Seagate, Raksasa teknologi AS Uji Coba Proyek Blockchain Atasi HDD Palsu

0
61
Raksasa teknologi Amerika, Seagate, telah memasuki tahap uji coba proyek blockchain yang dirancang untuk melawan hard disk drive (HDD) palsu, Forbes melaporkan pada 30 Juli.
Hal ini ini adalah bagian dari inisiatif bersama Seagate dan IBM yang diluncurkan November lalu. Proyek ini bertujuan untuk membantu produsen, integrator, dan mitra bisnis untuk lebih mengotentikasi asal-usul HDD dengan menggunakan Platform Blockchain IBM.

Menurut kelompok riset teknologi keamanan data Seagate yang mengelola Manuel Offenberg, dalam uji coba IBM “keduanya adalah pelanggan dari drive ini, serta penyedia teknologi untuk platform Hyperledger Fabric yang mendasarinya”.

Baca juga: Penggunaan Bitcoin Dalam Transaksi Narkoba Dark Web

Blockchain Seagate dirancang untuk meningkatkan rantai pasokan hard drive dan melacak produk ke pelanggan dan kembali ke perusahaan jika terjadi pengembalian.

Perlindungan data pribadi

Dengan langkah ini, Seagate juga bermaksud untuk memastikan bahwa HDD yang dikembalikan karena cacat tidak berisi data pribadi pelanggan. Menyebut apa yang disebut “penghapusan bersertifikat” sebagai solusi, Offenberg mengatakan bahwa perusahaan ingin “memastikan bahwa perangkat ini tidak memiliki data PII [informasi pribadi] pada mereka,” menambahkan:

“Ketika sebuah drive mengisi sistem pelanggan dan drive itu kembali sebagai bagian dari proses pengembaliannya, jika kita dapat membuktikan bahwa drive itu dihapus secara kriptografis, oleh karena itu, informasi tidak lagi ada di perangkat, kemudian, dari perspektif risiko , rantai pasokan terbalik ini dapat memperlakukan perangkat itu secara berbeda.”

Berbicara lebih lanjut tentang pekerjaan pendahuluan dengan IBM, Offenberg mengatakan bahwa perusahaan “melibatkan identitas kriptografi perangkat dalam transaksi blockchain, sehingga kepercayaan digital dari produk itu sendiri adalah bagian dari transaksi.” Menurut Offenberg, Seagate juga berencana untuk memperluas jaringan mitranya dalam rantai pasokan terbalik.

Seperti yang ditunjukkan oleh penelitian baru-baru ini oleh perusahaan riset dan konsultan pasar, Allied Market Research, pasar rantai pasokan blockchain global diperkirakan akan mencapai lebih dari $ 9 miliar pada tahun 2025. Di antara faktor-faktor pendorong utama, studi tersebut menyebutkan permintaan sektor tersebut untuk transparansi dan peningkatan keamanan pasokan. transaksi berantai yang teknologi blockchain konon bisa memastikan.

Sumber