Connect with us

Business

Google Masuk Dunia Blockchain: Terima Pembayaran Kripto

Published

on

Google diketahui menginvestasikan US$ 1,5 miliar ke perusahaan di industri blockchain. Foto: Bloomberg.

Google akan mulai mengizinkan sebagian pelanggannya untuk membayar layanan cloud dengan aset kripto awal tahun 2023. Selain itu, Google mengatakan akan mengeksplorasi penggunaan Coinbase Prime, layanan untuk menyimpan dan memperdagangkan kripto.

Dikutip CNBC, Google resmi menjalin kemitraan dengan Coinbase untuk saling memanfaatkan layanan keduanya. Salah satu hasil kerja sama itu, Coinbase akan memindahkan beberapa aplikasinya ke Google Cloud dari Amazon Web Services.

Kesepakatan tersebut diumumkan pada konferensi Google Cloud Next. Bisnis cloud membantu mendiversifikasi Alphabet, induk Google dari periklanan, dan sekarang menyumbang 9% dari pendapatan, naik dari kurang dari 6% tiga tahun lalu, karena berkembang lebih cepat secara keseluruhan.

Ilustrasi exchange Coinbase.
Ilustrasi exchange Coinbase.

Baca juga: Harga NFT Milik Logan Paul Anjlok hingga 99%, Kenapa?

Google Unggul

Google jauh lebih unggul dibanding pesaing utamanya di layanan cloud yang saat ini tidak mengizinkan klien untuk membayar dengan aset kripto. Layanan infrastruktur Platform Google Cloud pada awalnya akan menerima pembayaran kripto dari segelintir pelanggan di dunia Web3, berkat integrasi dengan layanan Coinbase Commerce

Amit Zavery, Vice President and General Manager and Head of Platform at Google Cloud, mengatakan Web3 adalah kata kunci yang muncul untuk layanan internet terdesentralisasi dan terdistribusi yang tidak dapat dikendalikan oleh perusahaan internet besar seperti Facebook atau Google.

Seiring waktu, Google akan memungkinkan lebih banyak pelanggan untuk melakukan pembayaran dengan kripto, kata Zavery. Coinbase Commerce mendukung 10 aset kripto, termasuk Bitcoin, Bitcoin Cash, Dogecoin, Ethereum, dan Litecoin. Harga Bitcoin, Dogecoin, dan Ethereum.

CEO Google Cloud, Thomas Kurian. Foto: Michael Short | Bloomberg | Getty Images.
CEO Google Cloud, Thomas Kurian. Foto: Michael Short | Bloomberg | Getty Images.

Baca juga: Apple Izinkan Penjualan NFT di App Store Dukung Industri Blockchain

Google dan Coinbase

Google juga mengeksplorasi bagaimana ia dapat menggunakan Coinbase Prime, layanan yang menyimpan kripto untuk institusi dengan aman dan memungkinkan mereka untuk melakukan perdagangan.

Zavery mengatakan Google akan bereksperimen dan “melihat bagaimana kami dapat berpartisipasi” dengan mengelola aset kripto. Google sebelumnya telah mengindikasikan pada bulan Mei, bahwa mereka sedang menjajaki kemungkinan menambahkan dukungan untuk pembayaran dengan kripto.

Teknologi Blockchain seperti NFT telah menjadi fokus yang lebih besar untuk divisi Google Cloud. Sebelumnya, kepala Google Cloud, Thomas Kurian, telah mendorong pertumbuhan di industri besar seperti media dan ritel. Tahun ini mengumumkan pembentukan tim untuk menghidupkan bisnis blockchain dan membangun alat yang dapat digunakan oleh pengembang pihak ketiga untuk menjalankan aplikasi blockchain.

Business

82% Jutawan Dunia Pertimbangkan Investasi Aset Kripto Karena Cuan

Published

on

Ilustrasi sukses investasi aset kripto.

Meskipun merupakan tahun yang penuh tantangan bagi kripto, 82% klien jutawan dunia telah mempertimbangkan untuk berinvestasi dalam aset digital seperti Bitcoin (BTC) pada tahun 2022. Data ini ditunjukan dari hasil jajak pendapat yang dilakukan oleh firma penasihat keuangan deVere Group.

Dikutip Cointelegraph, hasil jajak pendapat yang dirilis pada 30 Januari itu, menemukan bahwa delapan dari setiap 10 klien high net-worth (HNW) perusahaan yang disurvei — individu dengan aset yang dapat diinvestasikan antara US$ 1,2 juta dan US$ 6,1 juta — mencari informasi investasi tentang kripto dari penasihat keuangan di 12 bulan terakhir.

Nigel Green, CEO dan pendiri deVere Group, mengatakan bahwa meskipun grup yang disurvei “biasanya lebih konservatif,” dia yakin minat tersebut berasal dari nilai inti Bitcoin sebagai “digital, global, tanpa batas, terdesentralisasi, dan anti rusak.”

Tren Minat Investasi Kripto

Baca juga: Misterius Harga Bitcoin 60% Lebih Tinggi di Nigeria, Kenapa?

Studi tahun sebelumnya telah menunjukkan tren meningkatnya minat investasi kripto dari investor kaya. Sebuah studi tahun 2020 dari deVere menemukan bahwa 73% dari 700 individu berpenghasilan tinggi yang disurvei sudah memiliki atau ingin berinvestasi dalam aset kripto sebelum akhir tahun 2022, sementara studi perusahaan tahun 2019 menemukan bahwa 68% individu HNW global sudah berinvestasi atau berencana untuk berinvestasi dalam kripto pada akhir tahun 2022.

Green juga mencatat minat dalam menawarkan layanan kripto kepada klien oleh lembaga keuangan lama seperti Fidelity, BlackRock, dan JPMorgan sebagai pertanda baik bagi industri.

Laporan bulan Juni tahun 2022 lalu dari PricewaterhouseCoopers, menemukan bahwa sekitar sepertiga dari 89 dana lindung nilai tradisional yang disurvei sudah berinvestasi dalam aset digital seperti BTC.

Momentum

Ilustrasi investasi aset kripto.
Ilustrasi investasi aset kripto.

Baca juga: ChatGPT Prediksi Bagaimana Bitcoin Akan Akhiri Dominasi Uang Fiat

CEO deVere percaya momentum minat ini dapat berkembang lebih jauh karena “crypto winter” tahun 2022 telah mencair setelah perubahan kondisi dalam sistem keuangan tradisional di awal tahun ini.

Bitcoin berada di jalur Januari terbaiknya sejak 2013 berdasarkan harapan bahwa inflasi telah memuncak, kebijakan moneter menjadi lebih menguntungkan, dan berbagai krisis sektor kripto, termasuk kebangkrutan profil tinggi, sekarang ada di ‘kaca spion’.”

“CAset kripto terbesar di dunia naik lebih dari 40% sejak pergantian tahun, dan ini tidak akan luput dari perhatian klien HNW dan lainnya yang ingin membangun kekayaan untuk masa depan,” tambah Green.

Individu kaya bukan satu-satunya yang telah meningkatkan kepemilikan kripto mereka selama setahun terakhir. Menurut laporan 13 Desember oleh JPMorgan Chase, sekitar 13% populasi Amerika — kira-kira 43 juta orang — telah memegang aset kripto di beberapa titik dalam hidup mereka, naik dari hanya sekitar 3% pada tahun 2020.

Continue Reading

Business

Misterius Harga Bitcoin 60% Lebih Tinggi di Nigeria, Kenapa?

Published

on

Ilustrasi Nigeria dan Bitcoin.

Banyak investor yang bertanya-tanya mengapa harga Bitcoin (BTC) di Nigeria, bisa 60% lebih tinggi dibandingkan dengan negara lain di dunia. Kenapa bisa terjadi?

Dilaporkan Cointelegraph, harga Bitcoin di Nigeria telah meroket jauh di atas tingkat pasar global. Penyebab perbedaan ini adalah kurs resmi naira-ke-dolar AS yang digunakan untuk perhitungan.

Pada saat artikel ini ditulis, harga 1 BTC di bursa kripto Nigeria, NairaEX adalah 17,8 juta naira, setara dengan US$ 38.792 dalam kurs resmi. Namun, media lokal menunjukkan bahwa kurs mata uang asing resmi yang dicantumkan oleh Bank Sentral Nigeria (CBN) tidak mencerminkan harga USD sebenarnya yang tersedia untuk warga negara Nigeria.

Perbedaan Kurs

Ilustrasi Bitcoin.
Ilustrasi Bitcoin.

Baca juga: BPS Pakai Teknologi Blockchain Olah Data Penduduk Indonesia

Sesuai nilai tukar CBN resmi, US$ 1 sama dengan 460 Naira Nigeria per 30 Januari. Namun, nilai tukar USD di pasar, atau harga sebenarnya yang dapat ditukarkan Naira Nigeria dengan dolar AS mendekati 750 Naira Nigeria.

Perbedaan antara kurs resmi naira-ke-USD dan kurs pasar riil USD untuk pedagang Nigeria menyebabkan Bitcoin tampak memiliki “premium” 60% di atas harga pasar saat ini, yaitu sekitar $23.124 pada saat penulisan.

Baru-baru ini, CBN memperkenalkan uang kertas naira baru dengan tujuan membatasi inflasi dan pencucian uang. Bank sentral memberlakukan tenggat waktu 24 Januari bagi warga Nigeria untuk menukar uang kertas denominasi lama mereka yang lebih tinggi dengan mata uang baru.

Namun, terjadi antrean panjang dan keluhan karena tidak cukup waktu untuk memenuhi tenggat waktu. Bank sentral sekarang telah memperpanjang tenggat waktu itu hingga 10 Februari, BBC melaporkan pada 29 Januari.

Nigeria dan Bitcoin

Presiden Nigeria, Muhammadu Buhari (tengah) dan Gubernur Bank Sentral, Godwin Emefiele (kanan) saat meluncurkan mata uang digital, eNaira.
Presiden Nigeria, Muhammadu Buhari (tengah) dan Gubernur Bank Sentral, Godwin Emefiele (kanan) saat meluncurkan mata uang digital, eNaira. Foto: Sunday Aghaeze/Nigeria State House via AP

Baca juga: Mengenal eNaira, Mata Uang Digital Nigeria yang Hebohkan Dunia

Nigeria telah menjadi negara terdepan untuk pencarian web Bitcoin, menurut Google Trends . Nigeria juga menjadi negara Afrika pertama yang meluncurkan mata uang digital, eNaira.

Bank Sentral Nigeria telah bergabung dengan daftar pasar negara berkembang yang bertaruh pada aset kripto untuk mengurangi biaya transaksi dan mempromosikan partisipasi dalam sistem keuangan formal.

Central Bank Digital Currency (CBDC) adalah mata uang digital tak sama seperti aset kripto seperti Bitcoin dan Ethereum yang memiliki nilai sebagian karena tidak terikat dengan mata uang fiat. eNaira akan sama dengan Naira fisik, yang telah mengalami penurunan nilai 5,6% akibat inflasi pada tahun 2021 lalu, meskipun ada upaya stabilisasi moneter bank sentral.

Continue Reading

Business

Elon Musk Ungkap Fitur Pembayaran Kripto di Twitter, Harga DOGE Naik?

Published

on

Ilustrasi Elon Musk beli Twiiter. Foto: Jakub Porzycki/NurPhoto via Getty Image.

Elon Musk akhirnya mengungkap fitur pembayaran di Twitter yang kemungkinan besar akan menggunakan kripto. Saat ini, Twitter tengah memulai proses permohonan lisensi dalam upaya menghasilkan aliran pendapatan tambahan di luar iklan.

Dikutip Cointelegraph, Musk dilaporkan telah menginstruksikan pengembangnya untuk membangun sistem pembayaran pada platform Twitter. Pengembangan dilakukan sedemikian rupa sehingga fungsionalitas kripto dapat ditambahkan di masa mendatang.

Menurut laporan Financial Times, dua orang yang akrab dengan rencana Twitter mengatakan bahwa fitur pembayaran akan mendukung mata uang fiat untuk memulai, tetapi dibangun untuk mengakomodasi aset kripto jika ada peluang.

Twitter dan Kripto

Elon Musk usul Twitter dan Tesla terima pembayaran pakai Dogecoin. Foto: PCmag.
Elon Musk usul Twitter dan Tesla terima pembayaran pakai Dogecoin. Foto: PCmag.

Baca juga: Elon Musk Mau Makan McDonald’s di TV Asal Bayar Pakai Dogecoin

Twitter telah lama menggoda membawa pembayaran menggunakan kripto ke platform media sosial. Ini merupakan bagian dari rencana yang dinyatakan Musk untuk menjadikan Twitter sebagai “aplikasi segalanya.”

Baru-baru ini, taipan bisnis berusia 51 tahun itu telah menyatakan bahwa, untuk saat ini, dia ingin menggunakan mata uang fiat untuk pembayaran di Twitter, tetapi telah menjamin fungsionalitas kripto dalam waktu dekat.

Terkait rumor ini masih belum jelas apakah pembayaran ini akan melibatkan teknologi blockchain, meskipun CEO Twitter melihat peluang besar untuk aset digital di media sosial berlogo burung biru tersebut.

Pada awal Desember lalu, gambar bocor mengungkapkan “Koin Twitter” – aset digital rahasia dalam pengembangan yang akan digunakan untuk pembayaran dan tip pada platform, dengan banyak harapan itu akan melibatkan kripto dalam beberapa cara.

Namun, tampaknya untuk saat ini, sistem pembayaran hanya akan berjalan dengan dukungan fiat. Salah satu sumber mengatakan perusahaan berharap proses perizinan di AS akan selesai dalam waktu satu tahun.

Harga DOGE Naik?

Baca juga: Proyeksi Market Kripto Bulan Februari Selepas Rapat FOMC The Fed

Dogecoin (DOGE) melihat keuntungan sederhana setelah sebuah laporan menunjukkan bahwa produk pembayaran Twitter dapat mendukung kripto. DOGE melihat lonjakan harga setelah berita diumumkan Senin (30/1), mengirim meme kripto itu dari US$ 0,08 menjadi US$ 0,09. DOGE sejak itu kembali ke sekitar US$ 0,08, menurut data CoinGecko .

DOGE terus dipengaruhi oleh Musk, dengan harganya terlihat naik saat Musk menemukan kesuksesan dan harganya turun saat Musk terkena sentimen negatif.

DOGE mencatat rekor tertinggi sepanjang masa pada tahun 2021 di belakang kampanye yang mendukungnya yang dipelopori oleh Elon Musk dan tokoh lainnya.

Continue Reading

Popular