Bitcoin News

Dompet Bitcoin yang Simpan 1 BTC Capai Satu Juta, Sinyal Apa?

Published

on

Jumlah dompet Bitcoin yang memegang satu BTC utuh atau lebih telah melampaui angka satu juta. Hal ini menunjukkan minat industri yang meningkat meskipun ada ketidakpastian harga untuk aset kripto Bitcoin di pasar.

Menurut data dari Glassnode, walaupun harga Bitcoin turun lebih dari 65% sepanjang tahun lalu, jumlah alamat dompet yang menyimpan satu Bitcoin atau lebih melonjak, dengan lonjakan paling menonjol terjadi selama kehancuran pasar akut pada bulan Juni dan mulai 11 November, tanggal itu FTX runtuh dan kemudian mengajukan kebangkrutan.

Secara total, sekitar 190.000 “wholecoiners” ditambahkan dari awal Februari 2022 karena harga Bitcoin turun dari level tertinggi November 2021.

Salah satu pendiri Glassnode, Negentropic, memberi tahu 54.000 pengikut Twitternya bahwa waktu terbaik untuk membeli Bitcoin adalah ketika ada saat semua orang menjual, inilah saat yang tepat untuk membeli .

Komentarnya muncul setelah banyak bank besar bangkrut di Amerika Serikat, serta Fed yang berpotensi menghentikan kenaikan suku bunga dalam beberapa bulan mendatang. Ini adalah beberapa alasan mengapa Glassnode mengatakan bahwa mereka “tetap percaya diri” bahwa Bitcoin dapat mencapai harga US$ 35.000 dalam jangka menengah.

Advertisement

Rekor Baru

Ilustrasi aset kripto Bitcoin.

Baca juga: Atasi Krisis Perumahan Afrika: Solusi dari Platform DeFi di Cardano

Angka bulat “satu juta” menandai rekor baru dalam buku rekor, perlu diperhatikan bahwa satu alamat dompet Bitcoin tidak selalu mewakili satu orang.

Banyak investor kripto memiliki banyak alamat Bitcoin dan alamat lainnya milik institusi besar seperti bursa kripto dan perusahaan investasi yang biasanya memiliki Bitcoin dalam jumlah besar.

Menurut data dari penyedia analitik crypto CoinGlass, dari sekitar 19 juta Bitcoin yang beredar saat ini, 1,89 juta BTC ini — senilai US$ 50,7 miliar — disimpan di bursa terpusat utama seperti Binance dan Coinbase.

Selain itu, 3 juta BTC yang mengejutkan — senilai $80,4 miliar dan merupakan 17% dari total pasokan yang beredar — “hilang selamanya,” menurut perkiraan dari Glassnode, yang menggambarkan angka tersebut dari kombinasi data termasuk BTC yang dikirim ke “alamat burning,” dompet dengan kunci hilang dan akun besar yang tidak tersentuh selama lebih dari satu dekade.

Analisis Harga Bitcoin (BTC)

Pada saat artikel dibuat, harga perdagangan BTC pada US$ 27.397 dengan kenaikan 1,73% dalam 24 jam terakhir, dengan volume perdagangan 24 jam sebesar US$ 13,30 Miliar. BTC memiliki kapitalisasi pasar saat ini sebesar US$ 530,30 Miliar, menurut data yang bersumber dari Tradingview.

Advertisement
Grafik harian BTC/USDT. Sumber: TradingView.

Baca juga: Ripple (XRP) Diprediksi Bersiap untuk Kenaikan Harga, Ini Alasannya

Seperti yang ditunjukkan grafik di atas, bull aktif di pasar dan mengambil harga di atas EMA 100 hari. Saat ini harga BTC mendekati EMA 50 hari. Run bullish yang berkelanjutan mungkin juga telah membawa RSI BTC ke atas. Harus dicatat bahwa bulan lalu, BTC melampaui angka US$ 30.000, sementara mata uang kripto lainnya juga menunjukkan prospek bullish. Setelah itu, harga BTC turun paling rendah hampir sekitar US$ 25.800.

Menurut data CoinMarketCap, kapitalisasi pasar crypto global adalah $1,14 Triliun dengan peningkatan 1,63% selama hari terakhir. Selain itu, total volume pasar crypto selama 24 jam terakhir adalah US$ 29,03 Miliar, yang menghasilkan peningkatan 38,33%. Volume semua koin stabil sekarang adalah US$ 25,98 Miliar, yang merupakan 89,48% dari total volume pasar kripto 24 jam. Dominasi dominasi Bitcoin saat ini sebesar 46,48%, meningkat 0,19% dari hari ke hari.

Popular

Exit mobile version