Kode Sumber Bitcoin Akan Disimpan di Kutub Utara, Demi Cucu dan Cicit Kita

0
21
Perusahaan GitHub, milik raksasa Microsoft, berencana menyimpan cadangan kode sumber (source code) Bitcoin di bawah gunung es di kepulauan Svalbard, Norwegia di Samudera Arktik, Kutub Utara. Kode itu dijamin aman hingga 1000 tahun lamanya untuk anak cucu dan cicit kita. Proyek dimulai akhir April 2020.

Langkah itu adalah bagian dari GitHub Archive Program, di mana semua “snapshot” kode sumber yang tersimpan di servermilik GitHub sejak 2 Februari 2020 akan dibuatkan cadangannya. Semua disimpan ke gulungan film sepanjang 1 kilometer, secara berkala.

Untuk memuluskan proyek itu, GitHub berkerjasama dengan Software Heritage Foundation, Arctic World Archive dan Oxford University’s Bodleian Library. Penyimpanan kode dibantu secara khusus oleh perusahaan asal Norwegia, Piql.

Gulungan film akan disimpan di sebuah wadah baja, kemudian diletakkan di bawah tanah sedalam 250 meter.

Kebetulan di Svalbard itu terdapat sebuah bekas tambang batubara. Posisinya pun tak jauh dari Global Seed Vault, yang merupakan tempat penyimpanan cadangan ribuan jenis bibit tanaman.

Proyek ambisius GitHub dan Global Seed Vault kurang lebih serupa, yakni demi mengantisipasi manakala bumi terjadi perang nuklir yang maha kacau atau mungkin asteroid yang mengancam kehidupan manusia.

Global Seed Vault di kepulauan Svalbard, Norwegia di Samudera Arktik, Kutub Utara.

Bagi GitHub, sumber kode Bitcoin penting dibuatkan cadangannya, karena skenario terburuk terhadap Bumi di masa depan, bisa memusnahkan kode sumber Bitcoin yang tersimpan secara elektronis di ribuan komputer di dunia saat ini, termasuk di GitHub.

Selain kode sumber Bitcoin, kode sumber protokol Lightning Network juga akan disimpan di tempat yang sama, selain kode sumber Dogecoin dan Ethereum. Yayasan Internet Archive dan Yayasan Long Now mendukung upaya itu, termasuk sejumlah ilmuwan dan sejarawan.

Ratusan kode sumber yang disertakan dalam GitHub Archive Program.

“Saya pikir ada kemungkinan bahwa di masa depan, catatan elektronis [file kode sumber Bitcoin-Red] akan hilang. Jelas sangat rapuh. Melestarikan beberapa hal ke dalam bentuk hard copy, pasti sangat membantu,” kata Wladimir van der Laan, lead developer Bitcoin.

Sejumlah batasan
Namun demikian ada sejumlah batasan yang mungkin ditemui atas langkah itu. Kata Van der Laan, dari sudut pandang programer di masa depan, katakanlah lebih dari 100 tahun dari sekarang, kode sumber seperti itu mungkin tak cukup istimewa, karena perlu konteks khusus.

Jason Teutsch Pendiri Ethereum Truebit berpendapat serupa. Menurutnya, harus disertakan pula penjelasan dan konteks atas kode sumber itu, yakni meliputi catatan sosial, ekonomi, peraturan dan beraneka penelitian yang menggambarkan motivasi dan sumber daya.

“Pun pada akhirnya pengembangan terhadap sumber kode, akhirnya menjadi lebih penting daripada kode itu sendiri,” katanya. [Coindesk/Bitcoinnews/Cointelegraph/red]