Bitcoin News

Tentukan Arah Harga Bitcoin di Oktober 2023: Menuju Rp 465 Juta?

Published

on

Sepanjang bulan September, pergerakan harga Bitcoin sebagian besar terbatas pada kisaran perdagangan yang sempit, menunjukkan periode konsolidasi. Namun, lonjakan pasar baru-baru ini bisa memperkuat prediksi harga BTC menuju US$ 30.000 atau sekitar Rp 465 juta.

Bitcoin tampaknya membaik pada Oktober, bulan yang terkenal karena menggambarkan pembalikan bullish yang kuat. Sejak tahun 2013, kripto utama ini telah menyelesaikan bulan Oktober dengan kenaikan delapan dari 10 kali lipat, sehingga memicu prospek untuk bulan yang positif.

Miles Deutscher, yang men-tweet grafik kinerja bulanan rata-rata Bitcoin, menyatakan bahwa secara historis, Oktober dan November adalah bulan-bulan dengan kinerja tertinggi untuk Bitcoin.

Komunitas kripto kini mulai bangkit dengan ekspektasi akan adanya bulan Oktober yang bullish, yang dalam bahasa sehari-hari dikenal sebagai “uptober”.

Positif untuk Bitcoin

Advertisement
Performa rata-rata bulanan Bitcoin (BTC). Sumber: Miles Deutscher.

Baca juga: Harga Bitcoin dan Ethereum Tiba-tiba Melonjak, Apa Penyebabnya?

Michael van de Poppe, seorang analis kripto, bersikap bullish pada bulan Oktober serta kuartal yang solid yang mungkin didorong oleh persetujuan ETF dan lonjakan pra-halving, memperkirakan bahwa Bitcoin dapat mencapai US$ 30.000.

Bitcoin baru saja mencatatkan bulan September hijau pertamanya sejak tahun 2016. Bulan September yang lalu ini menandai bulan September terkuat yang pernah dialami Bitcoin dalam tujuh tahun terakhir.

Dikutip U Today, Ran Neurer , seorang trader kripto, menyoroti pentingnya penutupan positif bulan September untuk Bitcoin. “Terakhir kali Bitcoin berakhir pada bulan September di tahun sebelum separuhnya, kami kembali mengalami reli sebesar 70% pada kuartal terakhir tahun ini—yaitu pada tahun 2015,” katanya.

Prediksi Bitcoin

Selama enam minggu terakhir, harga Bitcoin telah menghadapi resistensi dari garis tren overhead ini pada tiga kesempatan terpisah, yang menggambarkan bahwa para pedagang telah memanfaatkan lonjakan bullish untuk menjual. Perdagangan hari ini tidak berbeda; meskipun terjadi kenaikan intraday sebesar 0,7%, harga menghadapi peningkatan tekanan jual di sekitar US$ 27.200.

Grafik harian BTC/USDT. Sumber: TradingView.

Baca juga: Borong Lagi! MicroStrategy Beli 5.445 Bitcoin Senilai Rp 2,2 Triliun

Hal ini menghasilkan kandil yang panjang dan melengkung, mengisyaratkan kemungkinan terjadinya pembalikan bearish dalam waktu dekat. Jika harga turun di bawah level terendah US$ 26.671 yang ditetapkan pada 29 September, penurunan lebih lanjut menuju level US$ 25.000 akan semakin mungkin terjadi.

Advertisement

Namun, sentimen bullish yang ada menunjukkan potensi hasil lain. Jika candle harian berhasil ditutup di atas level resistensi utama ini, kita dapat melihat harga pulih dengan cepat sebesar 4% untuk mencapai level resistensi berikutnya di US$ 28.200, selaras dengan garis tren menurun dari harga tertinggi sebelumnya.

Penembusan pasti di atas titik ini dapat berfungsi sebagai indikator kuat dari pemulihan yang lebih tahan lama, berpotensi mendorong harga BTC melewati tonggak psikologis signifikan sebesar US$ 30.000 atau sekitar Rp 465 juta.


Pastikan kamu hanya melakukan investasi dan trading kripto di platform terpercaya, seperti Tokocrypto. Dengan berbagai fitur yang mumpuni serta ekosistem yang luas, trading kripto jadi lebih mudah.

DISCLAIMER: Artikel ini bersifat informasi dan bukan merupakan tawaran atau ajakan untuk menjual dan membeli aset kripto apa pun. Perdagangan aset kripto merupakan aktivitas berisiko tinggi.

Advertisement

Popular

Exit mobile version