Dua Perusahaan Gunakan Crypto Untuk Bayar Pajak di Ohio, AS – Coinvestasi

0
35
crypto untuk bayar pajak

Dua perusahaan di Ohio, Amerika Serikat menyatakan bahwa mereka menggunakan mata uang digital untuk membayar pajak, Bendahara Robert Sprague berkata dalam forum diskusi pada 19 Februari lalu. Ohio adalah negara bagian pertama yang diizinkan berbisnis menggunakan mata uang digital seperti Bitcoin (BTC) pada November 2018,

Selama forum yang membahas masalah kebijakan yang dihadapi negara, Sprague mengatakan bahwa perbendaharaan hanya mengumpulkan dua kwitansi untuk pembayaran pajak menggunakan cryptocurrency. Dia tidak secara jelas menjelaskan jumlah pembayaran pajak yang diterima melalui mata uang digital.

Tidak menerima mata uang lain

Dengan itu, Sprague menekankan bahwa perbendaharaan negara bagian Ohio tidak mengelola mata uang digital sendiri, dia menjelaskan bahwa mereka tidak menerima mata yang lainnya selain dollar Amerika. Bendahara menjelaskan bahwa pembayaran pajak crypto dilakukan melalui sebuah platform mata uang digital yang memudahkan pertukaran dari crypto ke fiat:

“Kami tidak menerima won, renminbi, francs, mata uang digital, atau mata uang lainnya. Anda harus membebaskan hutang ke negara bagian Ohio dengan dollar Amerika. Itulah yang akan diterima. Platform ini hanya menerima untuk pertukaran itu, pada dasarnya sebelum utang itu diselesaikan ke negara bagian Ohio.”

Baca juga: Rakuten Hadirkan Aplikasi Pembayaran Baru Untuk Dukung Crypto

Sprague mengatakan bahwa bendahara sedang meninjau bagaimana program dapat diperluas atau dikurangi, dan sedang menyelidiki potensi risiko rekanan dengan vendor.

Ohio secara aktif telah berusaha menarik bisnis yang terkait dengan blockchain dan cryptocurrency ke negara bagian. Ketika negara mengeluarkan undang-undang yang memungkinkan perusahaan membayar pajak dalam crypto, maka Bendaharawan negara bagian, Josh Mandel mengatakan bahwa undang-undang “menanam bendera” di Ohio dalam hal pengadopsian cryptocurrency nasional.

Pada 21 Februari, Asosiasi Auditor Ohio mengumumkan pembentukan kelompok kerja untuk mengeksplorasi manfaat blockchain dalam hal transaksi real estat dan pengalihan hak atas tanah di berbagai negara.

Pada awal Desember, Cointelegraph melaporkan bahwa dana berbasis di Ohio berencana untuk menginvestasikan lebih dari $ 300 juta pada startup blockchain hingga tahun 2021, yaitu untuk startup yang mengembangkan aplikasi blockchain untuk bisnis lokal, pemerintah, proyek kesejahteraan, dan lainnya.

Sumber