Hacker Tingkatkan Serangan Untuk Pekerja Jarak Jauh Ditengah COVID-19

0
247

Jelajahcoin.com – Sementara banyak orang yang kehilangan pekerjaannya karena Pandemi virus corona (COVID-19) hal ini justru dimanfaatkan oleh hacker untuk mengambil keuntungan dari hasil kerja keras orang lain.

Baru-baru ini, Pusat Keamanan Siber Nasional Inggris (NCSC) dan Badan Keamanan. Dan Infrastruktur Cybersecurity (CISA) dari Departemen Keamanan Dalam Negeri AS (DHS). Mengeluarkan pernyataan bersama yang memperingatkan warga bahwa kedua kelompok peretasan yang didukung swasta dan pemerintah telah melakukan penyelidikan.

Badan-badan keamanan menyoroti pertumbuhan konsisten dalam penipuan phishing, serangan ransomware, dan serangan bertema virus korona lainnya. Yang sedang dikerahkan terhadap individu dan organisasi bisnis. Microsoft bahkan mengungkapkan bahwa penjahat cyber telah berhasil mengirim email penipuan bertema coronavirus ini ke setiap negara di planet ini.

Untuk saat ini, yang paling menonjol dari serangan-serangan ini tampaknya adalah penipuanemail phishing. Di mana para hacker mengirim pesan kepada para korban mereka ditengah COVID-19, yang mengaku berasal dari Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) atau otoritas kesehatan mapan lainnya.

Email-email ini sering menyertakan tautan jahat yang menyembunyikan file malwareberbahaya yang diaktifkan setelah email dibuka. Cara operasi mereka sering berbeda, tetapi tujuan akhirnya adalah untuk menimbulkan ketegangan keuangan pada korban mereka.

Mereka juga menunjukkan bahwa ada peningkatan jumlah serangan yang ditargetkan pada alat dan perangkat lunak yang berfungsi jarak jauh. Virtual Private Networks (VPNs), yang digunakan untuk menutupi lokasi asli seseorang, telah dipilih sebagai target tertentu.

Karena banyak orang sudah mulai bekerja dari rumah, alat-alat seperti VPN telah menjadi populer. Namun, beberapa dari penjahat dunia maya ini sekarang telah mulai mengeksploitasi kerentanan dalam jaringan untuk mendapatkan akses ke komputer mana pun yang terhubung dengannya.

Mereka dapat memperoleh akses ke file pribadi dan perusahaan korban, serta beragam informasi rahasia. Dengan melanggar jaringan rumah mereka – bahkan jika itu dilakukan dari jarak jauh.

Sesi obrolan video bisa beresiko terkena serangan hacker

VPN bukan satu-satunya alat yang ditargetkan oleh aktor jahat. Baru-baru ini, ada juga banyak perhatian ditempatkan pada aplikasi panggilan video. Dengan pindah ke pekerjaan jarak jauh mendapatkan lebih banyak uap. Satu layanan yang telah mendapatkan sangat banyak adalah Zoom, layanan obrolan video. Zoom telah mendapatkan popularitas luas karena kemudahan penggunaannya.

Ada juga paket Freemium, yang memungkinkan hingga 100 grup obrolan video berkelompok. Sejak dimulainya pandemi, perusahaan telah melihat pengguna harian meroket dari 10 juta menjadi 200 juta.

Namun, beberapa laporan juga keluar membakar fitur privasi platform setelah beberapa keluhan pengganggu memasuki obrolan video dan mengganggu pertemuan. Dalam beberapa hari terakhir, Yahoo! Keuangan melaporkan bahwa peretas telah menerbitkan ratusan akun Zoom yang diverifikasi di Dark Web.