Bitcoin Mungkin akan Mengalami Volatilitas Harga Besar pada Awal Desember

0
169
bitcoin votalitas

Harga Bitcoin (BTC) menghadapi dua peristiwa penting pada 1 Desember tepat setelah candle mingguan dan bulanan ditutup. Penutupan candle mingguan yang akan datang sangat penting karena ini bisa menandai candle mingguan merah pertama sejak akhir September.

Baca Juga: Adopsi Bitcoin Cs, Chainalysis: Indonesia di Peringkat ke-32

Candle bulanan akan menjadi signifikan karena akan menandai penutupan tertinggi dalam sejarah Bitcoin jika harganya tetap di atas $ 14034 (Rp 198 juta).

bitcoin votalitasAda tiga faktor utama yang dapat menyebabkan volatilitas Bitcoin melonjak pada penutupan candle mingguan dan bulanan.

Faktor-faktornya adalah ketidakpastian umum seputar harga BTC, aktivitas perdagangan berjangka (Futures) tertinggi dan Open Interest, serta grafik mingguan yang kuat.

Sementara itu, para trader telah mengantisipasi kemungkinan Pullback dalam waktu dekat meskipun harga telah rebound dari kisaran level $ 18.552 (Rp 262 juta) pada 30 November.

Baca Juga: Peneliti Menerbitkan Email yang Belum Pernah Dilihat Antara Satoshi Nakamoto dan Hal Finney

Ada dua trend utama yang dapat memicu pemulihan BTC. Pertama, Guggenheim Investments, sebuah firma manajemen aset global dengan aset kelolaan lebih dari $ 233 miliar, yang mendapatkan hak untuk menginvestasikan $ 500 juta di Grayscale Bitcoin Trust.

Di AS, di mana Fund yang diperdagangkan di bursa Bitcoin (ETF) tidak ada, Grayscale Bitcoin Trust adalah titik masuk pertama bagi sebagian besar investor institusional. Deribit melaporkan bahwa berita tersebut memicu aktivitas pembelian yang signifikan di pasar opsi. Perusahaan itu berkata :

“Laporan dari Fund Behemoth Guggenheim Macro Opps berusaha untuk menetapkan $ 500 juta, diumumkan pada akhir pekan, menangkap short + alokasi mundur TA secara mengejutkan karena BTC memantul 2 ribu dari posisi terendah. Pasar opsi minggu terjadi. Desember Call dibeli, didanai oleh Put; Hedge dibatalkan.”

Kedua, investor dan Whale dengan kekayaan bersih tinggi mungkin akan membeli penurunan untuk mengantisipasi hari Senin. Dalam beberapa minggu terakhir, seperti yang ditunjukkan oleh pedagang kuantitatif, sebagian besar permintaan pembeli berasal dari AS.

Beberapa berspekulasi bahwa permintaan tersebut berasal dari algoritma Time-weighted Average Price (TWAP), biasanya digunakan oleh lembaga dan Fund. Karena algoritma TWAP akan diaktifkan kembali pada hari Senin, ini dapat menambah permintaan pembeli untuk BTC.

Ketiga, para Whale lebih condong masuk kedalam pasar Futures sambil tetap mengamati bagaimana sentimen dan level teknikal utama Bitcoin bekerja untuk menetapkan sinyal trend yang lebih baik pasca tersungkur dari level $ 19.000-an yang masih membingungkan banyak trader dan analis.

sumber.