Indonesia Menjadi Ambisi Baru Mata Uang Facebook

0
37

Dilansir dari Coindesk.com. Facebook mengemukakan rencananya untuk menggunakan tujuh bahasa di dalam mata uang barunya Libra, termasuk Bahasa Indonesia. Diluar dari itu semua tampak lebih jelas bahwa Facebook melihat peluang besar di pasar Indonesia untuk kelangsungan bisnis Fintech nya.

“Indonesia memiliki jumlah pengguna Facebook tertinggi keempat di dunia,” Pang Xue Kai, selaku CEO Tokocrypto di Indonesia, mengatakan kepada CoinDesk. “Jika Libra Facebook dapat mengatasi berbagai masalah lokal, maka Libra memiliki potensi sukses yang besar.”

Menurut laporan media tahunan yang dirilis oleh We Are Social dan Hootsuite, Indonesia memiliki tingkat postingan Facebook tertinggi di antara pengguna internet di dunia, lebih dari 4%, dan memiliki jumlah tertinggi belanja online dengan 86% responden survei Indonesia mengatakan mereka membeli sesuatu yang online dalam sebulan terakhir.

Karena hampir 10% responden Indonesia mengatakan mereka juga memiliki beberapa aset kripto, persentasenya dua kali lipat dari Amerika, Facebook tidak dapat memimpikan pasar yang lebih baik untuk Libra.

Salah satu pendiri QCP Capital, Joshua Ho, seorang trader yang berhubungan erat dengan Tokocrypto mengatakan pada CoinDesk bahwa ekosistem Libra di Facebook bisa menjadi “gamechanger” di Indonesia.

“Masyarakat sudah sangat familiar dengan metode pembayaran online”, kata Ho. “Secara geografis terdesentralisasi. Menciptakan akses perbankan adalah tantangan besar”.

Sejak krisis keuangan Asia pada tahun 1997, yang memicu maraknya inflasi, resesi ekonomi, dan gejolak politik di Indonesia, Ho mengatakan Aset Kripto menawarkan alternatif yang menarik untuk mata uang fiat.

Menurut World Bank bahwa Indonesia adalah salah satu populasi terbesar di dunia dimana masih banyak yang belum terkoneksi dengan perbankan, data menunjukan terdapat 97 juta orang dewasa pada tahun 2017, sehingga jelas mengapa Facebook memprioritaskan menerbitkan materi kripto dalam Bahasa Indonesia.

CEO Anchorage, Nathan McCauley, anggota pendiri Asosiasi Libra, mengatakan kepada CoinDesk bahwa para trader harusnya menerima Libra menjadi bagian penting dalam mendorong adopsi terutama bagi mereka yang belum terkoneksi terhadap perbankan. Startup yang didukung Andreessen Horowitz akan berkontribusi pada fitur keamanan dan kustodi untuk ekosistem Libra, terutama layanan penahanan terkait dengan token investasi Libra untuk investor institusi.

McCauley mengatakan Anchorage saat ini mengajukan berbagai lisensi, tetapi menolak untuk menyebutkan detailnya. Dia mengatakan dia tidak percaya asosiasi atau anggotanya akan memerlukan lisensi tambahan untuk pengiriman uang atau fitur penahanan untuk pengguna ritel di berbagai yurisdiksi.

Meskipun dominasi Facebook di seluruh jaringan komunikasi Indonesia berkembang pesat, aksesibilitas masih dapat terhambat oleh intervensi pemerintah.

“Tentu saja platform yang memfasilitasi transaksi akan mengetahui dari siapa transaksi tersebut berasal, siapa yang akan melakukan transaksi, dan akan memiliki kemampuan untuk menegakkan norma, hukum, atau peraturan apa pun yang perlu mereka lakukan,” kata McCauley. “Itu cenderung bergantung pada yurisdiksi dan bergantung pada klien.”

Risiko privasi

Kehadiran Facebook di Indonesia menimbulkan pertanyaan tentang bagaimana Libra akan berdampak pada pengguna ritel.

Sebagai contoh, TechCrunch melaporkan pemerintah Indonesia menyensor akses ke WhatsApp dan Instagram, keduanya dimiliki oleh Facebook, pada bulan Mei ketika protes tentang hasil pemilu yang kontroversial berubah menjadi kekerasan. Sejumlah laporan menyebut Facebook sebagai “medan pertempuran” politik di Indonesia, di mana data dari lebih dari satu juta akun pengguna dilaporkan dijual ke Cambridge Analytica untuk kampanye politik yang ditargetkan.

Seorang juru bicara Facebook menolak berkomentar tentang bagaimana hubungan dengan otoritas lokal berkembang sejak protes pada bulan Mei, sebagai gantinya berfokus pada kemitraan yang ditempa dengan enam entitas pemeriksa fakta yang disertifikasi oleh Poynter Institute untuk memadamkan penyebaran informasi yang salah di antara pengguna Indonesia.

Skenario jenis ini menimbulkan bendera merah untuk profesor dan peneliti blockchain Universitas Cornell Emin Gun Sirer.

“Saya sama sekali tidak melihat apa pun dalam peta jalan mereka yang terkait dengan privasi,” katanya kepada CoinDesk tentang Asosiasi Libra. “Saya tidak berpikir orang berbicara tentang seberapa agresif pendekatan Facebook.”

Sebuah posting blog oleh startup crypto Nym bahkan melangkah lebih jauh. CTO Nym, Dave Hrycyszyn, sempat berbicara sebentar dengan raksasa media sosial itu setelah menyewa Chainspace, sebuah startup yang ia dirikan bersama.

“Libra akan memberi Facebook dan mitranya kemampuan untuk menganalisis setiap pembelian oleh setiap pengguna Libra tunggal,” kata posting blog:

“Sementara Facebook saat ini berjanji bahwa ia tidak akan melakukan pelacakan segitiga gerombolan besar data pribadi dengan informasi transaksi keuangan untuk menyelidiki lebih dalam ke dalam benak manusia, tidak ada jaminan privasi kriptografi atau teknis di Libra untuk mencegah Facebook melakukan hal ini.”

Ekosistem sosial

Ketergantungan massal pada penyedia yang sama untuk komunikasi seluler dan akses keuangan akan memberikan Silicon Valley lebih maksimal di pasar seperti Indonesia.

Kontributor CoinDesk Daniel Evans mencatat bahwa Asosiasi Libra Facebook belum memiliki mitra di wilayah tersebut dan mungkin tidak dapat beroperasi “secara bebas.”

Shaun Djie, salah satu pendiri mitra Tokocrypto yang berbasis di Singapura, DigixGlobal, mengatakan kepada CoinDesk bahwa ekosistem fintech di Indonesia saat ini “sangat lunak” karena kaum muda “reseptif untuk memiliki cryptocurrency.” Secara umum, veteran crypto memiliki pengalaman di pasar Indonesia. secara optimis ingin tahu tentang Libra.

Terlepas dari masalah privasi, WhatsApp dan Instagram akan menjadi faktor besar dalam ekosistem Libra lokal. Ho mengonfirmasi bahwa WhatsApp, dengan sekitar 70 juta pengguna Indonesia, adalah alat penting untuk bisnis lokal.

Laporan Hootsuite mengatakan 90% bisnis kecil-menengah di Indonesia mengidentifikasi WhatsApp sebagai alat untuk berkomunikasi dengan pelanggan. Plus, laporan tersebut memperkirakan 20 persen pengguna internet Indonesia ada di Instagram, melonjak di atas rata-rata global 15 persen.

Berbicara dengan visi lokal untuk Libra, juru bicara Facebook mengatakan kepada CoinDesk:

“Facebook berkomitmen untuk membantu orang Indonesia bersama-sama membangun komunitas dan mendukung bisnis – baik inisiatif besar maupun kecil – melalui program dan program dengan mitra lokal.”