60% Pembeli Bitcoin Pindah ke Altcoin

0
123
bitcoin-coinbase-tokocrypto

Jelajahcoin.com – Cryptocurrency exchange utama, Coinbase, mengklaim bahwa meskipun sebagian besar penggunanya pada awalnya mendukung bitcoin (BTC). Sekarang sebagian besar telah berpindah untuk memperdagangkan altcoin dan aset digital lainnya. Dalam sebuah posting blog, Coinbase menulis:

“Di antara pelanggan dengan setidaknya lima pembelian, 60% mulai dengan bitcoin tetapi hanya 24% tetap eksklusif untuk BTC.”

Ini berarti bahwa 60% pembeli BTC pada Coinbase akhirnya berpindah ke altcoin. Secara total, ia mengklaim bahwa “lebih dari tiga perempat” pelanggannya “akhirnya membeli aset lain” yaitu altcoin. Lebih lanjut, Coinbase mengatakan para pelanggannya memperdagangkan aset non-Bitcoin dengan tingkat kira-kira 3% lebih tinggi daripada batas pasar relatif mereka.

Baca Juga: Tokocrypto, Pedagang Aset Kripto Pertama yang Teregulasi di Indonesia, Berhasil Raih Pendanaan dari Binance

coinbase-volume

Dominasi kapitalisasi pasar Bitcoin (hampir 67% hari ini) telah tidak tertandingi sejak awal. Tetapi klaim Coinbase tampaknya menunjukkan bahwa, bagi sebagian orang Bitcoin (BTC) adalah pintu gerbang untuk investasi lebih lanjut, dan membuat altcoin semakin populer.

Coinbase melihat tren bull market meningkat

Penulis blog menulis bahwa Coinbase melihat tren di mana bull market menunjukkan peningkatan daya tarik di antara aset alternatif. Coinbase bisa karena berbagai alasan. Penulis menjelaskan:

“Karena orang merasa senang dengan investasi awal kripto mereka (dalam bitcoin). Mereka bercabang untuk menemukan kemungkinan pemenang kategoris lainnya (seperti yang terlihat pada bull run 2017).”

Namun, bitcoin tetap menjadi jaring pengaman sebagian besar investor, menurut penulis, yang menambahkan, bahwa “kebalikannya juga mungkin terjadi, karena harga turun dan ketakutan mencengkeram pasar (2018–2019), penerbangan ke tempat crypto safety mendorong bitcoin kembali ke yang terdepan. ”

Strategi Bisnis

Coinbase mengakui bahwa “peningkatan dorongan” terhadap aset non-BTC ini “sebagian karena” strategi bisnisnya sendiri yang telah melibatkan “penambahan berkelanjutan” altcoin baru dan token lainnya. Namun, itu mengklaim bahwa “volatilitas harga secara signifikan mengayunkan perilaku konsumen terhadap aset non-BTC.”

Perpindahan dari BTC terjadi pada tahun 2017, dan “sekarang terbukti dalam paku besar”. Dengan drive awal 2020 menuju ethereum (ETH), tezos (XTZ) dan chainlink (LINK). Penulis mengakhiri dengan puitis, menulis: