Mengapa Trader Berharap Level Kunci Fibonacci di $5.300?

0
49
Indikator Retracement Fibonacci menunjukkan $5.300 adalah level tren jangka pendek utama untuk Bitcoin. Hal ini mengingatkan pada kecenderungan BTC untuk retrest di level kunci Fibonacci dan mungkin mengindikasikan dominasi cryptocurrency akan mengalami penurunan.

Sejak 7 April lalu, harga Bitcoin telah turun dari $7.325 menjadi $6.600 lebih dari sepuluh persen. Lalu, kembali pulih ke $7.150, hal ini pun terjadi karena para trader mengantisipasi kenaikan kecil menjelang penutupan grafik candle mingguan BTC pada 12 April. Namun, dengan adanya penolakan tajam, BTC turun ke pertengahan $6.000 ketika candle mingguan baru dibuka.

Mengapa $5.300 Penting bagi Bitcoin Jangka Pendek?

Saat menggunakan indikator Retracement Fibonacci, analis teknis mempertimbangkan 23,6%, 38,2%, 61,8% dan 78,6% sebagai level kunci jangka pendek yang paling penting. Sebagai contoh, jika harga aset turun 23,6% itu akan membuatnya menjadi level Fibonacci 0,236.

Analis teknis biasanya melihat level Fibonacci 0,618 sebagai support penting untuk jangka pendek. Level ini juga sering disebut sebagai “Rasio Emas 0,618” dan digunakan dalam pengaplikasian rumus matematika lainnya seperti formasi galaksi dan arsitektur.

Menurut salah satu trader cryptocurrency yang dikenal sebagai Crypto Birb, ia membagikan berbagai bagan yang mengidentifikasi $5.300 sebagai level 0,618 untuk Bitcoin jangka pendek, BTC juga dapat retest lebih rendah di $5.000 sebelum akhirnya melihat perpanjangan rally lagi.

Data historis menunjukkan bahwa Bitcoin condong ke level Fibonacci utama beberapa kali dalam periode waktu yang singkat. Retracement seperti itu terjadi karena sebagai aset yang keberadaannya masih baru di pasaran, BTC sering mengalami gejolak volatilitas yang ekstrem.

Ketika Bitcoin mengalami kemunduran yang signifikan, seperti terlihat pada penurunan harga menjadi $3.600 pada 12 Maret lalu, Bitcoin cenderung merespons dengan pemulihan bentuk-V. Namun, ini sering membuat BTC rentan terhadap pullback besar, yang justru meningkatkan risiko retrest di area utama seperti level Fibonacci 0,618.

Baca juga: Apa itu Indikator dalam Trading?

Skenario Koreksi Jangka Pendek

Harga Bitcoin ditolak di harga $7.150 pada 13 April kemarin, dan analis memperkirakan dua skenario bermain untuk BTC dalam waktu dekat ini.

Harga BTC bisa naik ke kisaran $7.300 hingga $7.700, menolak apa yang disebut “titik distribusi” dan membuat jalan menuju tingkat dukungan yang lebih rendah.

Skenario kedua adalah skenario bullish, mengklaim $7.300 sebagai levelsupport, memperkuat pertahan di area tersebut, dan melihat rally di atas $7.900 pada minggu mendatang.

Peningkatan BTC baru-baru ini didukung juga dengan peningkatan volume, sementara rebound sebelumnya tidak memiliki volume yang cukup untuk mendorongnya maju ke tingkat resistensi yang kuat.

Dalam jangka menengah, trader tetap yakin $3.600 adalah titik terendah di tahun 2020. Harga dapat menguat dalam kisaran $4.000 hingga $5.000 tetapi dipercaya tidak akan kembali ke $3.000 lagi.

Trader cryptocurrency terkemuka yang dikenal sebagai Loma, menyatakan:

“Tidak yakin berapa banyak ‘jus’ yang tersisa di sini, tetapi area $7.700 ada di hadapan kita sekarang. Price Action semacam ini membuat saya cukup percaya diri, kita telah mencapai posisi terbawah untuk tahun ini.”

Entah Bitcoin akan masuk ke dalam fase akumulasi di bawah $5.000 dan menahan diri untuk kembali turun di pertengahan $4.000, hal itu tetap harus diamati.

Sumber