Harga Bitcoin Naik Rp 8 Juta Dalam 7 Hari, Koq Bisa?

0
55

Bitcoin (BTC) naik pesar dalam 7 hari terakhir. Kemarin, harga Bitcoin naik Rp 3 juta dan hari ini, harga sudah menembus Rp 116 juta.

Level support yang kuat di Rp 110 juta berhasil ditembus dan berakhir di Rp 116 juta di pialang lokal.

Menurut data dari Skew.com, yang melacak turunan crypto, mencatat bahwa posisi Short hampir $ 70 juta pada BitMEX yang sepenuhnya dilikuidasi selama perpindahan – jumlah likuidasi harian terbesar dalam sebulan.

harga_bitcoin

3 Alasan Bitcoin Naik

1.Tingkat Pendanaan Negatif BitMEX

Sebagaimana dibagikan oleh pedagang dan ekonom Alex Kruger, tingkat pendanaan Bitcoin pada BitMEX – yang merupakan jumlah yang posisi Long, bayar pada posisi Sell- telah cenderung negatif sejak 12 Maret yang disebut “Crash Kamis Hitam.”

Tingkat pendanaan negatif, yang berarti bahwa pedagang Short membayar pemegang Long untuk menjaga posisi mereka tetap terbuka, meningkatkan kemungkinan Short Squeeze akan terjadi karena ini menunjukkan “kehadiran Short yang lebih agresif daripada rata-rata Long.”

Baca Juga: Apa itu Bitcoin

Short Squeeze adalah peristiwa teknikal di pasar di mana pemegang Short dipaksa keluar dari posisi mereka, menciptakan kaskade pesanan pembelian yang menciptakan aksi harga vertikal untuk periode waktu singkat

Fakta bahwa posisi senilai $ 70 juta dilikuidasi dalam pergerakan hari ini, yang semuanya terjadi dalam waktu satu jam, pergerakan Bitcoin hari ini sebagiannya hanya diisi oleh tekanan Short Squeeze.

2.Pasar Saham Terus Berbalik Menguat

terakhir, pasar saham telah berbalik lebih tinggi dan lebih tinggi, mendapatkan kekuatan meskipun laporan klaim pengangguran yang mengerikan, yang menunjukkan bahwa setidaknya 26 juta orang Amerika telah menjadi pengangguran sejak pandemi melanda.

Dan kemarin, S&P 500 telah mencoba menguji level tertinggi lokal dekat 2.900 lagi, sesuai dengan kenaikan 15% dalam bulan terakhir perdagangan.

Bitcoin, tentu saja, mendapat manfaat dari trend ini.

Sebelumnya, Federal Reserve Bank of Kansas City baru-baru ini menemukan bahwa selama “periode penuh tekanan,” Bitcoin memiliki korelasi positif dengan indeks S&P 500 ke “level signifikan 5%.”

Di sisi lain, selama periode penuh tekanan, obligasi Treasury 10-tahun dan harga emas telah beroperasi dengan korelasi yang sedikit negatif dengan S&P 500, yang menunjukkan bahwa BTC belum mencapai status safe haven.

Harga_Bitcoin

3.Hype dari Halving Bitcoin

Akhirnya, data menunjukkan bahwa di seluruh dunia, hype di sekitar blok hadiah Bitcoin yang akan berkurang separuh meningkat dengan cepat.

Baru kemarin, dilaporkan bahwa istilah China untuk “Halving Bitcoin” baru-baru ini menyebar di Weibo, juga disebut Twitter China.

Topiknya adalah yang paling dicari keenam dalam 24 jam terakhir, menunjukkan minat nyata pada acara tersebut, meskipun China secara efektif melarang pembelian Bitcoin melalui Yuan.

Tidak hanya Bitcoin, seluruh pasar cryptocurrency juga mengalami kenaikan. Jika dilihat gambar dibawah, hampir semua altcoin mengalami kenaikan (hijau).

harga_bitcoin

Disamping itu, harga di $7.500-an sangat penting untuk perdagangan Bitcoin di tahun 2019 dan 2020.

Teddy, analis cryptocurrency di Twitter, mengatakan bahwa pada saat ini, BTC lagi melakukan testing apakah bisa bertahan di harga tersebut (Rp 116 juta).

Sumber