FED Targetkan Pelaku Pencurian Crypto Senilai $250 Juta

0
7
Departemen Keuangan AS menargetkan 113 akun crypto yang dikendalikan oleh dua warga negara Tiongkok yang dipekerjakan oleh Korea Utara. FBI mengatakan mereka bekerja untuk kelompok peretas Lazarus.

Departemen Keuangan AS mengumumkan pada hari Senin bahwa mereka telah memberikan sanksi kepada dua warga negara Cina atas dugaan keterlibatan mereka dalam pencucian cryptocurrency curian untuk grup Lazarus, kelompok peretasan yang disponsori  Korea Utara yang dicurigai mencuri lebih dari setengah miliar dalam crypto.

Tian Yinyin dan Li Jiadong dikenai sanksi karena diduga melakukan pencucian cryptocurrency dari pertukaran crypto yang diretas, yang tidak disebutkan namanya dalam dokumen pengadilan. Otoritas AS mengatakan peretasan tersebut terjadi pada 2018.

Orang-orang itu diduga menerima $105,5 juta dalam cryptocurrency curian dari akun yang dikendalikan Korea Utara dan mentransfer mata uang di antara akun yang berbeda untuk memanipulasi asal mereka.

Yinyin dan Jiadong diduga mencairkan dana curian ke dalam rekening bank Cina dan ke kartu hadiah iTunes, dan menggunakan setidaknya satu pertukaran yang berbasis di AS untuk mencuci dana, menurut dokumen pengadilan.

Baca juga: Remaja Kanada Ini Terlibat Pencurian Crypto Senilai $50 Juta

Pencurian Crypto Terjadi pada April 2018

Departemen Keuangan juga  mengatakan salah satu peretasan pertukaran terjadi pada April 2018 ketika seorang karyawan di peretasan itu membuka malware melalui email yang memberi peretas akses ke kunci pribadi dan dana pelanggan.

“Rezim Korea Utara telah melanjutkan kampanye tentang  serangan cyber pada lembaga keuangan untuk mencuri dana,” kata Sekretaris Steven Mnuchin.

Menurut Departemen Keuangan, salah satu peretasan pertukaran itu bernilai $250 juta dan berjumlah “hampir setengah” dari total mata uang kripto Korea Utara yang dicuri tahun itu.

Dalam tindakan terpisah, Departemen Keuangan juga memilih untuk memasukkan 20 alamat Bitcoin yang terkait dengan dua warga negara Tiongkok, yang berarti alamat tersebut sekarang ditambahkan ke daftar Warga Negara Khusus yang Ditunjuk dengan Kantor Pengendalian Aset Asing dan sekarang ilegal untuk setiap Orang AS untuk melakukan bisnis dengan mereka.

Selanjutnya, otoritas AS juga telah memulai proses perampasan aset sipil terhadap 113 alamat crypto yang terkait dengan Yinyin dan Jiadong.

Dokumen penyitaan menuduh bahwa duo mencuri sekitar $234 juta dalam crypto, termasuk Bitcoin, Ethereum, Zcash, XRP, dan Dogecoin.

Sumber