Altcoin News

Aset Kripto The Graph (GRT) Mampu Reli Lebih dari 130% Seminggu

Published

on

Menyusul penurunan nilai pada tahun 2022, The Graph (GRT) telah pulih bersama aset kripto lainnya. Namun, nilai GRT telah meningkat lebih cepat sejak awal Februari 2023. Jadi, untuk apa hal ini terjadi, dan apa yang mungkin terjadi di masa depan?

Dalam pantauan situs CoinMarketCap pada Rabu (8/2) pukul 12.00 WIB, harga kripto The Graph (GRT) telah meningkat 49,5% selama 24 jam terakhir menjadi US$ 0,20. Selama seminggu terakhir, GRT telah mengalami kenaikan lebih dari 130,0%. Saat ini, nilai tertinggi token sepanjang masa adalah US$ 2,84 .

Token GRT mulai naik pada awal tahun 2023 setelah jatuh pada paruh kedua tahun 2022. kapitalisasi pasar GRT telah meningkat di atas US$ 2 miliar. Volume perdagangan koin telah meningkat 1714,0% selama seminggu terakhir menyimpang dari pasokan koin yang beredar, yang telah menurun 1,38%. Hal ini membuat pasokan yang beredar menjadi 8,89 miliar, yang merupakan perkiraan 88,93% dari pasokan maksimumnya sebesar 10 miliar.

Apa itu The Graph (GRT)?

Ilustrasi aset kripto The Graph (GRT). Sumber: The Graph.

Baca juga: Harga Bitcoin Kembali Tembus Rp 350 Juta, Efek Pidato Ketua The Fed

The Graph adalah protokol pengindeksan untuk kueri data untuk jaringan seperti Ethereum dan IPFS, mendukung banyak aplikasi di DeFi dan ekosistem Web3 yang lebih luas. Siapa pun dapat membuat dan menerbitkan API terbuka, yang disebut subgraf, yang dapat dikueri oleh aplikasi menggunakan GraphQL untuk mengambil data blockchain.

Ada layanan yang dihosting dalam produksi yang memudahkan pengembang untuk mulai membangun Grafik dan jaringan terdesentralisasi akan diluncurkan akhir tahun ini. Grafik saat ini mendukung pengindeksan data dari Ethereum, IPFS dan POA, dengan lebih banyak jaringan segera hadir.

Advertisement

The Graph ini memungkinkan pengembang untuk mengakses dan menggunakan data dengan cepat dari aplikasi terdesentralisasi (dApps). Akibatnya, mengembangkan aplikasi yang berjalan di atas blockchain menjadi lebih sederhana. Selanjutnya, token GRT digunakan untuk mendorong orang dan bisnis untuk menyumbangkan daya komputasi ke jaringan.

Gerak GRT

Grafik harga harian GRT/USD. Sumber: TradingView.

Baca juga: BI Bakal Terbitkan Proof of Concept Rupiah Digital pada Juli 2023, Apa Itu?

Jangka waktu harian token Graph mengungkapkan pola harga yang menarik. Pada saat penulisan, token telah meningkat sebesar 40% dalam periode perdagangan yang diamati. Selain itu, telah meningkat sebesar 170% sejak 8 Januari, dengan kenaikan di bulan Februari mencapai lebih dari 118% dari total pertumbuhan.

Relative Strength Index (RSI) menunjukkan bahwa tren bullish saat tulisan ini dibuat dan diperdagangkan pada sekitar US$ 0,19. Garis RSI juga mengisyaratkan potensi pembalikan harga, yang menunjukkan bahwa token berada di wilayah overbought.

Penghitungan transaksi whale untuk GRT menurut Santiment sedang meningkat. Hal yang diperhatikan, Februari telah mencatat jumlah yang tinggi. Total transaksi whale yang dilaporkan pada 5 Februari lalu merupakan yang terbesar dalam enam bulan.

Nilai GRT dapat terus meningkat karena peningkatan jumlah transaksi whale dan arus masuk staking. Pembalikan harga, bagaimanapun, mungkin terjadi di beberapa titik dan menawarkan posisi masuk yang fantastis. Popularitas proyek Kecerdasan Buatan (artificial intelligence/AI) dapat berkontribusi pada kenaikan harga token.

Advertisement

DISCLAIMERBukan saran atau ajakan membeli! Investasi atau perdagangan aset kripto masih berisiko tinggi. Artikel ini hanya berisi informasi yang relevan mengenai aset kripto tertentu.

Popular

Exit mobile version