Triliunan Dicetak AS, Bitcoin Jadi Lindung Nilai?

0
83
bitcoin-lindung-nilai-tokocrypto

Pembuat kebijakan di seluruh dunia sedang mengucurkan sejumlah uang segar yang belum pernah terjadi sebelumnya. Hal ini dilakukan dalam upaya untuk mencegah resesi yang akan datang, atau kemungkinan yang lebih buruk lagi, yaitu depresi ekonomi total.

Di Amerika Serikat, para Senat telah menyetujui paket stimulus sebesar $ 2 triliun pada akhir Maret lalu, dan sekarang Kongres sedang mengatur peninjauan proposal dari House Democrats untuk $ 3 triliun lainnya yang dimaksudkan untuk meringankan kebutuhan orang Amerika dalam menghadapi tingkat pengangguran yang meningkat hingga 15% .

Hal ini dilakukan the Fed sebagai tanggapan terhadap pandemi COVID-19. Federal Reserve sendiri telah melakukan gelombang pelonggaran kuantitatif yang belum pernah mereka lakukan sebelumnya.

Sebagai badan moneter yang bertanggung jawab untuk mengelola mata uang cadangan dunia, Fed menggunakan pelonggaran kuantitatif sebagai sarana untuk menanamkan perekonomian dengan likuiditas baru. Memiliki kontrol penuh atas pencetakan uang memungkinkan Fed untuk mencetak dolar sebanyak yang diinginkan, yang kemudian disuntikkan ke dalam sistem keuangan dengan membeli aset di pasar terbuka.

Jika melihat Resesi Hebat yang terjadi pada 2008 lalu, The Fed mengucurkan dana senilai lebih dari $ 1,2 triliun hanya dalam waktu empat bulan sebagai cara untuk memompa modal segar ke pasar. Namun, skala pelonggaran kuantitatif yang dilakukan setelah krisis COVID-19 mengerdilkan tindakan apa pun yang pernah terjadi sebelumnya, hal ini mengingat rencana The Fed yang tidak akan membatasi jumlah uang yang akan disuntikan ke dalam sistem.

Baca juga: Bitcoin Halving Telah Usai. Lalu Sekarang Apa?

Selama 2 setengah bulan terakhir, The Fed telah membeli aset senilai $ 2,8 triliun. Tidak seperti kejadian setelah tahun 2008 ketika badan pemerintah membatasi pembelian asetnya untuk mengamankan obligasi Treasury AS, kejadian kali ini mereka berkomitmen untuk membeli aset berisiko seperti obligasi korporasi dan kota juga.

Bitcoin sebagai Lindung Nilai?

Uang talangan dari AS ini diharapkan dapat membantu perusahaan publik dan mencegah pemegang saham kehilangan nilainya. Uang baru ini diperkirakan akan meningkatkan biaya aset, tetapi karena kebanyakan orang Amerika tidak memiliki aset, satu-satunya hasil yang akan mereka alami adalah melemahnya daya beli. Beni Hakak, CEO dari LiquidApps, melihat peluang bagi Bitcoin (BTC) untuk menjadikan dirinya sebagai penyimpan nilai:

“Krisis keuangan akibat pandemi COVID-19 adalah krisis pertama yang dialami Bitcoin sebagai kelas aset, dan beberapa orang memperkirakan Bitcoin itu mirip dengan emas, hal ini menyebabkan penurunan tajam dalam harga Bitcoin. Seiring ekonomi dunia yang mulai terbuka, Bitcoin lambat laun pulih dengan cukup baik, mengungguli S&P sejak posisi terendahnya masing-masing.

Dengan Halving Bitcoin yang telah terjadi baru-baru ini, sebuah peristiwa yang secara historis diikuti oleh kenaikan harga, akan lebih menarik untuk melihat apakah nantinya Bitcoin dapat diterima sebagai lindung nilai terhadap inflasi dan penyimpan nilai.”

Baca juga: Perang Mata Uang dan Kebangkitan Bitcoin

Pelonggaran Kuantitatif vs Pengerasan Kuantitatif

Perbedaan pencetakan uang yang tampaknya tidak terbatas yang terjadi beriringan dengan halving Bitcoin baru-baru ini, sebuah peristiwa yang terjadi setiap empat tahun sekali dan mengurangi setengah jumlah dari Bitcoin baru. Pada orang-orang yang percaya pada crypto, hal ini adalah bukti lebih dari status Bitcoin sebagai “hard money dunia.” Kelangkaan Bitcoin ini menarik perhatian dari rata-rata investor dan pengguna yang khawatir tentang pencetakan uang dan potensi yang dimilikinya dalam menyebabkan inflasi yang tak terkendali.

Sementara sistem mungkin sedang “dipanaskan” dengan transparansi dan non-regulasi, Avi Rosten, seorang manajer produk di CryptoCompare, sebuah platform data dan penelitian crypto, mengatakan bahwa melalui pelacakannya ia menemukan banyak pasar yang berfluktuasi.

Terdapat sinya volume tinggi tetapi ragu-ragu, ketika hal tersebut terjadi tercatat fluktuasi besar pada pasar saham AS antara 12 Maret dan 13 Maret ketika CryptoCompare menghitung 11.000 perdagangan per detik. Rosten mengatakan semua orang menghindari aset berisiko pada dolar AS, kecuali Bitcoin. Ia juga menambahkan hal ini merupakan waktu yang optimal bagi Bitcoin untuk membuktikan nilainya sebagai aset karena semua mata sedang memandangnya:

“Kami melihat minat yang meningkat karena euforia terhadap halving Bitcoin, serta rekor volume pertukaran spot. Tinjauan Exchange pada bulan April, kami menemukan bahwa pada tangga 30 April 2020 lalu, terdapat volume spot tertinggi kedua dalam sejarah crypto.”

AS mungkin berada di pusat badai keuangan, tetapi itu tidak berarti ekonomi negara lain tidak merasakan gejolak. Langkah-langkah pelonggaran kuantitatif seperti yang baru-baru ini diusulkan hingga mencapai $ 3 triliun telah menyebabkan mata uang seperti real Brasil, peso Meksiko dan rand Afrika Selatan mengalami penurunan lebih dari 20% dalam nilai terhadap dolar sejak awal krisis pandemi ini.

Ketidakpastian setelah crash pertengahan Maret lalu juga mendorong Bitcoin menggantikan posisi yang secara historis diduduki oleh emas. Sementara pasar perlahan-lahan kembali pulih, banyak negara mengalami gelombang kedua krisis pandemi Covid-19, membuat jeda pada proses pemulihan.

Baca juga: Bitcoin, Alternatif di Tengah Krisis Ekonomi

Kembali pada Tahun 70-an?

Seperti yang terjadi di tahun 1973, terdapat krisis minyak yang mengirimkan gelombang kejutan ke seluruh pasar global. Pemerintahan, terutama di AS, menempuh cara pencetakan uang sebagai langkah untuk merangsang pasar bekerja. Lalu, perhatian lambat laun bergeser pada komoditas langka seperti emas karena investor ingin melindungi nilainya terhadap risiko kenaikan inflasi.

Gambaran ketidakpastian cukup sesuai dengan kondisi saat ini, yang juga cocok dengan kondisi ekonomi tahun 1970-an. Tahun di mana AS mulai sepenuhnya mengabaikan standar emas, kemudian berakhir dengan tingkat inflasi tahunan 13,3% yang melumpuhkan negara itu, bahkan upah dan pertumbuhan ekonomi cenderung bergerak ke samping. Kombinasi pertumbuhan stagnan dan kenaikan inflasi, atau yang disebut “stagflasi” ini menjadikan emas pusat perhatian sebagai penyimpan nilai yang tahan inflasi.

Melangkah ke keadaan sekarang, saat mata uang fiat bertambah pasokannya seiring juga dengan halving Bitcoin yang terjadi baru-baru ini, terdapat kekhawatiran inflasi akan mulai muncul lagi di pasaran. Maka dari itu, aset yang terbukti langka akan dianggap memiliki posisi yang baik. Mati Greenspan, seorang analis dan pendiri Quantum Economics, percaya bahwa mengikuti arah dari pelonggaran kuantitatif skala besar ini, Bitcoin akan dapat mempertahankan nilai masa depannya karena pasokannya yang langka:

“Hal ini (Bitcoin) bertindak sebagai lindung nilai terhadap inflasi seperti emas dan perak. Jadi jika skenario pencetakan uang ini terjadi kemungkinan akan mendorong inflasi, sangat mungkin juga jika emas, perak, dan Bitcoin akan mempertahankan nilainya terhadap mata uang tersebut dan bertindak sebagai lindung nilai yang valid.”

Sumber