Survei: Ethereum Tetap Akan Menjadi Platform DeFi Terbaik

0
101
ethereum platform defi terbaik

Membahas masa depan DeFi, CryptoCompare menemukan bahwa sebagian besar hasil survei mengatakan “Ethereum (ETH) tidak akan digantikan dalam jaringan blockchain DeFi ” setidaknya selama 3 tahun ke depan.

Penyedia data pasar crypto tersebut mengumpulkan respons dan data melalui sebuah survei yang dilakukan pada beberapa protokol DeFi seperti : Augur (REP), Argent, DDEX, Balancer (BAL), Nexus Mutual, Kyber Network (KNC), Loopring (LRC), dan Staked.

Ketika pertanyaan survei mengarah ke Ethereum : akankah Ethereum digantikan dalam jaringan DeFi selama 3 tahun ke depan?

Baca Juga: Paus Ethereum Bertambah Saat Penurunan Harga Terjadi

Sebanyak 62,5% responden menjawab sangat tidak setuju dan 25% netral. Ini menandakan bahwa hampir semua responden masih percaya bahwa ETH masih menjadi raja untuk platform DeFi.

 

Kemudian pertanyaan mengarah pada kekurangan Ethereum dalam kondisi saat ini, responden menyatakan mereka paling khawatir dengan keamanan Ethereum di DeFi, pengalaman pengguna, pemasaran, dan kekurangan infrastruktur untuk produk yang benar-benar terdesentralisasi.

Sebanyak 50% responden, memberikan nilai 8 dari 10 atas kekhawatiran soal keamanan Ethereum di masa depan. Sementara, sebanyak 37% lainnya memberikan nilai 10 untuk pentingnya asuransi terhadap hlangnya dana, tapi ada juga yang memberikan nilai 3.

CryptoCompare mengatakan hal tersebut seperti: menunjukkan perbedaan yang jelas dalam pendapat tentang masalah ini.

Terkait kenaikan biaya transaksi yang tinggi juga masih menuai perbedaan pendapat. Banyak responden tidak melihat biaya tinggi sebagai masalah yang paling mendesak.

Beberapa responden “menunjuk ke solusi penskalaan lapisan dua” karena biaya transaksi yang lebih tinggi akan “menciptakan lebih banyak urgensi pada solusi.”

Sementara yang lain mengatakan bahwa biaya tinggi merupakan beban bagi sebagian pengguna, dan bukan masalah bagi yang lain, seperti bagi pengguna aktif bulanan “yang menyetor selama berbulan-bulan”.

Seorang Manajer Pemasaran di protokol likuiditas on-chain Kyber Network beranam Shane Hong, mengatakan bahwa, “menurut pendapat saya, adopsi massal memang sulit dicapai mengingat kondisi biaya transaksi saat ini. Tetapi akan selalu ada grup pengguna yang mencari peluang menghasilkan keuntungan bahkan dengan biaya tinggi.”

Tetapi, Argent mengatakan bahwa masih ada kebutuhan untuk “membangun kasus penggunaan yang memecahkan masalah yang signifikan bagi audiens arus utama”.

Ledakan DeFi terjadi, menurut CryptoCompare karena bisa mengambil pinjaman yang didukung crypto; menabung dan mendapatkan bunga atas kepemilikan seseorang yang dapat dikaitkan dengan nilai USD berkat stablecoin.

Survei tersebut dilakukan CryptoCompare dengan menanyakan kepada Top DeFi. Namun, pihak CryptoCompare tidak memberitahukan nama-nama DeFi tersebut.

Baca Juga: Semula Hanya Lelucon, Token $MEME Jadi Proyek Crypto Miliaran Dolar