Proyek Libra Gebrak G20, Jepang Mulai Khawatir

0
60
Regulator keuangan G20 mengatakan proyek Libra Facebook dapat mengarahkan G20 untuk “melihat lebih dekat cryptocurrency.”

Dewan Stabilitas Keuangan (FB) G20 mengkoordinasikan aturan ekonomi untuk negara-negara anggota. Reuters mengutip kepala FSB, Randal Quarles yang menyatakan cryptocurrency “saat ini tidak berisiko terhadap stabilitas keuangan global.” Namun, Quarles mencatat bahwa “kesenjangan mungkin terjadi” di mana cryptocurrency “berada di luar kewenangan regulator” atau tidak tunduk pada standar internasional

Quarles menyatakan:

“Penggunaan yang lebih luas dari jenis-jenis baru aset crypto untuk tujuan pembayaran ritel akan menjamin pengawasan ketat oleh pihak berwenang untuk memastikan bahwa mereka tunduk pada standar peraturan yang tinggi. FSB dan badan pengaturan standar akan memantau risiko dengan sangat erat dan terkoordinasi, dan pertimbangkan respons multilateral tambahan sesuai kebutuhan.”

Baca juga: Apa itu Litecoin Halving

Pembahasan KTT G20

Seperti dilaporkan sebelumnya, pemerintah Jepang sangat bersemangat untuk mendorong sisa G20 untuk memperkenalkan peraturan mata uang kripto – kemungkinan besar berfokus pada kebutuhan untuk kebijakan exchange dan memerangi pencucian uang. Kepala keuangan Tokyo masih relatif tenang mengenai proyek Libra, tetapi jika berbicara tentang token Facebook yang akan diluncurkan dapat memicu diskusi yang lebih luas tentang peraturan crypto pada pertemuan tersebut.

Dengan begitu banyak pembahasan yang sudah ada dalam agenda G20, beberapa merasa bahwa mungkin tidak ada waktu untuk debat mengenai cryptocurrency di KTT Osaka yang akan datang – dan merasa masalah itu mungkin harus didiskusikan pada pertemuan menteri mendatang yang akan diadakan akhir tahun ini.

Tetapi dengan politisi Amerika dan kepala keuangan Eropa yang tampaknya gempar atas pengumuman Facebook, Tokyo mungkin akan mengambil kesempatan ketika pembicaraan dimulai. Bank of International Settlements akhir pekan lalu juga berbicara tentang perlunya “mengubah” peraturan dalam ditengah pengumuman perilisan proyek Libra, dan menyarankan bahwa proyek Libra dapat “menimbulkan potensi ancaman terhadap persaingan, stabilitas keuangan dan kesejahteraan sosial.

KTT G20 dimulai pada 28 Juni dan berakhir pada hari berikutnya. Dan juga, eksekutif dari perusahaan crypto besar seperti Circle, Coinbase, bitFlyer, Kraken dan Huobi akan bertemu dengan perwakilan G20 untuk mempertahankan bisnis mereka.

Sumber