Connect with us

Bitcoin News

Walikota Ini Masih Bela Bitcoin: BTC Harus Jadi Keseharian Kita

Published

on

Walikota Ini Masih Bela Bitcoin: BTC Harus Jadi Keseharian Kita Mulai Tahun Ini!

Francis Suarez, walikota Miami, Florida, mengungkap program “Visi Bagi Bitcoin Amerika 2024.” Ia menekankan AS harus memilih presiden pro-Bitcoin dan mengintegrasikan Bitcoin (BTC) ke dalam setiap aspek masyarakat serta memanfaatkan daya makro Bitcoin.

Suarez menyampaikan hal tersebut pada acara konferensi Bitcoin 2022 yang berlangsung di Miami pekan ini. Walikota pro-Bitcoin tersebut telah menjalankan sejumlah gerakan Bitcoin baik di tingkat kota maupun tingkat negara bagian Florida.

Stadion bola basket Miami Heat Arena diubah menjadi FTX Arena, setelah Komisi Miami-Dade County, Florida, menyetujui niatan bursa aset kripto FTX.com untuk mengubah nama arena itu.

Baca juga: Shiba Inu (SHIB) Tak Masuk Laman Acuan Harga Kripto di Raksasa CME Group Ini

Upah walikota sudah dibayar dalam BTC dan pegawai negeri sipil dapat memilih untuk diupah dalam aset kripto tersebut. Gaji tahunan walikota Miami adalah US$187.500 yang saat ini setara dengan sekitar 4 BTC.

“Saya perlu menyampaikan visi bagi negara ini. Visi ini simpel dan saya sebut Visi Bitcoin Amerika 2024,” jelas Suarez. Berikut adalah tiga poin visi tersebut, dilansir dari News.Bitcoin.com.

Pertama, Amerika harus memilih presiden dan petinggi negara yang pro-Bitcoin. Pasalnya, legislasi federal dapat mendorong AS maju di generasi berikutnya atau mundur ke belakang.

Kedua, Suarez menghimbau agar tahun ini Bitcoin perlu menjadi keseharian setiap lapisan masyarakat. Ia memberikan contoh, seseorang harus dapat memasuki toko dan membeli makanan ringan memakai satoshi.

Ketiga, hal terakhir yang dibutuhkan adalah memanfaatkan daya makro Bitcoin. Bitcoin memiliki kekuatan untuk mendemokrasikan dan menciptakan kekayaan bagi warga yang tidak memilik akses terhadap sistem keuangan.

“Terutama bagi warga miskin yang menjadi korban inflasi serta pembelanjaan negara yang mulai menjadi liar,” tambah Suarez.

Baca juga: Mengenal Aset Kripto Decred (DCR) dan Frax Share (FXS)

Walikota pro-Bitcoin itu menegaskan Bitcoin membantu masyarakat untuk mentransfer uang ke luar sistem perbankan secara efisien dan cepat. Hal ini memberikan kebebasan bagi warga yang berada di negara rezim sosialis dan komunis.

“Masyarakat dapat membelanjakan uang dengan bebas di negara sendiri dan membeli barang kebutuhan tanpa harus khawatir uang yang mereka pakai dikendalikan pemerintah yang mengawasi setiap keputusan mereka,” kata Suarez.

Walikota tersebut ingin menciptakan dunia yang memiliki kesejahteraan dan kedamaian. Bitcoin telah menjadi faktor yang mendukung hal tersebut di seluruh dunia.

Sumber

Bitcoin News

Prediksi Crypto Juni 2023: Hal yang Buruk untuk Bitcoin Belum Berakhir?

Published

on

ilustrasi Bitcoin

Prediksi crypto bulan Juni 2023 sangat dinanti, terlebih Bitcoin (BTC) telah mencatat pemulihan penting yang menembus angka US$ 27.000 lagi pada akhir pekan lalu. Ini mengarah ke peningkatan spekulasi bahwa aset memposisikan dirinya untuk keuntungan yang signifikan dalam beberapa minggu mendatang.

Namun, terlepas dari pemulihan Bitcoin yang kuat secara keseluruhan pada tahun 2023, ahli strategi komoditas senior Bloomberg, Mike McGlone, telah menyatakan bahwa yang terburuk untuk BTC mungkin belum berakhir.

Dalam June Cryptos Outlook-nya yang diposting di LinkedIn pada tanggal 2 Juni, ahli strategi kripto itu berpendapat bahwa berbagai faktor menyarankan jalan bergelombang untuk aset digital. Dia menyarankan bahwa Bitcoin dan aset kripto lainnya menemukan diri mereka pada titik kritis, ketika menghadapi kemungkinan resesi Amerika Serikat pertama dalam sejarah, potensi bearish pasar saham , dan peningkatan pengawasan dari bank sentral.

Spekulatif

Senior Commodity Strategist at Bloomberg, Mike McGlone. Foto: Bloomberg.
Senior Commodity Strategist at Bloomberg, Mike McGlone. Foto: Bloomberg.

Baca juga: Daftar Aset Potensial di Bulan Juni 2023, Saatnya Nabung Kripto!

Cryptos menghadapi resesi AS pertama mereka, potensi pasar (saham) bearish, bank sentral yang (lebih) waspada, dan persaingan suku bunga yang tinggi, dan mereka telah bangkit pada tahun 2023, menunjukkan konsensus yang berpikir bahwa yang terburuk telah berakhir. Kami tidak setuju,” kata McGlone.

McGlone menegaskan bahwa injeksi likuiditas besar-besaran yang dialami dalam beberapa tahun terakhir, yang berpuncak pada All time high (ATH) Bitcoin pada tahun 2021, mencontohkan ekses spekulatif yang menjadi ciri pasar kripto . Dalam pandangannya, ekses ini merupakan indikasi risiko yang berkelanjutan.

Dia lebih jauh menyoroti sinyal deflasi seperti anjloknya harga komoditas, penurunan harga produsen, dan berkurangnya simpanan bank, yang dia yakini sebagai pertanda dampak potensial dari tindakan pengetatan Federal Reserve atau The Fed.

Bitcoin mendapatkan kembali ambang batas US$ 27.000, didorong oleh data ketenagakerjaan dari Amerika Serikat. Secara khusus, tingkat pengangguran AS di bulan Mei melampaui ekspektasi, mencapai 3,7% dibandingkan dengan proyeksi 3,5%.

Bitcoin Naik Lagi ke US$ 27.000

Grafik harian BTC/USDT. Sumber: TradingView.
Grafik harian BTC/USDT. Sumber: TradingView.

Baca juga: Holder Jangka Pendek Bitcoin Kembali Jual Untung, Sinyal Apa?

Meskipun tingkat partisipasi angkatan kerja tetap tidak berubah, ini menandai tingkat pengangguran tertinggi sejak Oktober 2022. Perekonomian AS yang tangguh menunjukkan kekuatannya dengan menambah 339.000 pekerjaan di bulan Mei.

Memang, seperti yang dilaporkan oleh Finbold, Bitcoin ingin menguji ulang saluran utama yang kemungkinan akan membuka ruang untuk US$ 28.000. Pelaku pasar melihat posisi US$ 28.000 sebagai level dukungan penting untuk mendapatkan kembali US$ 30.000.

Bitcoin diperdagangkan pada US$ 26.840 pada waktu pers, dengan penurunan mingguan sekitar 3,9%. Reklamasi posisi US$ 27.000 telah memicu rasa optimisme dan spekulasi mengenai lintasan masa depan BTC.

Selain mendapatkan dukungan dari pasar tenaga kerja yang kuat, penting untuk mengakui bahwa kekhawatiran yang berkepanjangan tentang inflasi terus mengancam lintasan aset. Itulah prediksi crypto bulan Juni 2023 yang menarik untuk disimak ke depannya.

DISCLAIMER: Artikel ini bersifat informasi dan bukan merupakan tawaran atau ajakan untuk menjual dan membeli aset kripto apapun. Perdagangan aset kripto merupakan aktivitas beresiko tinggi. Harga aset kripto bersifat fluktuatif, di mana harga dapat berubah secara signifikan dari waktu ke waktu dan Tokocrypto tidak bertanggung jawab atas perubahan fluktuasi dari nilai tukar aset kripto.

Continue Reading

Bitcoin News

Transaksi Bitcoin Meningkat di Kalangan Investor Jangka Panjang

Published

on

market kripto bitcoin

Transaksi pada Bitcoin sedang meningkat di kalangan investor jangka panjang sejak beberapa hari terakhir. Data terbaru mengungkapkan peningkatan tajam dalam volume transaksi yang dikirim oleh pemegang Bitcoin jangka panjang yang menguntungkan tahun ini, menandai kenaikan hampir 2.000%.

Jumlah yang ditransfer oleh investor Bitcoin tersebut yang saat ini berada dalam posisi menguntungkan telah meningkat secara dramatis dari US$ 25 juta pada awal tahun menjadi US$ 489 juta saat ini . Terlepas dari kenaikan besar-besaran ini, volume transfer yang menguntungkan masih turun sebesar 71,4% dari nilai puncaknya sebesar US$ 1,74 miliar.

Rekor volume transfer ini diamati selama fase pasar bullish yang dialami Bitcoin pada tahun 2021. Namun, penting untuk dicatat bahwa volume transaksi saat ini, meskipun lebih rendah dari puncak tahun lalu, masih merupakan kenaikan yang signifikan sejak awal tahun 2023.

Aktif Transaksi

Volume transfer yang dikirim oleh pemegang jangka panjang Bitcoin mencatat kenaikan yang signifikan. Sumber: Glassnode.
Volume transfer yang dikirim oleh pemegang jangka panjang Bitcoin mencatat kenaikan yang signifikan. Sumber: Glassnode.

Baca juga: Mengapa Pasar Kripto dan Bitcoin Naik Hari Ini (29/5)?

Pengamatan yang lebih dekat pada data menunjukkan pola yang menarik saat memecah pengeluaran pemegang saham jangka panjang berdasarkan kelompok usia. Kelompok investor yang memegang Bitcoin untuk jangka waktu antara 6 bulan hingga 12 bulan tampaknya menjadi yang paling aktif dalam hal pembelanjaan. Volume transaksi mereka tiga kali lipat dari semua kelompok pemegang jangka panjang lainnya, mereka yang telah memegang Bitcoin selama satu tahun atau lebih.

Menggali lebih dalam pola transaksi grup pemegang 6 bulan hingga 12 bulan, kami menemukan bahwa 92% hari akuisisi potensial mereka saat ini menguntungkan dibandingkan dengan harga spot Bitcoin saat ini. Profitabilitas yang signifikan ini dapat menjelaskan dengan baik mengapa kohort ini mengalami volume transaksi tertinggi tahun ini.

Selain itu, profitabilitas ini juga sejalan dengan lonjakan volume transfer yang menguntungkan secara keseluruhan baru-baru ini, serta volume pengeluaran tahunan yang tinggi yang diamati di antara pemegang Bitcoin yang berusia antara 6 hingga 12 bulan. Tren ini berpotensi mempengaruhi dinamika pasar dan perilaku investor dalam beberapa bulan mendatang.

Aktivitas Alamat Wallet Melonjak

Alamat wallet aktif Bitcoin telah melonjak ke level tertinggi tiga minggu, menunjukkan peningkatan utilitas yang signifikan. Sumber: Santiment.
Alamat wallet aktif Bitcoin telah melonjak ke level tertinggi tiga minggu, menunjukkan peningkatan utilitas yang signifikan. Sumber: Santiment.

Baca juga: Bitcoin Bangkit: Investasi di 4 Altcoin Ini Jadi Pilihan Menarik

Alamat wallet aktif Bitcoin telah melonjak ke level tertinggi tiga minggu, menunjukkan peningkatan utilitas yang signifikan, menurut Santiment . Untuk pertama kalinya sejak 3 Mei, jumlah wallet aktif BTC telah mencapai 960.000.

Kebangkitan dalam aktivitas alamat wallet Bitcoin ini merupakan tanda positif setelah penurunan yang mengkhawatirkan yang diamati pada bulan Mei. Utilitas yang meningkat sangat penting untuk pertumbuhan kripto yang berkelanjutan, dan akan menarik untuk mengamati apakah BTC dapat melampaui 1 juta alamat aktif harian saat kita memasuki bulan Juni.

Lonjakan aktivitas dicerminkan oleh pergeseran positif yang mencolok dalam harga BTC. aset kripto telah mengalami pertumbuhan hampir 4%, tingkat reklamasi di atas US$ 27.000. Lintasan ke atas dalam harga ini sangat menggembirakan karena membuka jalan bagi kemungkinan melampaui level terendah April di US$ 26.942, dengan pasar memiliki setidaknya empat hari lagi untuk menutup di atas ambang penting ini. Perkembangan seperti itu membawa implikasi signifikan bagi pergerakan harga Bitcoin.

DISCLAIMER: Artikel ini bersifat informasi dan bukan merupakan tawaran atau ajakan untuk menjual dan membeli aset kripto apapun. Perdagangan aset kripto merupakan aktivitas beresiko tinggi. Harga aset kripto bersifat fluktuatif, di mana harga dapat berubah secara signifikan dari waktu ke waktu dan Tokocrypto tidak bertanggung jawab atas perubahan fluktuasi dari nilai tukar aset kripto.

Continue Reading

Bitcoin News

Survei: Bitcoin Masuk 3 Aset Potensial, Jika AS Gagal Bayar Utang

Published

on

Ilustrasi bendera Amerika Serikat dan Bitcoin. Sumber: Shutterstock.

Sebuah survei yang dilakukan Bloomberg mengungkap bahwa Bitcoin (BTC) bisa menjadi tiga aset potensial teratas, jika terjadi gagal bayar utang teoretis di Amerika Serikat. Bitcoin akan menjadi tempat berlindung yang lebih populer daripada dolar AS, yen Jepang, atau franc Swiss, menurut sebuah survei tersebut.

Dilaporkan Cointelegraph, saat Presiden AS, Joe Biden bersiap untuk bertemu dengan Kongres pada 16 Mei lalu, untuk membahas plafon utang AS, investor mencari lindung nilai untuk melindungi tabungan mereka jika terjadi gagal bayar.

Emas, Treasurys AS, dan Bitcoin akan menjadi tiga aset teratas, jika AS gagal menaikkan plafon utangnya dan gagal membayarnya, menurut data dari survei Markets Live Pulse dari Bloomberg. Survei dilakukan dari 8-12 Mei, melibatkan total 637 responden, termasuk investor profesional dan ritel.

Lebih dari 50% profesional keuangan akan membeli emas, jika pemerintah AS tidak bisa menghindari gagal bayar utang. Treasurys AS akan menjadi yang kedua, dengan Bitcoin sebagai alternatif paling populer ketiga bagi investor ritel.

Data dari survei Bloomberg Markets Live Pulse. Sumber: Bloomberg.
Data dari survei Bloomberg Markets Live Pulse. Sumber: Bloomberg.

Baca juga: Mengapa Pasar Kripto Turun Hari Ini (25/5)?

Bitcoin Pilihan Teratas

Ini menjadikan Bitcoin pilihan yang lebih populer daripada dolar AS, yen Jepang, atau franc Swiss. Menurut data survei, sekitar 8% responden investor profesional dan 11% responden investor ritel mengatakan bahwa mereka lebih bersedia membeli Bitcoin.

Jajak pendapat tersebut dilakukan karena pasar semakin gelisah tentang plafon utang AS. Pada awal Mei, Menteri Keuangan Janet Yellen memperingatkan bahwa AS berisiko mengalami default bencana segera setelah 1 Juni jika batas utang tidak ditangguhkan atau dinaikkan. Presiden Biden kemudian menyatakan bahwa “seluruh dunia” akan berada dalam masalah jika AS gagal membayar utangnya.

Menurut survei Bloomberg, hampir 60% responden mengatakan risiko kali ini lebih besar daripada tahun 2011. Empat puluh satu persen responden juga percaya bahwa default langsung mengancam dolar AS sebagai mata uang cadangan global utama.

Analisis Harga Bitcoin

Kegagalan pemerintah AS dan Partai Republik untuk mencapai kesepakatan tentang plafon utang membebani aset berisiko. Kurangnya kemajuan menuju kesepakatan plafon utang meningkatkan prospek gagal bayar AS yang dapat membuat BTC membalikkan keuntungan dari tahun tersebut.

Risalah pertemuan FOMC juga menguji selera pembeli. Risalah rapat FOMC tidak memberikan kejutan untuk mengalihkan perhatian investor dari krisis plafon utang. Tidak ada indikasi kuat tentang apa yang diharapkan investor di bulan Juni. Namun, anggota FOMC mengangkat kekhawatiran tentang plafon utang.

Grafik harian BTC/USDT. Sumber: TradingView.
Grafik harian BTC/USDT. Sumber: TradingView.

Baca juga: Bitcoin Naik Kecil Saat Hong Kong Umumkan Pelonggaran Peraturan

BTC harus bergerak melalui pivot US$ 26.550 untuk menargetkan Level Perlawanan Utama Pertama (R1) di US$ 27.033. Pengembalian ke US$ 26.500 akan menandakan sesi bullish yang diperpanjang. Indikator ekonomi AS dan berita terkait plafon utang AS dapat mendukung reli yang diperpanjang.

Jika reli diperpanjang, BTC kemungkinan akan menguji Level Resistensi Utama Kedua (R2) di US$ 27.722 dan resistensi di US$ 28.000.

Jika gagal untuk bergerak melalui pivot akan meninggalkan Level Dukungan Utama Pertama (S1) di US$ 25.861 dalam permainan. Namun, kecuali aksi jual lain yang memicu risiko, BTC harus menghindari di bawah US$ 25.000.

DISCLAIMER: Artikel ini bersifat informasi dan bukan merupakan tawaran atau ajakan untuk menjual dan membeli aset kripto apapun. Perdagangan aset kripto merupakan aktivitas beresiko tinggi. Harga aset kripto bersifat fluktuatif, di mana harga dapat berubah secara signifikan dari waktu ke waktu dan Tokocrypto tidak bertanggung jawab atas perubahan fluktuasi dari nilai tukar aset kripto.

Continue Reading

Popular