Kabar Baik ! Kripto di India Bisa Beroperasi

0
31
Mahkamah Agung India menjatuhkan larangan kontroversial Reserve Bank of India (RBI) pada bank yang berurusan dengan perusahaan terkait dengan crypto.

Pada bulan April 2018 lalu, RBI, bank sentral India telah memberlakukan larangan transaksi bank dengan bisnis yang berkaitan dengan crypto yang mulai berlaku pada bulan Juli tahun itu.

Larangan itu mulai berlaku tiga bulan kemudian dan bank kemudian menutup akun pertukaran crypto, memaksa beberapa dari mereka untuk ditutup, termasuk Zebpay, Coindelta, dan Koinex.

Bahkan dengan larangan perbankan, komunitas crypto India menemukan cara untuk terus membeli, menjual, dan memperdagangkan bitcoin dan cryptocurrency lainnya. Sejumlah pertukaran crypto meluncurkan perdagangan peer-to-peer untuk terus memberikan akses mata uang Rupee kepada pengguna mereka.

Beberapa penyedia layanan pertukaran baru-baru ini mengumumkan tentang layanan mereka. Misalnya, platform perbankan berbasis di Inggris, Cashaa, telah memperluas operasinya di India dan sekarang menawarkan setoran dan penarikan tanpa biaya.

Binance pertukaran global dan pertukaran populer India Wazirx bergabung, dengan yang terakhir meluncurkan penawaran pertukaran pertama India (IEO) pertama.

Selain itu, Zebpay, yang sebelumnya merupakan salah satu pertukaran bitcoin terbesar di negara itu, diluncurkan kembali di India, di depan putusan mahkamah agung. Untuk peluncuran kembali, platform ini menawarkan lima pasang cara perdagangan crypto-to-crypto tanpa biaya perdagangan selama sebulan penuh.

Kemenangan Besar Bagi Komunitas Crypto India

Mengikuti kedua petisi yang dipimpin publik dan industri, melawan bank sentral diajukan ke Mahkamah Agung oleh Internet & Mobile Association of India (IAMAI).

IAMAI adalah badan industri nirlaba yang mandatnya memohon kepada pemerintah atas nama konsumen, pemegang saham, dan investor industri internet. Anggota termasuk Yahoo! India, Apple, eBay, Unocoin dan Etsy.

Audiensi untuk pengambilan suara diadakan selama dua minggu di bulan Januari tahun ini.

Hakim Pengadilan Rohinton Nariman, S Ravindra Bhat, dan V Ramasubramanian, menyampaikan putusan sebelumnya hari ini, 4 Maret, situs berita litigasi, Live Law melaporkan.

Pengadilan mendengar argumen yang luas dari penasihat untuk Asosiasi Internet dan Seluler India (IAMAI), Ashim Sood, diikuti oleh penasihat yang mewakili beberapa pertukaran crypto, Nakul Dewan.

Perkembangan terjadi hampir dua tahun setelah perdagangan dalam mata uang virtual dilarang oleh RBI.

Kemenangan besar bagi industri kripto India, yang berhasil mengambil tindakan kontra dengan larangan pada bulan April 2018 dari RBI. kemungkinan akan datang sebagai bantuan besar bagi para pendukung mata uang virtual di negara tersebut.

Memang, sebelum pembatasan ditempatkan pada industri cryptocurrency, India dianggap sebagai hub untuk inovasi mengenai industri crypto. Dengan demikian, penghapusan larangan kripto oleh regulator dapat menghidupkan kembali investasi Bitcoin dan tingkat perkembangan teknologi untuk proyek lainnya dinegara itu.