Bank Sentral Cina Suntikan Dana $4,7 Juta untuk Platform Blockchain

0
35
Bank Rakyat China (PBoC) telah memperoleh $4,7 juta dalam pendanaan dari pemerintah pusat Cina untuk platform pembiayaan perdagangan blockchain. Dana tersebut akan dikelola selama tiga tahun dan telah dirancang untuk proyek penelitian dan pengembangan.

Platform blockchain pada awalnya diungkapkan oleh PBoC di Shenzhen selama September 2018. Platform ini dimaksudkan untuk memfasilitasi transfer dan membuat buku besar yang tidak dapat diatasi untuk berbagi informasi yang aman antara bisnis dan departemen pemerintah.

Platform Blockchain Dorong  Efisiensi Pembiayaan Perusahaan Cina

Pada pertengahan Januari, diperkirakan bahwa platform telah memproses transaksi senilai $12,4 miliar untuk 38 bank dan hampir 1.900 perusahaan yang telah mendaftar untuk menggunakan platform tersebut.

Outlet media China, Xinhua, mengklaim bahwa platform tersebut telah mempersingkat waktu yang dibutuhkan untuk memproses pembiayaan perdagangan dari sekitar 10 hari menjadi hanya 20 menit.

Biaya yang dikeluarkan melalui pembiayaan perusahaan yang dieksekusi menggunakan platform itu juga dilaporkan menurun sekitar 6%. Platform ini dikelola oleh Lab Penelitian Mata Uang Digital PBoC, Akademi Ilmu Pengetahuan Tiongkok, universitas terkemuka Cina dan bank lokal besar.

Baca juga: Industri Blockchain Cina Diprediksi akan Meningkat di 2023

Solusi Blockchain Bertumbuh Besar di Cina

Teknologi Blockchain telah digunakan untuk semakin banyak aplikasi di masyarakat Tiongkok dalam beberapa bulan terakhir.

Pada 2 Maret, Beijing meluncurkan sistem faktur elektronik berbasis blockchain untuk parkir. Otoritas perpajakan Beijing mengindikasikan akan secara progresif menggelar faktur blockchain di semua tempat parkir di kota untuk mempromosikan faktur tanpa kertas, menambahkan bahwa pihaknya berencana untuk menerapkan faktur blockchain di lebih banyak sektor di masa depan.

Selama paruh pertama Februari, Xinhua memperkirakan bahwa setidaknya 20 aplikasi blockchain diluncurkan untuk membantu upaya pemerintah China untuk mengendalikan virus corona – termasuk mengelola dan melacak catatan kesehatan, persediaan medis, dan upaya bantuan.

Selain itu, Cina nampaknya sangat serius dengan teknologi ini karena baru-baru ini Kementrian Pendidikan Cina telah menyetujui dibukanya jurusan teknik Blockchain di Universitas Teknik Informasi Chengdu, langkah ini untuk membantu negara tersebut semakin terdepan dalam blockchain.

Sumber