Connect with us

Academy

7 Tanda Penting yang Harus Diketahui Setiap Investor DeFi

Published

on

7 Tanda Penting yang Harus Diketahui Setiap Investor DeFi. Sumber; Binance Academy.

Dalam dunia Keuangan Terdesentralisasi (DeFi) yang bergerak dengan kecepatan tinggi, mengikuti perkembangannya bisa menjadi tugas yang menantang, terutama ketika Anda harus menilai proyek-proyek baru dalam waktu singkat. Tambahan lagi, tidak ada standar yang konsisten dalam menilai DeFi – banyak cara berbeda untuk mengukur dan membandingkan protokol DeFi.

Namun, jangan khawatir. Kami akan membahas beberapa indikator umum yang dapat menjadi sumber informasi berharga dalam dunia DeFi. Dengan berlimpahnya data yang tersedia di rantai blok, setiap trader atau investor dapat dengan mudah memanfaatkan indikator-indikator ini. Artikel ini terinspirasi oleh wawancara Spencer Noon, dan kami akan merinci beberapa metrik penting berikut ini.

Total Value Locked (TVL)

Seperti namanya, Total Value Locked (TVL) adalah jumlah dana yang terkunci di berbagai protokol DeFi. Anda dapat menganggap TVL sebagai gambaran menyeluruh tentang likuiditas yang ada di pasar uang DeFi. Misalnya, dalam Uniswap, TVL mencerminkan jumlah dana yang disediakan oleh penyedia likuiditas ke dalam protokol.

TVL adalah sumber data yang sangat berguna untuk memahami minat keseluruhan dalam DeFi. Ini juga memungkinkan pembandingan efektif dari pangsa pasar berbagai protokol DeFi. Bagi investor, informasi ini dapat membantu mereka menemukan proyek-proyek DeFi yang mungkin masih kurang diperhatikan atau dihargai rendah.

Perlu diingat bahwa TVL dapat diukur dalam berbagai denominasi, seperti ETH atau USD, tergantung pada proyek dan platformnya.

Rasio Price-to-Sales (P/S Ratio)

Dalam dunia bisnis konvensional, Rasio Price-to-Sales (P/S Ratio) digunakan untuk membandingkan harga saham perusahaan dengan pendapatannya. Konsep yang sama dapat diterapkan pada protokol DeFi yang menghasilkan pendapatan. Cara menggunakannya adalah dengan membagi kapitalisasi pasar protokol dengan pendapatan yang dihasilkannya. Semakin rendah rasio ini, semakin besar kemungkinan protokol tersebut dianggap undervalued.

Namun, penting untuk diingat bahwa ini bukanlah satu-satunya metode penilaian yang harus digunakan. Rasio P/S hanya memberikan gambaran umum tentang bagaimana pasar menilai proyek, dan faktor lain seperti teknologi, tim pengembang, dan adopsi juga harus dipertimbangkan.

Advertisement

Persediaan Token di Bursa

Strategi lain yang dapat digunakan adalah melacak persediaan token di berbagai bursa kripto. Ketika seorang trader ingin menjual token, biasanya mereka melakukannya di bursa kripto terpusat (CEX). Namun, dalam DeFi, juga ada bursa terdesentralisasi (DEX) yang tidak memerlukan kepercayaan kepada pihak ketiga. Namun, likuiditasnya seringkali lebih tinggi di CEX. Oleh karena itu, penting untuk memantau persediaan token di CEX.

Pemahaman sederhana adalah bahwa ketika banyak token tersedia di bursa, tekanan penjualan mungkin akan meningkat. Hal ini karena pemegang token dan pemain besar mungkin ingin menjualnya. Namun, situasinya tidak selalu demikian sederhana. Banyak pemain juga menggunakan token mereka sebagai jaminan untuk perdagangan berjangka atau margin, sehingga tidak selalu berarti bahwa penjualan besar akan segera terjadi. Meskipun begitu, pemantauan persediaan token di bursa tetaplah penting.

Perubahan Saldo Token di Bursa

Kita telah memahami bahwa memantau pasokan token dapat memberikan wawasan yang berharga. Namun, hanya melihat saldo token saja mungkin tidak mencukupi. Mengamati perubahan terbaru dalam saldo tersebut akan sangat berguna. Perubahan besar dalam saldo token di bursa seringkali mengindikasikan peningkatan volatilitas.

Contohnya, mari kita bayangkan situasi yang berkebalikan dari yang telah kita diskusikan sebelumnya tentang saldo token. Jika pemegang besar mulai menarik dana dari bursa kripto terpusat (CEX), ini mungkin menandakan bahwa mereka sedang mengumpulkan token tersebut. Mengapa mereka akan menariknya ke dompet pribadi jika mereka berniat menjualnya segera? Inilah mengapa memantau perubahan saldo token juga sangat penting.

Jumlah Alamat Unik

Meskipun memiliki keterbatasan, peningkatan terus-menerus dalam jumlah alamat penyimpanan untuk suatu koin atau token seharusnya menunjukkan adanya peningkatan penggunaan. Secara kasar, semakin banyak alamat berarti semakin banyak pengguna dan adopsi yang berkembang.

Namun, perlu diingat bahwa metrik ini dapat dimanipulasi. Seseorang dapat dengan mudah membuat ribuan alamat dan mendistribusikan dana ke semua alamat tersebut, menciptakan ilusi penggunaan yang luas. Seperti halnya dengan metrik lain dalam analisis fundamental, jumlah alamat unik ini perlu dipertimbangkan bersama dengan faktor-faktor lain.

Penggunaan Non-Spekulatif

Mungkin Anda tertarik pada beberapa token yang terkesan menguntungkan secara finansial, tetapi apakah proyek tersebut memiliki nilai nyata? Jika tujuan utama token adalah spekulasi semata, maka hal tersebut mungkin tidak berkelanjutan dalam jangka panjang. Sebuah pemahaman tentang penggunaan nyata token sangat penting untuk menilai nilai sebenarnya. Salah satu cara untuk mengukurnya adalah dengan melihat jumlah transaksi yang tidak bersifat spekulatif. Meskipun ini mungkin tampak rumit, Anda dapat memulainya dengan memeriksa transfer yang tidak terjadi di bursa terdesentralisasi atau terpusat. Tujuannya adalah untuk menentukan apakah token benar-benar digunakan oleh orang.

Advertisement

Tingkat Inflasi

Mungkin Anda pernah mendengar bahwa memiliki token dengan pasokan yang terbatas adalah hal yang baik. Namun, hal ini tidak selalu berlaku. Salah satu metrik penting yang perlu diperhatikan adalah tingkat inflasi. Pasokan yang terbatas saat ini tidak menjamin pasokan yang tetap terbatas di masa depan, terutama jika token baru terus diciptakan. Salah satu aspek penting dari Bitcoin adalah kemampuannya untuk mengurangi tingkat inflasi seiring waktu, yang seharusnya melindungi nilai unit yang ada di masa depan.

Namun, tidak semua sistem harus mengikuti model kelangkaan Bitcoin. Inflasi itu sendiri tidak selalu buruk, tetapi jika terlalu tinggi, dapat mengurangi nilai aset yang Anda miliki. Tidak ada persentase inflasi yang dianggap sebagai standar “baik” atau “buruk,” oleh karena itu, pertimbangkan angkanya dengan cermat bersama dengan metrik lainnya.

Kesimpulan

Bagi trader kripto yang berpengalaman, sebagian besar dari metrik-metrik ini sudah tidak asing lagi, karena mereka juga digunakan dalam analisis fundamental mata uang kripto “tradisional.” Bagi mereka yang masih baru dalam dunia kripto, disarankan untuk mendalami konsep Analisis Fundamental (FA) agar lebih memahami konsep ini.

Ingatlah selalu bahwa pasar kripto tidak bisa diprediksi dengan pasti, cenderung tidak rasional, dan sangat rentan terhadap volatilitas ekstrem. Yang paling penting adalah melakukan penelitian sendiri atau “Do Your Own Research” (DYOR) agar dapat berinvestasi dengan bijak dan sukses.


Jika kamu ingin mengetahui lebih dalam mengenai aset kripto atau cryptocurrency, bisa baca artikel “Belajar Crypto untuk Pemula Mulai Dari Sini.”

Sumber: Binance Academy Indonesia

Advertisement

Popular