Co-Founder Ethereum Prihatin Terhadap Sentralisasi Libra

0
62
Co-founder Ethereum, Mihai Alisie sangat prihatin dengan Facebook yang berusaha menipu para regulator untuk menyetujui sentralisasi libra, menurut laporan oleh Bloomberg pada 11 Juli.

Dalam sebuah wawancara dengan Bloomberg, Alisie menekankan bahwa Facebook berusaha untuk mendapatkan persetujuan regulator untuk mata uang virtualnya, Libra yang belum dirilis dengan mengklaim bahwa Libra tidak akan dikendalikan secara terpusat oleh Facebook, atau perusahaan bisnis lainnya dalam lima tahun ke depan. .

Alisie dilaporkan mengatakan bahwa Facebook bermaksud “untuk menyesatkan regulator yang telah belajar dalam beberapa tahun terakhir bahwa blockchain bukanlah sesuatu yang dapat dengan mudah diatur. Blockchain harus diperlakukan sebagai entitas yang mencoba menciptakan mata uang terpusat.”

Dampak Libra

Salah satu dampak utama yang dikhawatirkan Alisie adalah sensor – lebih khusus, sensor transaksi ditentukan oleh perusahaan yang kuat.

Dalam wawancara tersebut, Alisie menyampaikan keprihatinannya bahwa, jika seorang pengguna Libra tidak disukai oleh salah satu perusahaan besar yang menjalankan node jaringan – yang meliputi Visa, Mastercard, dan PayPal – maka mereka dapat memiliki transaksi mereka diblokir atau bahkan dibalik.

“Haruskah mereka berada dalam posisi untuk mengontrol apa yang Anda kirim dari perangkat Anda?” Alisie bertanya retoris.

Baca juga: Dompet Kripto Opera Saat Ini Sudah Mendukung Bitcoin dan Tron

Alisie percaya bahwa kemungkinan sentralisasi Libra, dan potensi sensor, dapat memiliki efek di banyak bidang:

“Ini memiliki implikasi pada begitu banyak bidang, dari ekonomi ke politik ke teknologi untuk pengawasan dan privasi data. Facebook secara aktif memanipulasi perilaku orang-orang dalam skala global.”

Seperti yang sebelumnya dilaporkan oleh Cointelegraph, salah satu pendiri Ethereum lainnya, Joseph Lubin, juga mengecam Libra sebagai upaya Facebook untuk meloloskan mata uang terpusat sebagai mata uang kripto yang didesentralisasi: Libra adalah “serigala yang terpusat dalam pakaian domba yang didesentralisasi,” katanya.

Seperti sesama pendiri Ethereum lainnya, Lubin menguraikan bagaimana Facebook pada dasarnya meminta orang untuk mempercayai mereka tentang janji mereka yang pada akhirnya dapat mentransisikan Libra ke blockchain yang sepenuhnya terdesentralisasi:

“Mungkin yang paling penting adalah hal ini memerlukan kepercayaan kami bahwa Libra pada akhirnya akan beralih ke sistem terdesentralisasi yang lebih ‘tanpa izin,’ di mana siapa pun dapat memvalidasi jaringan, daripada kriteria evaluasi anggota yang terbatas menjaga kontrol di tangan 28 perusahaan awal.”

Sumber