Tak hanya bitcoin, stablecoin juga mulai dilirik pelaku pasar

0
22
Bitcoin

 

KONTAN.CO.ID – JAKARTA. Aset kripto perlahan mulai dilirik sebagai salah satu instrumen investasi yang menjanjikan. Sebut saja aset-aset seperti bitcoin dan stablecoin kini mulai dijadikan sebagai pilihan oleh para investor.

Tak hanya pelaku investasi, pemerintah hingga korporasi juga sudah mulai menggarap aset investasi digital ini. Mulai dari pembuatan regulasi, pembuatan blockchain, hingga pembahasan pembuatan uang digital resmi. Untuk yang terakhir, beberapa bank sentral bahkan sudah bertemu untuk membahas pembuatan uang digital, imbas peluncuran uang digital milik Facebook, Libra.

COO Tokocrypto Teguh Harmanda menyebut, saat ini sudah banyak yang menilai bahwasanya digital currency bisa jauh lebih efektif dan efisien. Ia juga menambahkan, stablecoin pada akhirnya bisa menjadi media investasi yang baru bagi pasar.

Baca Juga: Pangsa investasi bitcoin di Indonesia terus meningkat

“Pada dasarnya stablecoin ini cara kerjanya sama seperti investasi yang sudah ada saat ini. Misalnya stablecoin yang punya underlying asset emas, nilai investasinya bergerak tergantung harga emas di pasaran,” ujar Teguh kepada Kontan.co.id, Jumat (14/2).

Hal yang sama berlaku untuk stablecoin yang memiliki underlying asset mata uang fiat, seperti dolar Amerika Serikat atau poundsterling Inggris. Menurut Teguh, yang menjadi pembeda dari stablecoin adalah dari segi nilai praktis dan kegunaannya.

“Jauh lebih praktis dibanding yang konvensional. Selain itu, stablecoin juga lebih secure dan transparent karena semuanya tercatat dalam blockchain,” terang Teguh.

Baca Juga: Bitcoin diproyeksikan bisa tembus level US$ 25.000 pada akhir tahun

Teguh menambahkan saat ini prospek stablecoin juga sudah mulai tumbuh dan masyarakat mulai menaruh kepercayaan ke cryptocurrency.

“Penggunaan stablecoin dinilai memberikan manfaat untuk menjaga harga agar stabil sehingga penggunaannya jelas untuk bisa menjadi cara transfer aset yang tepat. Peminatnya juga meningkat dapat dilihat dari volume yg bagus dan di CMC selalu menduduki top 100,” tandas Teguh.

Baca Juga: Proyek Libra Facebook munculkan peta persaingan baru di uang digital

Reporter: Hikma Dirgantara | Editor: Wahyu Rahmawati