Connect with us

Academy

Apa Itu Lapisan 0 di Blockchain?

Published

on

Apa Itu Lapisan 0 di Blockchain. Sumber: Binance Academy.

Protokol Lapisan 0 dalam ekosistem blockchain adalah fondasi yang krusial untuk membangun lapisan 1 blockchain. Ini adalah pilar utama dalam jaringan blockchain dan aplikasi, yang berfungsi sebagai solusi terhadap berbagai tantangan yang dihadapi oleh industri ini, seperti skalabilitas dan interoperabilitas.

Pengantar

Sama seperti protokol Internet yang memiliki berbagai lapisan, ekosistem blockchain juga dapat diklasifikasikan berdasarkan hierarki lapisan:

  • Lapisan 0: Ini adalah lapisan infrastruktur dasar yang menjadi fondasi bagi beberapa blockchain di Lapisan 1.
  • Lapisan 1: Merupakan lapisan blockchain inti yang digunakan oleh pengembang untuk membangun berbagai aplikasi, termasuk aplikasi terdesentralisasi (DApp).
  • Lapisan 2: Solusi skalabilitas yang menangani transaksi di luar jaringan Lapisan 1 untuk mengurangi tekanan transaksional.
  • Lapisan 3: Lapisan aplikasi yang berhubungan dengan blockchain, seperti permainan, dompet, dan DApp lainnya.

Tetapi, perlu diingat bahwa tidak semua ekosistem blockchain akan cocok dengan pemisahan ini. Beberapa ekosistem mungkin tidak memiliki lapisan tertentu, sementara yang lain dapat digolongkan ke dalam lapisan yang berbeda tergantung pada konteksnya.

Lapisan 0 membantu mengatasi masalah yang sering dihadapi oleh jaringan Lapisan 1 yang membangun berdasarkan arsitektur monolitik, seperti Ethereum. Dengan menciptakan infrastruktur yang lebih fleksibel, Lapisan 0 memungkinkan pengembang untuk meluncurkan blockchain khusus dengan tujuan tertentu, memecahkan masalah seperti skalabilitas dan interoperabilitas dengan lebih efisien.

Tantangan yang Dipecahkan oleh Lapisan 0

Interoperabilitas

Interoperabilitas adalah kemampuan berbagai jaringan blockchain untuk berkomunikasi satu sama lain. Lapisan 0 memungkinkan jaringan yang dibangun di atas protokol yang sama untuk berinteraksi secara alami, tanpa memerlukan jembatan khusus. Ini menciptakan ekosistem blockchain yang lebih terintegrasi, yang menghasilkan kecepatan transaksi yang lebih tinggi dan efisiensi yang lebih besar.

Skalabilitas

Blockchain monolitik seperti Ethereum sering mengalami kemacetan karena semua fungsi utama, seperti eksekusi transaksi, konsensus, dan penyimpanan data, ditangani oleh satu lapisan Lapisan 1. Lapisan 0 mengatasi masalah ini dengan mendistribusikan tugas-tugas penting ini ke berbagai blockchain yang dapat dioptimalkan untuk tujuan tertentu. Ini secara signifikan meningkatkan skalabilitas, dengan kemampuan untuk mengelola transaksi dalam jumlah besar per detik.

Advertisement

Fleksibilitas Pengembang

Protokol Lapisan 0 sering menyediakan kit pengembangan perangkat lunak (SDK) yang mudah digunakan dan antarmuka yang ramah pengembang. Ini memungkinkan pengembang untuk dengan mudah meluncurkan blockchain khusus mereka sendiri dengan tujuan dan aturan yang sesuai dengan kebutuhan mereka. 

Pengembang memiliki fleksibilitas besar dalam menentukan model penerbitan token mereka dan jenis DApp yang ingin mereka bangun di blockchain mereka.

Lapisan 0 dalam ekosistem blockchain adalah fondasi yang penting, yang memungkinkan pengembangan lebih lanjut dan meningkatkan potensi ekosistem blockchain secara keseluruhan. Dengan mengatasi masalah interoperabilitas, skalabilitas, dan memberikan fleksibilitas kepada pengembang, Lapisan 0 menjadikan ekosistem blockchain lebih dinamis dan responsif terhadap perkembangan industri yang terus berubah.

Cara Kerja Protokol Lapisan 0: Membedah Beragam Pendekatan

Protokol Lapisan 0 memiliki beragam pendekatan dalam beroperasi, masing-masing dengan desain, fitur, dan fokusnya yang unik.

Secara umum, protokol Lapisan 0 berfungsi sebagai blockchain utama yang bertindak sebagai cadangan data transaksi dari berbagai blockchain di Lapisan 1. Meskipun ada beragam cluster chain Lapisan 1 yang dapat dibangun di atas protokol Lapisan 0, protokol ini juga menyediakan mekanisme transfer cross-chain yang memungkinkan token dan data berpindah antar berbagai blockchain.

Advertisement

Struktur dan hubungan antara komponen-komponen tersebut dapat sangat berbeda antara berbagai protokol Lapisan 0. Berikut adalah beberapa contoh yang mencerminkan keragaman tersebut:

Polkadot

Polkadot, yang dirancang oleh co-founder Ethereum, Gavin Wood, memberikan kemampuan kepada pengembang untuk membangun blockchain khusus mereka sendiri. Protokol ini menggunakan main chain yang dikenal sebagai Polkadot Relay Chain. Setiap blockchain independen yang dibangun di atas Polkadot disebut sebagai parallel chain atau parachain.

Relay Chain berperan sebagai jembatan yang menghubungkan parachain agar komunikasi data menjadi lebih efisien. Dengan memanfaatkan konsep sharding, Polkadot membagi blockchain menjadi sejumlah bagian untuk mempercepat pemrosesan transaksi.

Polkadot mengadopsi mekanisme validasi proof-of-stake (PoS) untuk memastikan keamanan jaringan dan konsensus. Proyek-proyek yang ingin menggunakan parachain pada Polkadot harus mengikuti proses lelang untuk mendapatkan slotnya. Proyek parachain pertama di Polkadot disetujui melalui lelang pada Desember 2021.

Avalanche

Avalanche, yang diluncurkan pada tahun 2020 oleh Ava Labs, memiliki fokus pada protokol DeFi. Avalanche menggunakan infrastruktur tiga blockchain yang terdiri dari tiga chain utama: Contract Chain (C-chain), Exchange Chain (X-chain), dan Platform Chain (P-chain).

Advertisement

Ketiga chain ini dirancang secara khusus untuk mengatasi fungsi inti di dalam ekosistem dan mencapai tingkat keamanan yang tinggi, sambil memprioritaskan latensi rendah dan throughput yang tinggi. X-Chain digunakan untuk membuat dan memperdagangkan aset, C-Chain untuk membuat smart contract, dan P-Chain untuk mengoordinasikan validator dan subnet. Fleksibilitas struktur Avalanche juga memungkinkan swap cross-chain yang cepat dan ekonomis.

Cosmos

Jaringan Cosmos, didirikan pada tahun 2014 oleh Ethan Buchman dan Jae Kwon, terdiri dari blockchain mainnet PoS yang disebut Cosmos Hub dan blockchain khusus yang disebut Zona. Cosmos Hub berfungsi sebagai pusat pertukaran aset dan data antara berbagai Zona yang terhubung, juga memberikan lapisan keamanan bersama.

Setiap Zona dapat disesuaikan dengan mudah oleh pengembang, memungkinkan mereka untuk merancang mata uang kripto dengan pengaturan validasi blok dan fitur lain yang sesuai dengan kebutuhan mereka. Semua aplikasi dan layanan Cosmos yang ada di Zona berinteraksi melalui protokol Inter-Blockchain Communication (IBC), yang memungkinkan pertukaran aset dan data dengan bebas di antara blockchain independen.

Kesimpulan

Tergantung pada desainnya, blockchain Lapisan 0 dapat memiliki potensi besar dalam mengatasi berbagai tantangan industri, seperti interoperabilitas dan skalabilitas. Namun, keberhasilan adopsi protokol Lapisan 0 masih harus terbukti. Ada banyak solusi lain yang bersaing untuk mencapai tujuan yang serupa.

Signifikansi peran blockchain Lapisan 0 dalam mengatasi tantangan industri akan sangat bergantung pada kemampuannya untuk menarik para pengembang untuk membangun di atasnya dan apakah aplikasi yang dijalankan di dalamnya mampu memberikan nilai nyata bagi pengguna.

Advertisement

Jika kamu ingin mengetahui lebih dalam mengenai aset kripto atau cryptocurrency, bisa baca artikel “Belajar Crypto untuk Pemula Mulai Dari Sini.”

Sumber: Binance Academy Indonesia

Popular