivitas beresiko tinggi. Harga aset kripto bersifat fluktuatif, di mana harga dapat berubah secara signifikan dari waktu ke waktu dan Tokocrypto tidak bertanggung jawab atas perubahan fluktuasi dari nilai tukar aset kripto.

Advertisement

Popular

Exit mobile version