Agar Bisnis Marketplace Berkembang, Indonesia Butuh Blockchain

0
31

Sebagai salah satu pelaku bisnis marketplace dan e-commerce terbesar di dunia, Alibaba dianggap dapat dijadikan rujukan bagi para pelaku bisnis sejenis yang tengah mengembangkan size dan penetrasi pasarnya. Tak terkecuali bagi pelaku bisnis sejenis di Indonesia. Berbagai konsep dan manajemen bisnis yang diterapkan oleh Alibaba dinilai sangat layak untuk ditiru dan diaplikasikan, seperti halnya pemanfaatan teknologi blockchain.

“Kita punya potensi talenta muda yang luar biasa, harus dimanfaatkan. Alibaba sudah mendapatkan manfaat yang sangat besar dari teknologi blockchain, seperti yang mereka lakukan saat pesta diskon 11.11.2019 kemarin. Penjualan kotor mereka saat itu mencapai 268,4 miliar yuan atau sekitar Rp535 triliun. Ini benar-benar luar biasa. Kenapa kita tidak menciptakan marketplace dengan pasar Indonesia semacam itu (menggunakan blockchain)?” ujar Duta Besar RI untuk Tiongkok, Djauhari Oratmangun di Jakarta, Rabu (11/12/2019).

Kehadiran Djauhari ke Indonesia untuk mengajak CEO Blockchain Center Global, Sam Lee, guna berbagi pengetahuan dan informasi tentang blockchain pada publik dan berbagai pemegang regulasi di Indonesia.Salah satunya, Sam dan Djauhari bertemu dengan Kepala Badan Koordinasi Penanaman Modal ( BKPM ) guna membahas berbagai potensi investasi terkait pengembangan blockchain di Indonesia.

“Saya punya misi untuk memperkenalkan rantai digital (blockchain) ini secara lebih mendalam pada masyarakat Tanah Air. Mungkin di sini (Indonesia) teknologi (blockchain) ini masih dianggap baru, tapi bagi masyarakat Tiongkok, hal ini sudah lazim digunakan untuk sehari-hari. Saya menyaksikannya sendiri, karena itu saya bawa pengalaman itu untuk kita kembangkan bersama-sama di sini (Indonesia),” tutur Djauhari.

Menurut Djauhari, teknologi blockchain setidaknya memiliki dua keunggulan utama dan penting untuk dapat diandalkan dalam dunia bisnis, yang itu tidak dimiliki oleh jenis teknologi lain yang telah ada saat ini.Pertama, sistemnya yang terdesentralisasi dan terdistribusi ke semua komputer pengguna yang ada dalam jaringan, sehingga semua catatan yang telah terjadi pada sistem bisa dilihat dan dikelola semua orang, namun tidak bisa lagi diubah dan bersifat kekal.

“Selain itu, blockchain juga dapat diandalkan untuk mengefisienkan rantai proses yang ada di industri. Dia dapat dimanfaatkan untuk mengurangi biaya operasional serta mengurangi potensi jeda jika ada dalam satu rantai pasokan. Sifatnya yang transparan akan menjadi capaian baru dalam ekosistem bisnis serta menghindari campur tangan pihak ketiga dalam transaksi pembayaran, sehingga sangat secure,” tegas Djauhari.