Analis JPMorgan: Peluncuran Bakkt Menyebabkan Harga Bitcoin Jatuh

0
74

Intercontinental Exchange (ICE) telah meluncurkan Bakkt dengan kontrak Bitcoin Futures (Bitcoin berjangka) pekan lalu, setelah tertunda 3 kali.

Platform ini selalu digembar-gemborkan sebagai bahan utama yang akan berfungsi sebagai katalis Bitcoin yang akan membuat harga naik, tetapi sejauh ini telah gagal total.

Bahkan, sehari setelah Bakkt resmi diluncurkan, Bitcoin merosot hampir 20% dan turun ke level harga $ 8.000 (Rp 113 juta) untuk pertama kalinya dalam beberapa minggu terakhir.

Sekarang Bloomberg melaporkan bahwa analis dari JPMorgan, percaya bahwa Bakkt adalah alasan utama penurunan Bitcoin pada tahun ini.

Aset digital terkemuka di pasar ini secara mengejutkan kehilangan sekitar $ 2.000 (Rp 28 juta-an) dari nilainya dan seiring dengan keputusan beberapa HODLer utama untuk melepaskan sebagian kepemilikan mereka, peluncuran kontrak berjangka Bakkt kemungkinan besar terkait dengan peristiwa tersebut.

Tim JPMorgan yang dipimpin oleh Nikolaos Panigirtzoglou, mengatakan:

“Mungkin daftar kontrak berjangka yang diselesaikan secara fisik (yang memungkinkan beberapa pemegang Bitcoin fisik misalnya penambang untuk melakukan lindung nilai dari paparan) telah berkontribusi terhadap penurunan harga baru-baru ini, dibandingkan volume awal yang rendah.”

Terlepas dari jatuhnya harga, itu juga telah dicatat bahwa bahkan dengan semua antisipasi yang Bakkt miliki, platform tidak melakukan jumlah yang hampir cukup dan tampaknya mengecewakan pasar.

Pada hari pertama, misalnya, hanya ada sekitar 72 Bitcoin (BTC) yang diperdagangkan di sekitar 105 total kontrak. Pada hari kedua, ada 217 kontrak dan dibandingkan dengan platform lain, angka Bakkt sangat mengecewakan karena hari pertama dari CBOE memiliki 3.969 BTC sedangkan CME memiliki 5.270 pada hari pertama.

Namun, kinerja Bakkt sejauh ini mungkin tidak terlalu aneh jika dibandingkan dengan CME. Kembali ketika CME Group pertama kali meluncurkan Bitcoin Futures yang diselesaikan dengan uang tunai pada tahun 2017, pasar juga tidak merespons dengan baik, dan pada akhir Desember, pasar Bears cryptocurrency yang sangat panjang dimulai.

Lebih jauh lagi, fakta bahwa BTC tidak melakukan hal yang hebat pada saat ini harus tetap mengambil apa pun dari koin raja. Pasar cryptocurrency sangat fluktuatif dan telah diketahui naik dan turun secara mengejutkan, bahkan mengejutkan para analis dan pakar harga yang paling berpengalaman sekalipun.

Kedua, bahkan pada harga saat ini yang hanya sedikit di atas level $ 8.000, Bitcoin pada tanggal 1 Januari, diperdagangkan antara level $ 3.000 dan $ 4.000. sangat mengecewakan, namun, Bitcoin masih untung 140% di tahun 2019, naik dari Rp 44 juta menjadi Rp 198 juta.

Pada saat pers, harga Bitcoin berada di angka Rp 120 juta, naik 4.5 persen dalam waktu 24 jam.

Terlepas dari semua pemberitaan yang buruk saat ini, masih ada cukup banyak orang yang sangat Bullish pada Bitcoin.

Banyak orang masih percaya kepada BAKKT dan kemungkinan BTC untuk bangkit kembali. Sementara itu, ini adalah kesempatan anda untuk membeli BTC pada harga “murah.”