Altcoin News

Daftar Kripto yang Kehilangan ‘Hype’ di Tahun 2022

Published

on

Market kripto telah melewati masa yang sulit di tahun 2022. Sejumlah kripto telah kehilangan ‘hype’ yang sebelumnya di raih, sehingga alami penurunan harga. Apa saja?

Banyak aset kripto yang menjadi ‘superstar’ dalam jangka waktu singkat antara tahun 2020 dan 2021, selama reli pasar bullish yang membuat Bitcoin mencapai level tertinggi sepanjang masa di US$ 69.044.

Koin meme, altcoin, dan token DeFi baru bermunculan seperti jamur yang menciptakan basis penggemar mereka sendiri. Tahun 2021 menciptakan kripto ‘superstar’ dengan penggemar yang lebih besar yang mencapai puncak ketenaran.

Namun, matahari harus terbenam setelah terbit. Seperti kata pepatah, “apa yang naik harus turun.” Kripto ‘superstar’ ini jauh lebih cepat dari yang dibayangkan sebelumnya. Laporan Watcher Guru menyoroti 3 kripto teratas yang kehilangan hype pada tahun 2022 dibandingkan dengan tahun 2021.

Safemoon (SFM)

Ilustrasi aset kripto Safemoon (SFM). Sumber: Safemoon.

Safemoon memiliki pasukan online sendiri pada tahun 2021. Setiap kritik terhadap token DeFi di media sosial dihadapkan pada kemarahan komunitas SFM. Token DeFi juga menjadi berita utama di sektor kripto pada tahun 2021 yang menunjukkan bahwa token ini akan tetap ada.

Meskipun demikian, hal-hal berbeda untuk Safemoon di tahun 2022 karena bear market yang keras dan berkelanjutan. Token tersebut tampaknya telah kehilangan hype pada tahun 2022, karena dominasi komunitas telah menyusut seiring dengan harganya.

Advertisement

Turun 93% dari level tertinggi sepanjang masa di US$ 0,00338272 adalah alasan mengapa gembar-gembor dan dominasi sosialnya menurun pada tahun 2022. kripto kehilangan hype pada tahun 2022 dan sekarang hanyalah token lain yang naik turun dalam indeks.

Baca juga: Ethereum Shanghai Hard Fork Bakal Rilis Maret 2023, Apa Untungnya?

Decentraland (MANA)

Ilustrasi proyek kripto metaverse, Decentraland (MANA). Foto: Shuttrerstock.

Metaverse disebut-sebut sebagai ‘hal besar berikutnya’ untuk mengambil alih dunia dan Decentraland mendapatkan hasil maksimal darinya. Efek kripto menjadi besar dengan MANA mampu menciptakan basis penggemar yang besar untuk token tersebut. Influencer tanpa henti berbicara tentang Decentraland dan investor mendorong sensasinya ke ketinggian baru di media sosial.

Datang tahun 2022, Decentraland tampaknya telah kehilangan hype dan gembar-gembornya karena bear market. Penurunan dramatis dari US$ 5,85 menjadi US$ 0,38 telah menghapus gembar-gembornya dan hype-nya gagal sepanjang tahun.

Metaverse tidak lagi menggairahkan investor karena konsep tersebut menyebabkan kerugian miliaran bagi perusahaan terkemuka termasuk Meta yang didirikan oleh Mark Zuckerberg.

Baca juga: Perbandingan Bitcoin, Emas dan Saham Tesla, Mana Lebih Unggul?

Advertisement

Terra (LUNC)

Ilustrasi aset kripto, Terra LUNA.

TerraUST dan Terra LUNA (sekarang LUNC) adalah pil paling pahit yang harus dicerna pada tahun 2022. Token kripto tersebut memiliki pasukan yang menguasai media sosial, tetapi sekarang hanyalah lelucon.

LUNC menerima sambutan hangat pada tahun 2021 dan berdiri tegak di dalam daftar 10 kripto teratas. Token melakukan putaran balik penuh pada tahun 2022 dan jatuh dari kasih karunia untuk tidak lagi kembali ke dominasi.

LUNC mungkin tidak akan pernah menerima hype yang dikumpulkannya sebelum crash dan ceritanya sekarang sudah selesai dan dibersihkan.

DISCLAIMERBukan saran atau ajakan membeli! Investasi atau perdagangan aset kripto masih berisiko tinggi. Artikel ini hanya berisi informasi yang relevan mengenai aset kripto tertentu.

Popular

Exit mobile version