Home Crypto Bitcoin Melampaui US$11.000 sebagai Ingatan akan Masa Lampau

Bitcoin Melampaui US$11.000 sebagai Ingatan akan Masa Lampau

0
29

Dilansir dari Bloomberg, Bitcoin diperdagangkan di atas US$11.000 untuk pertama kalinya dalam 15 bulan terakhir, yang memulihkan lebih dari setengah kenaikan parabola yang menarik perhatian investor arus utama sebelum gelembung mata uang kripto ini meledak tahun lalu.

“Bangkitnya kembali Bitcoin cukup luar biasa. Uang tidak meninggalkan aset, hanya duduk di sela-sela menunggu untuk kembali,” kata George McDonaugh, CEO dan salah satu pendiri perusahaan investasi blockchain dan mata uang kripto yang berbasis di London, KR1 Plc.

Bitcoin melonjak setinggi US$11.251,21 pada hari Senin lalu, kenaikan 13% dari Jumat malam. Ini menempatkan Bitcoin pada level tertinggi sejak Maret 2018. Saat itu BTC berada di US$10.919 pada pukul 11:01 waktu New York.

Mata uang kripto terbesar itu memiliki pergerakan yang lebih tinggi di akhir 2017 lalu dengan nilai puncak di atas US$19.500, sebelum akhirnya merosot terus-menerus hingga 2018. Saat merosot itu harga Bitcoin di kisaran US$3.300 hingga US$4.100 selama beberapa bulan.

Sebuah studi oleh Indexica, penyedia data alternatif, menunjukkan tiga pendorong utama kenaikan Bitcoin, yaitu percakapan yang lebih kompleks seputar Bitcoin, lebih sedikit kekhawatiran tentang penipuan, dan pergeseran dalam waktu tentang bagaimana Bitcoin dibicarakan dari masa lalu ke masa depan.

“Pasar telah sangat matang sejak Bitcoin terakhir kali melampaui US$10.000. Proses ini jauh lebih dibenarkan mengingat tingkat adopsinya saat ini,” kata Matt Greenspan, analis senior di eToro.

Berbeda dengan tahun lalu, sekarang ada tanda-tanda minat arus utama yang diperbarui dalam mata uang kripto dan teknologi blockchain yang mendasarinya. Tanda yang paling jelas adalah Libra Facebook Inc. Raksasa media sosial ini bekerja dengan sekelompok mitra besar dari Visa hingga Uber untuk mengembangkan sistem, yang telah menarik perhatian dan kritik dari politisi yang meningkatkan masalah privasi dan keamanan.

Munculnya Libra adalah memvalidasi ruang kripto dan mengirim semua koin digital utama lebih tinggi. Volatilitas Bitcoin kemungkinan akan bertahan, dengan US$12.000 dan US$15.000 sebagai dua level resistensi kritis berikutnya.” kata Edward Moya, Kepala Strategi Pasar Oanda Corp di New York.

Indikator teknis yang diikuti oleh beberapa pedagang menunjukkan reli mungkin tidak segera berakhir. Indeks pergerakan terarah Bitcoin saat ini berada di divergensi positif terpanjang sejak kenaikan euforia tahun 2017. DMI menunjukkan arah tren harga dengan memetakan perbedaan antara level positif dan negatif. Indeks saat ini dalam divergensi positif yang kuat seperti yang terlihat oleh divergensi antara indikator +DMI dan -DMI dan indeks direksional rata-rata di atas tanda 25 yang sangat penting. Itu menandakan tren yang kuat dan bergerak ke atas menuju 50 yang menunjukkan tren yang sangat kuat.

Meski demikian, kecepatan reli ini memiliki beberapa peringatan pengamat agar sekali lagi dibenarkan. Bagi Whitney Tilson, pendiri Empire Financial Research dan mantan manajer dana lindung nilai, Bitcoin adalah “pameran A” dalam leksikon “penipuan yang memperkaya orang dalam dengan mengorbankan orang kebanyakan.”

“Jangan tertipu oleh pantulan mati tahun ini,” kata Tilson dalam komentar minggu lalu. “Tandai kata-kata saya: Setahun dari sekarang, itu akan jauh lebih rendah. Ini adalah skema pump-and-dump techno-libertarian yang akan berakhir dengan kehancuran.”

Sumber: Bloomberg