Business

Telegram Berencana Bikin Exchange dan Wallet Kripto Terdesentralisasi

Published

on

Telegram telah mengumumkan rencana untuk membangun exchange kripto terdesentralisasi atau Decentralized Exchange (DEX) setelah kegagalan FTX. Langkah Telegram ini disambut positif karena dapat membangun kepercayaan exchange kembali.

Founder an CEO Telegram, Pavel Durov, mengatakan perusahaannya akan merilis serangkaian produk aset digital terdesentralisasi, termasuk DEX dan wallet non-kustodian yang memungkinkan jutaan pengguna memperdagangkan kripto mereka dengan aman.

“Dengan cara ini kami dapat memperbaiki kesalahan yang disebabkan oleh sentralisasi berlebihan, yang mengecewakan ratusan ribu pengguna cryptocurrency,” kata Durov dikutip Kitco.

Solusi Keamanan

Ilustrasi Telegram. Foto: Shutterstock.

Baca juga: Brasil Rilis Aturan Legalkan Kripto Sebagai Metode Pembayaran

Dalam pengumumannya, Durov langsung mereferensikan exchange kripto, FTX dalam paragraf pembukanya, menyoroti fakta bahwa “banyak orang kehilangan uang mereka ketika FTX, salah satu bursa terbesar, bangkrut.”

Menurutnya perkembangan selama setahun terakhir telah menunjukkan bahwa ekosistem kripto secara keseluruhan perlu kembali ke akarnya yang terdesentralisasi.

Advertisement

“Solusinya jelas: Proyek berbasis blockchain harus kembali ke akarnya desentralisasi. Pengguna aset kripto harus beralih ke transaksi tanpa kepercayaan dan dompet yang di-hosting sendiri yang tidak bergantung pada pihak ketiga mana pun,” katanya.

Durov meminta pengembang untuk membantu mengarahkan industri blockchain menjauh dari sentralisasi dengan membangun aplikasi terdesentralisasi yang cepat dan mudah digunakan untuk banyak orang.

Telegram dan Kripto

Ilustrasi TON (Telegram Open Network) Foundation. Foto: Shutterstock.

Baca juga: Investor Institusi Tingkatkan Alokasi Dana Investasi Selama Crypto Winter

Telegram diketahui secara bertahap memasuki ranah aset digital. Itu telah menambahkan dukungan untuk pembayaran kripto, menurut tweet dari TON (Telegram Open Network) Foundation, pada bulan April. Token TON dapat digunakan untuk melakukan pembayaran aset kripto di Telegram.

550 juta pengguna Telegram kini telah terpapar teknologi blockchain dan kripto, berkat inisiatif tersebut. Namun, pengumuman baru telah muncul tentang aplikasi perpesanan instan. Sekarang berencana untuk meluncurkan non-custodial wallet dan decentralized cryptocurrency exchange.

Advertisement

Popular

Exit mobile version