Salah Satu Bank yang Anti Mata uang Crypto Terkena Skandal! Kok Bisa?

0
51
WELLS FARGO GAGAL MENGINFORMASI KEPADA KLIEN MEREKA TENTANG RISIKO YANG BERHUBUNGAN DENGAN KEBALIKAN ETFs
Raksasa perbankan Amerika Wells Fargo setuju untuk menyelesaikan biaya Komisi Sekuritas dan Pertukaran AS (SEC) dan membayar $ 35 juta. Regulator mengatakan bahwa bank telah gagal memantau secara memadai penasihat keuangannya yang biasa merekomendasikan dana yang diperdagangkan di bursa (ETF) kepada pelanggan ritel.

Bagi mereka yang tidak terbiasa, Inverse ETF membantu investor untung ketika tolok ukur yang mendasarinya menurun. Namun, investor tidak harus menjual kekurangan dengan instrumen ini. Regulator telah memperingatkan pada berbagai kesempatan bahwa instrumen ini mungkin tidak cocok untuk banyak investor individu.

Perintah pengawas menunjukkan bahwa banyak penasihat dan broker Wells Fargo bahkan tidak sepenuhnya memahami risiko kerugian yang terkait dengan Inverse ETF saat diadakan dalam jangka panjang. SEC menekankan bahwa investor ritel mungkin mencatat kerugian besar dan tidak terduga ketika memegang ETF invers tunggal lebih dari satu hari.

Antonia Chion, Direktur Asosiasi Divisi Penegakan regulator, berkomentar:

Perusahaan harus memelihara program kepatuhan dan pengawasan yang efektif untuk memastikan bahwa efek yang mereka rekomendasikan cocok untuk klien mereka. Sebagai hasil dari kegagalan Wells Fargo untuk memenuhi kewajiban-kewajiban penting ini, beberapa karyawannya merekomendasikan instrumen yang rumit kepada investor ritel yang tidak memahami risiko yang ada.

WELLS FARGO HARUS MEMBAYAR $ 3 M UNTUK MENUTUPI BIAYA YANG TERKAIT DENGAN SCANDAL AKUN PALSU.

Tuduhan SEC terjadi hanya beberapa hari setelah Wells Fargo mencapai puncak skandal yang jauh lebih besar terkait dengan akun palsu. Pada 21 Februari, Departemen Kehakiman AS mengumumkan bahwa bank telah setuju untuk membayar $ 3 miliar untuk menyelesaikan tuntutan pidana dan tindakan sipil terkait dengan skandal akun palsu. Bank telah memperlakukan kliennya dengan buruk selama lebih dari 14 tahun dengan membuka rekening tanpa persetujuan dan sepengetahuan mereka.

Praktek ini ditemukan pada bulan September 2016 dan sangat merusak reputasi bank. Akibatnya, dua CEO mengundurkan diri.

Mulai dari tahun 2002, karyawan Wells Fargo telah berulang kali menggunakan kegiatan penipuan untuk memenuhi tujuan penjualan yang tidak nyata dengan segala cara. Mereka membuka jutaan akun palsu atas nama klien tanpa sepengetahuan mereka, mendaftar mereka untuk kartu kredit dan program pembayaran tagihan. Mereka juga membuat nomor identifikasi pribadi palsu, tanda tangan palsu, dan bahkan mentransfer uang klien tanpa persetujuan mereka.

Menurut dokumen pengadilan, jaksa mengatakan bahwa ada tekanan di Wells Fargo. Bawahan bank diminta untuk mencapai tujuan penjualan yang semakin tinggi setiap tahun, sementara eksekutif senior tidak peduli tentang itu. Beberapa karyawan dan manajer yang berhasil memenuhi tujuan penjualan dipromosikan sebagai contoh untuk diikuti.

Nick Hanna, pengacara AS untuk Distrik Pusat California, mengatakan:

Kasus ini menggambarkan kegagalan penuh kepemimpinan di berbagai tingkatan dalam bank. Wells Fargo memperdagangkan reputasinya yang diperoleh dengan susah payah untuk keuntungan jangka pendek, dan merugikan sejumlah besar pelanggan yang tak terhitung jumlahnya.

Tahun lalu, Wells Fargo membawa orang luar sebagai CEO. Bos baru, Charles Scharf, sekarang mencoba untuk menyelesaikan tuduhan dan memotong biaya pengeluaran bank.

LALU, MENGAPA MNUCHIN MENERIAKI CRYPTO?

Banyak pejabat mempromosikan bank dan keuangan tradisional sebagai satu-satunya lingkungan yang bersih untuk melakukan bisnis dan transaksi. Bagi mereka, cryptocurrency digunakan oleh para penipu dan penjahat.

Tahun lalu,  Menteri Keuangan AS Steven Mnuchin menyebut Bitcoin dan cryptocurrency sebagai masalah keamanan nasional. Dia berkata:

Cryptocurrency seperti bitcoin telah dieksploitasi untuk mendukung miliaran dolar aktivitas ilegal seperti kejahatan dunia maya, penghindaran pajak, pemerasan, ransomware, obat-obatan terlarang dan perdagangan manusia. Banyak pemain berusaha menggunakan cryptocurrency untuk mendanai kegiatan tersebut.

Tetapi bagaimana dengan Wells Fargo atau bank-bank besar lainnya yang telah terlibat dalam skandal-skandal besar yang terkait dengan penipuan dan manipulasi?