Bitcoin News

Perbandingan Bitcoin, Emas dan Saham Tesla, Mana Lebih Unggul?

Published

on

Persaingan antara aset kripto Bitcoin (BTC) dan emas terus menjadi perdebatan. Namun, kini analis Bloomberg membandingkan Bitcoin dengan saham Tesla. Mana yang lebih unggul?

Menurut ahli strategi komoditas utama Bloomberg, Mike McGlone, meyakini Bitcoin kemungkinan siap mengungguli emas. Ia mengatakan bahwa aset kripto unggulan saat ini empat kali lebih tidak stabil daripada emas atau logam kuning, yang sangat kecil dibandingkan dengan tahun 2018.

Menurutnya, Bitcoin adalah “pesaing teratas” untuk emas dan dapat beralih ke versi beta yang lebih tinggi dan obligasi.

Perbandingan Bitcoin dan emas. Sumber: Mike McGlone/Twitter.

Baca juga: Analisa: Market Kripto Kembali Tertekan jelang Data Inflasi AS Terbaru

“Apa yang menghentikan Bitcoin dari naiknya versus Emas? Jam perdagangan 24/7 paling cair di dunia, Bitcoin, telah memperoleh status pada tahun 2022 sebagai indikator utama dan menurun dalam lingkungan risk-off, tetapi kripto mungkin sedang bertransisi menuju versi beta untuk lebih tinggi dari emas,” jelas McGlone.

Bitcoin Vs Saham Tesla

McGlone yang ahli strategi investasi juga membandingkan Bitcoin dengan saham Tesla, karena kedua aset tersebut sering dikelompokkan bersama oleh para analis sebagai permainan serupa pada teknologi inovatif.

Advertisement

Menurut McGlone, harga BTC relatif terhadap TSLA mungkin sedang dalam proses pembentukan dasar.

“Bitcoin mungkin turun vs Tesla – dengan harga sekitar 93x Tesla pada awal Desember, Bitcoin mungkin turun vs pembuat mobil. Grafik menunjukkan potensi rendah dalam rasio crypto-to-automaker di sekitar palung tahun 2020 dan koneksi penting: ukuran risiko hampir sama,” terangnya.

Perbandingan Bitcoin dan saham Tesla. Sumber: Mike McGlone/Twitter.

Baca juga: Melihat Proyeksi Market Aset Kripto di Akhir Tahun 2022

Kripto Bersinar

McGlone yang telah membidangi sebagai ahli strategi komoditas menyerukan tahun depan 2023 akan menjadi waktu yang tepat untuk Bitcoin dan waktu pasar kripto bersinar, setelah lebih dari setahun mengalami tren penurunan.

“Pengetatan suku bunga The Fed yang paling agresif dalam 40 tahun adalah alasan bagus untuk pasang surut makroekonomi, tetapi 2023 mungkin tentang aset mana yang muncul sebagai poros bank sentral.”

“Jika mereka tidak beralih ke pelonggaran, dunia dapat miring lebih dalam ke resesi, dengan dampak untuk semua aset berisiko. Kasus dasar kami adalah untuk periode deflasi yang berkepanjangan, dengan pasar kripto, yang diukur dengan Bloomberg Galaxy Crypto Index, keluar lebih dulu,” pungkasnya.

Advertisement

Popular

Exit mobile version