Crypto

Analis: Ethereum Mungkin Bisa Beri Banyak Untung Daripada Bitcoin

Published

on

Ethereum saat ini tetap menjadi kripto yang populer setelah Bitcoin. Namun, cara kerjanya di market sangat berbeda dengan BTC. Saat membandingkan keduanya, Bitcoin kehilangan nilainya lebih cepat daripada ETH, dan karena itu kami bertanya, apakah ETH akan mengalahkan BTC?

Kami akan sedikit memberikan gambaran terkait perkembangan Ethereum dan Bitcoin di artikel ini. 2021 adalah tahun yang baik untuk Bitcoin dan bahkan ETH, tetapi saat 2022 dimulai, segalanya berubah, yang pertama turun, dan yang terakhir tetap stabil untuk sementara waktu.

Kami telah melihat Bitcoin menyalip ETH saat bull run. Menjadi rumit untuk membayangkan bahwa kita dapat menemukan ETH untuk mengambil alih posisi sebagai Raja Kripto.

Ethereum Bisa Lebih Untung Dibanding Bitcoin

Dikutip U.Today, ahli ekonomi makro, Alex Kruger, menjelaskan Bitcoin menjadi aset makro sejak lama, dan pedagang kripto dapat menggunakannya untuk berdagang Ethereum, yang bergerak sejalan dengan BTC dengan volatilitas yang lebih besar.

Ilustrasi Ethereum.

Baca juga: Daftar Lengkap 383 Aset Kripto Legal Terdaftar Bappebti di Indonesia

Kruger juga menyarankan bahwa Ethereum adalah beta BTC yang tinggi, sehingga aset menunjukkan pergerakan yang sama di market, tetapi dengan volatilitas yang lebih besar.

Advertisement

“Selama bull run, lebih bermanfaat untuk memiliki eksposur ke ETH daripada BTC karena yang pertama menunjukkan pengembalian yang lebih besar dibandingkan dengan emas digital,” kata Kruger.

Ethereum Merge Menarik Investor Institusional

Menjelang The Merge yang sangat ditunggu-tunggu, arus masuk institusional ke dalam produk Ethereum telah meningkat. Waktu The Merge telah menjadi rebutan bagi ekosistem Ethereum.

Baca juga: Data Baru Inflasi AS Dorong Market Kripto Reli Kencang, Tanda Bull Run?

Pengembang mengharapkannya sekitar 19 September, meskipun waktunya tidak konkret. Namun, dengan rincian sebelum fase pengujian akhir dari acara tersebut terungkap, perdagangan derivatif telah berbalik naik.

Kepala Riset CoinShares, James Butterfill, percaya telah terjadi perubahan dalam sentimen investor. Ia menyoroti bahwa investor institusional menumpuk taruhan mereka pada produk investasi berdasarkan Ethereum.

Advertisement

“Faktanya, mereka menyaksikan arus masuk sebesar US$ 16 juta yang mengarah ke arus masuk tujuh minggu berturut-turut dengan total US$ 159 juta. Institusi membanjiri Ethereum karena sentimen di sekitar aset kripto terbesar kedua di dunia itu melihat pembalikan positif yang dapat memacu perilaku pembelian lebih lanjut,” jelas Butterfill dikutip CryptoPotato.

Popular

Exit mobile version