Crypto

Panduan Lengkap Cara Trading Crypto bagi Pemula

Published

on

Trading kripto adalah kegiatan yang semakin populer di kalangan pemula maupun investor berpengalaman.

Bagi pemula yang ingin memulai perjalanan mereka di dunia trading kripto, ada beberapa hal penting yang perlu dipahami.

Dalam panduan cara trading crypto bagi pemula ini, kami akan memberikan penjelasan lengkap tentang trading kripto, termasuk konsep dasar, strategi perdagangan, manajemen risiko, serta tips dan trik yang berguna bagi orang yang belum pernah terjun dalam dunia trading crypto sama sekali.

Dengan pemahaman yang baik tentang trading kripto, Anda dapat meningkatkan peluang kesuksesan dan mengelola risiko dengan lebih baik dalam pasar yang penuh tantangan ini. Mari kita mulai!

Daftar Isi

Dasar-Dasar Trading

Apa itu trading?

Trading merupakan konsep ekonomi mendasar yang melibatkan pembelian dan penjualan aset. Aset ini bisa berupa barang dan jasa, di mana pembeli memberikan kompensasi kepada penjual. Di lain waktu, transaksi dapat melibatkan pertukaran barang dan jasa antara kedua belah pihak.

Advertisement

Dalam konteks pasar keuangan, aset yang diperdagangkan dikenal sebagai instrumen keuangan. Ini meliputi saham, obligasi, pasangan mata uang di pasar Forex, opsi, futures, produk margin, aset kripto, dan banyak lagi. Jika istilah-istilah ini masih asing bagi Anda, jangan khawatir – semuanya akan dijelaskan dalam artikel ini.

Istilah trading umumnya digunakan untuk merujuk pada perdagangan jangka pendek, di mana para trader aktif masuk dan keluar dari posisi dalam waktu relatif singkat. Namun, asumsi ini dapat sedikit menyesatkan.

Faktanya, trading dapat mencakup berbagai strategi, seperti day trading, swing trading, trading berdasarkan tren, dan banyak lainnya.

Namun, jangan khawatir, semuanya akan dibahas dengan lebih rinci nanti.

Apa itu investasi?

Investasi merupakan proses alokasi sumber daya (seperti modal) dengan harapan memperoleh keuntungan. Ini bisa berarti menggunakan uang untuk mendanai dan memulai bisnis atau membeli tanah dengan tujuan menjualnya di masa depan dengan harga yang lebih tinggi.

Advertisement

Di pasar keuangan, investasi biasanya dilakukan dalam instrumen keuangan dengan harapan menjualnya nanti dengan harga yang lebih tinggi.

Tujuan utama investasi adalah untuk mendapatkan keuntungan (juga dikenal sebagai return on investment atau ROI).

Berbeda dengan trading, investasi umumnya menggunakan pendekatan jangka panjang terhadap akumulasi kekayaan. Investor berupaya membangun kekayaan mereka selama periode waktu yang panjang (bertahun-tahun, bahkan puluhan tahun).

Ada banyak cara untuk melakukannya, namun investor biasanya menggunakan faktor fundamental untuk mencari peluang investasi yang menjanjikan.

Dalam pendekatan jangka panjang ini, investor umumnya tidak terlalu khawatir dengan fluktuasi harga jangka pendek. Oleh karena itu, mereka cenderung lebih pasif dan tidak terlalu terganggu oleh kerugian jangka pendek.

Advertisement

Apa perbedaan antara trading dan investasi?

Baik trader maupun investor bertujuan untuk mendapatkan keuntungan di pasar keuangan. Namun, metode yang mereka gunakan untuk mencapai tujuan ini sangat berbeda.

Secara umum, orang- orang melakukan investasi untuk memperoleh keuntungan dalam jangka waktu yang lebih lama, misalnya dalam periode tahunan atau puluhan tahun. Karena investor memiliki jangka waktu yang lebih panjang, target keuntungan dalam setiap investasi cenderung lebih besar pula.

Di sisi lain, orang melakukan trading untuk mendapatkan keuntungan dari volatilitas pasar. Mereka masuk dan keluar dari posisi lebih sering, dan mungkin mencari keuntungan yang lebih kecil dalam setiap transaksi (karena mereka sering melakukan banyak transaksi).

Manakah yang lebih baik? Manakah yang lebih cocok untuk Anda? Keputusan ini ada di tangan Anda. Anda dapat memulai dengan mempelajari pasar dan belajar sambil melakukan trading.

Seiring berjalannya waktu, Anda akan dapat menentukan mana yang lebih sesuai dengan tujuan keuangan, kepribadian, dan profil trading Anda sendiri.

Advertisement

Apa itu analisis fundamental (FA)?

Analisis fundamental adalah metode penilaian aset keuangan. Dalam analisis ini, seorang analis mempelajari faktor-faktor ekonomi dan keuangan untuk menentukan apakah nilai suatu aset layak atau tidak. Analisis ini dapat melibatkan kondisi ekonomi makro, kondisi industri, atau bisnis yang terkait dengan aset tersebut (jika ada). Indikator-indikator leading dan lagging sering digunakan dalam analisis ini.

Setelah analisis fundamental selesai, analis dapat menentukan apakah aset yang dinilai undervalued (di bawah nilai sebenarnya) atau overvalued (di atas nilai sebenarnya). Investor dapat menggunakan kesimpulan ini sebagai panduan dalam mengambil keputusan investasi.

Dalam dunia kripto, analisis fundamental juga dapat mencakup analisis data terkait blockchain publik yang disebut on-chain metrics.

Metrik-metrik ini dapat mencakup tingkat hash jaringan, pemegang aset utama, jumlah alamat, analisis transaksi, dan banyak lagi.

Dengan menggunakan berbagai data yang tersedia mengenai blockchain publik, analis dapat mengembangkan indikator teknikal yang kompleks untuk mengukur kesehatan jaringan secara keseluruhan.

Advertisement

Analisis fundamental banyak digunakan dalam pasar saham atau Forex, namun tampaknya kurang cocok untuk diterapkan pada aset kripto dalam kondisi saat ini.

Kelas aset kripto masih relatif baru, sehingga belum ada kerangka kerja standar dan komprehensif untuk menilai pasar. Terlebih lagi, sebagian besar pasar kripto didorong oleh spekulasi dan narasi.

Oleh karena itu, faktor fundamental biasanya tidak memiliki pengaruh yang kuat terhadap harga kripto. Namun, saat pasar matang, mungkin akan muncul cara yang lebih tepat untuk menilai aset kripto.

Apa itu analisis teknikal (TA)?

Analis teknikal menggunakan pendekatan yang berbeda. Prinsip utama dalam analisis teknikal adalah bahwa pergerakan harga di masa lalu dapat memberikan petunjuk tentang perilaku pasar di masa depan.

Analis teknikal tidak berusaha menentukan nilai intrinsik suatu aset. Sebaliknya, mereka menganalisis aktivitas perdagangan historis untuk mencari peluang berdasarkan pola yang muncul dari data tersebut.

Advertisement

Ini melibatkan analisis harga dan volume, pola grafik, penggunaan indikator teknikal, dan berbagai alat grafik lainnya. Tujuan dari analisis ini adalah untuk mengevaluasi kekuatan atau kelemahan pasar.

Oleh karena itu, analisis teknikal bukan hanya alat untuk memprediksi pergerakan harga di masa depan, tetapi juga merupakan kerangka kerja yang berguna untuk manajemen risiko.

Karena analisis teknikal menyediakan model untuk menganalisis struktur pasar, trading dapat dilakukan dengan lebih jelas dan terukur.

Dalam konteks ini, mengukur risiko adalah langkah pertama dalam manajemen risiko. Itulah sebabnya mengapa beberapa analis teknikal tidak hanya dianggap sebagai trader, tetapi juga menggunakannya sebagai kerangka kerja untuk manajemen risiko.

Praktik analisis teknikal dapat diterapkan pada berbagai pasar keuangan, dan banyak digunakan dalam trading kripto.

Advertisement

Namun, apakah analisis teknikal bermanfaat? Seperti yang telah disebutkan sebelumnya, penilaian pasar kripto sebagian besar didorong oleh spekulasi.

Inilah sebabnya mengapa analisis teknikal sangat efektif di dunia kripto, karena dapat berhasil hanya dengan mempertimbangkan faktor teknikal saja.

Analisis fundamental vs analisis teknikal: Manakah yang terbaik?

Jawabannya tergantung pada strategi trading Anda. Mengapa tidak menggunakan keduanya? Kebanyakan metode analisis pasar bekerja dengan baik ketika digabungkan dengan metode atau indikator lainnya.

Dengan cara ini, Anda memiliki peluang yang lebih baik untuk menemukan peluang investasi yang lebih andal. Menggabungkan berbagai strategi trading juga membantu menghilangkan bias dalam proses pengambilan keputusan.

Konsep ini sering disebut sebagai konfluens. Trader konfluens menggabungkan beberapa strategi menjadi satu untuk memadukan manfaat dari masing-masing strategi.

Advertisement

Ide di baliknya adalah peluang trading yang dihasilkan oleh strategi gabungan mungkin lebih kuat daripada yang ditawarkan oleh satu strategi saja.

Apa yang mempengaruhi pasar keuangan?

Harga suatu aset ditentukan oleh keseimbangan antara penawaran dan permintaan. Dengan kata lain, harga ditentukan oleh pembeli dan penjual. Ketika pasokan bertemu permintaan, terbentuklah pasar. Tetapi apa lagi yang mempengaruhi nilai aset keuangan?

Seperti yang telah dibahas sebelumnya, ada faktor-faktor fundamental seperti kondisi ekonomi. Selain itu, ada juga faktor-faktor teknis seperti kapitalisasi pasar kripto. Selain itu, ada faktor-faktor lain yang perlu dipertimbangkan, seperti sentimen pasar atau berita terbaru.

Namun, faktor-faktor tersebut hanyalah variabel yang perlu dipertimbangkan. Yang benar-benar menentukan harga suatu aset pada saat tertentu adalah keseimbangan antara penawaran dan permintaan.

Apa itu tren pasar?

Tren pasar adalah arah pergerakan harga suatu aset secara keseluruhan. Dalam analisis teknikal, tren pasar biasanya diidentifikasi menggunakan aksi harga, garis tren, atau moving average utama.

Advertisement

Secara umum, ada dua jenis tren pasar utama: tren naik (bull market) dan tren turun (bear market). Tren naik terjadi ketika harga terus naik secara berkelanjutan, sementara tren turun terjadi ketika harga terus turun secara berkelanjutan. Selain itu, ada juga tren konsolidasi di mana tidak ada tren yang jelas.

Bitcoin berada di pasar bull sepanjang keberadaannya.

Perlu diingat bahwa tren pasar tidak berarti harga selalu bergerak searah dengan tren tersebut. Tren naik yang berkelanjutan tetap memiliki tren turun kecil di dalamnya, dan sebaliknya. Ini adalah sifat alami dari tren pasar.

Semuanya bergantung pada perspektif yang Anda gunakan. Tren pasar pada kerangka waktu yang lebih tinggi akan selalu memiliki signifikansi yang lebih besar daripada tren pasar pada kerangka waktu yang lebih rendah.

Satu hal yang menarik tentang tren pasar adalah tren hanya bisa diketahui secara pasti dengan melihat ke belakang.

Anda mungkin pernah mendengar tentang hindsight bias, yaitu kecenderungan orang untuk meyakinkan diri sendiri bahwa mereka dengan tepat meramalkan suatu peristiwa sebelum hal itu terjadi.

Bias ini dapat berdampak signifikan pada proses mengidentifikasi tren pasar dan pengambilan keputusan trading.

Advertisement

Apa itu siklus pasar?

Anda mungkin pernah mendengar ungkapan “pasar bergerak dalam siklus”. Siklus pasar adalah pola atau tren yang muncul dalam jangka waktu tertentu. Biasanya, siklus pasar pada kerangka waktu yang lebih tinggi lebih dapat diandalkan daripada siklus pasar pada kerangka waktu yang lebih rendah. Namun, siklus pasar kecil juga dapat ditemukan pada grafik waktu yang lebih pendek, seperti grafik per jam.

Pasar secara alami beroperasi dalam siklus. Siklus dapat menyebabkan kelas aset tertentu mengungguli yang lain. Pada segmen siklus pasar tertentu, kelas aset yang sama mungkin tampil lebih buruk dibandingkan dengan jenis aset lainnya karena kondisi pasar yang berbeda.

Namun, hampir tidak mungkin untuk menentukan di mana kita berada dalam siklus pasar saat ini. Analisis ini hanya dapat dilakukan dengan tingkat akurasi yang tinggi setelah bagian siklus tersebut selesai.

Selain itu, siklus pasar jarang memiliki titik awal dan akhir yang jelas. Oleh karena itu, berada di posisi saat ini adalah sudut pandang yang sangat bias di pasar keuangan.

Pasar Keuangan dan Instrumen Perdagangan

Apa itu instrumen keuangan?

Instrumen keuangan adalah aset yang dapat diperdagangkan. Contohnya adalah uang tunai, logam mulia (seperti emas atau perak), dokumen yang mengkonfirmasi kepemilikan atas sesuatu (seperti bisnis atau sumber daya), hak untuk mengirim atau menerima uang tunai, dan lain sebagainya.

Advertisement

Instrumen keuangan sebenarnya sangat kompleks, tetapi ide dasarnya adalah bahwa apa pun yang diwakili oleh instrumen keuangan dapat diperdagangkan.

Instrumen keuangan dapat diklasifikasikan dalam beberapa jenis. Salah satu klasifikasi yang umum digunakan adalah apakah instrumen tersebut merupakan instrumen tunai atau instrumen derivatif.

Instrumen derivatif, seperti namanya, mendapatkan nilainya dari aset lain (seperti aset kripto). Instrumen keuangan juga dapat diklasifikasikan sebagai instrumen berbasis utang atau berbasis ekuitas.

Jadi, di mana aset kripto termasuk? Kripto dapat dikelompokkan dalam beberapa kategori, dan satu kripto dapat masuk ke dalam lebih dari satu kategori.

Salah satu klasifikasi yang sederhana adalah bahwa kripto adalah aset digital. Namun, jenis aset ini juga berpotensi membangun sistem keuangan dan ekonomi yang sepenuhnya baru.

Advertisement

Oleh karena itu, dapat dikatakan bahwa aset kripto membentuk kategori aset digital yang benar-benar baru.

Selain itu, seiring perkembangan ekosistem, muncul pula kategori-kategori baru. Contohnya adalah munculnya DeFi (Decentralized Finance) yang dapat kita lihat saat ini.

Apa itu pasar spot?

Pasar spot adalah tempat di mana instrumen keuangan diperdagangkan dengan metode “penyerahan langsung”. Penyerahan dalam konteks ini berarti menukar instrumen keuangan dengan uang tunai.

Mungkin perbedaannya tampak sepele, tetapi penting untuk diketahui bahwa tidak semua pasar menerima penyerahan langsung dalam bentuk uang tunai.

Sebagai contoh, pasar berjangka atau futures akan menyerahkan aset di tanggal yang ditentukan di masa depan (pada saat kontrak futures berakhir atau kedaluwarsa).

Advertisement

Secara sederhana, pasar spot dapat dianggap sebagai tempat di mana perdagangan dilakukan secara langsung atau “di tempat”. Karena trading dilakukan secara langsung, harga pasar aset saat ini sering disebut sebagai harga spot.

Jadi, apa artinya ini dalam konteks pasar kripto? Apa yang dapat Anda lakukan di pasar spot Tokocrypto? Anda dapat menukar koin secara langsung. Jika Anda ingin menukar BNB dengan BUSD, Anda dapat pergi ke pasar spot BNB/BUSD.

Dengan cara yang sama, jika Anda ingin menukar BNB dengan BTC, Anda dapat pergi ke pasar spot BNB/BTC. Setelah pesanan Anda terpenuhi, koin akan ditukar secara instan. Ini adalah salah satu cara paling mudah untuk melakukan trading kripto.

Apa itu trading margin?

Perdagangan margin adalah metode trading yang menggunakan dana pinjaman dari pihak ketiga. Dengan perdagangan margin, hasil trading diperbesar, baik ke arah positif maupun negatif.

Akun margin membantu pedagang mendapatkan modal lebih banyak dan mengurangi risiko counterparty.

Advertisement

Bagaimana hal ini bisa terjadi?

Pedagang dapat memperdagangkan ukuran posisi yang sama dengan menyimpan lebih sedikit modal di bursa kripto.

Dalam konteks trading margin, ada dua istilah yang sering muncul, yaitu margin dan leverage. Margin merujuk pada jumlah modal yang Anda masukkan (modal yang Anda miliki sendiri). Leverage mengacu pada jumlah yang digunakan untuk memperbesar margin. Misalnya, jika

Anda menggunakan leverage 2x, itu berarti Anda membuka posisi dengan memperbesar jumlah margin dua kali lipat. Leverage 4x berarti memperbesar margin empat kali lipat, dan seterusnya.

Namun, perlu diingat mengenai risiko likuidasi. Semakin tinggi leverage yang Anda gunakan, semakin dekat harga likuidasi terhadap harga entri Anda.

Advertisement

Jika terjadi likuidasi, Anda berisiko kehilangan seluruh margin Anda. Sebelum memulai trading margin, penting untuk mempertimbangkan risiko yang tinggi ini.

Perdagangan margin banyak digunakan di pasar saham, komoditas, dan Forex, termasuk pasar Bitcoin dan kripto lainnya. Dalam lingkungan tradisional, dana pinjaman disediakan oleh pialang investasi.

Namun, dalam kripto, dana biasanya dipinjamkan oleh bursa dengan biaya pendanaan. Dalam beberapa kasus, dana pinjaman juga dapat berasal langsung dari pedagang lain di platform.

Biasanya, dikenakan bunga variabel (biaya pendanaan), karena tingkat bunga ditentukan oleh pasar terbuka.

Kita telah menjelaskan secara singkat mengenai trading margin, tetapi masih banyak lagi yang perlu dipelajari. Jika Anda ingin membaca lebih lanjut, silakan lihat artikel Apa Itu Perdagangan Margin?.

Advertisement

Apa itu pasar derivatif?

Derivatif adalah aset keuangan yang nilainya didasarkan pada aset lain, baik itu tunggal maupun sekelompok aset. Jenis aset yang sering dijadikan dasar adalah saham, obligasi, komoditas, indeks pasar, atau kripto.

Produk derivatif pada dasarnya adalah kontrak antara beberapa pihak yang mendapatkan harganya dari aset dasar yang digunakan sebagai patokan.

Apapun aset yang digunakan sebagai patokan, konsep intinya adalah produk derivatif mendapatkan nilai dari aset tersebut. Beberapa contoh produk derivatif yang umum adalah kontrak futures, kontrak opsi, dan swap.

Pasar derivatif merupakan salah satu pasar terbesar yang ada, menurut beberapa perkiraan. Mengapa demikian? Karena derivatif dapat diterapkan hampir pada semua produk keuangan, termasuk produk derivatif itu sendiri.

Ya, derivatif dapat menghasilkan derivatif lainnya, yang kemudian dapat menghasilkan derivatif lainnya lagi, dan seterusnya.

Advertisement

Apakah ini terdengar seperti susunan rumah kartu yang rapuh dan rentan runtuh? Ya, memang ada kemungkinan hal tersebut terjadi. Beberapa orang berpendapat bahwa pasar derivatif memainkan peran utama dalam Krisis Keuangan 2008.

Apa Itu kontrak futures dan forward?

Kontrak futures adalah jenis produk derivatif yang memungkinkan pedagang berspekulasi terhadap harga aset di masa depan.

Prosesnya melibatkan kesepakatan antara dua pihak untuk menyelesaikan transaksi pada tanggal kedaluwarsa. Seperti yang telah dibahas dalam bagian mengenai derivatif, aset dasar untuk kontrak futures dapat berupa berbagai aset, seperti kripto, komoditas, saham, dan obligasi.

Tanggal kedaluwarsa kontrak futures adalah hari terakhir aktivitas trading berlangsung untuk kontrak tersebut. Pada akhir hari tersebut, kontrak berakhir dengan harga terakhir yang diperdagangkan.

Penyelesaian kontrak telah ditentukan sebelumnya, dan dapat dilakukan dengan penyerahan fisik aset atau dengan penyelesaian tunai.

Advertisement

Jika dilakukan dengan penyerahan fisik, aset dasar kontrak secara langsung ditukar. Sebagai contoh, beberapa barel minyak akan dikirimkan.

Jika dilakukan dengan penyelesaian tunai, aset dasar tidak ditukar langsung, tetapi hanya nilainya yang diwakilkan (dalam bentuk uang tunai atau kripto).

Apa itu kontrak futures perpetual?

Kontrak futures perpetual adalah produk derivatif yang memungkinkan pedagang tetap berada dalam posisi mereka bahkan setelah tanggal kedaluwarsa.

Perbedaan utama antara kontrak futures perpetual dengan kontrak futures reguler adalah bahwa kontrak perpetual tidak memiliki tanggal kedaluwarsa. Dengan demikian, pedagang dapat berspekulasi terhadap harga aset dasar tanpa harus khawatir dengan tanggal kedaluwarsa.

Namun, ada tantangan baru yang muncul. Bagaimana jika harga kontrak futures perpetual sangat berbeda dengan harga aset dasar? Karena tidak ada tanggal kedaluwarsa, pasar futures perpetual dapat memiliki perbedaan yang signifikan dan berkelanjutan dengan pasar spot.

Advertisement

Itulah mengapa kontrak futures perpetual menerapkan biaya pendanaan atau funding fee yang dibayarkan antar pedagang. Bayangkan jika pasar futures perpetual diperdagangkan dengan harga yang lebih tinggi dari pasar spot.

Dalam hal ini, tingkat pendanaan akan positif, yang berarti posisi long (pembeli) membayar biaya pendanaan kepada posisi short (penjual). Ini mendorong pembeli untuk menjual, yang kemudian menurunkan harga kontrak agar lebih mendekati harga spot.

Sebaliknya, jika pasar futures perpetual diperdagangkan dengan harga yang lebih rendah dari pasar spot, tingkat pendanaan akan negatif. Kali ini, posisi short membayar posisi long untuk mendorong harga kontrak naik.

Secara ringkas, jika pendanaan positif, pembeli membayar penjual. Jika pendanaan negatif, penjual membayar pembeli. Kontrak futures perpetual sangat populer di kalangan pedagang Bitcoin dan kripto lainnya. 

Apa itu kontrak opsi?

Advertisement

Kontrak opsi adalah jenis produk derivatif yang memberi pedagang hak, bukan kewajiban, untuk membeli atau menjual aset di masa depan dengan harga yang telah ditentukan.

Perbedaan utama antara kontrak opsi dengan kontrak futures adalah bahwa pedagang tidak diwajibkan untuk menyelesaikan kontrak opsi.

Ketika pedagang membeli kontrak opsi, mereka berspekulasi tentang arah harga. Terdapat dua jenis kontrak opsi, yaitu opsi panggilan (call options) dan opsi jual (put options). Opsi panggilan bertaruh bahwa harga akan naik, sementara opsi jual bertaruh bahwa harga akan turun.

Seperti halnya produk derivatif lainnya, kontrak opsi dapat didasarkan pada berbagai aset keuangan, termasuk indeks pasar, komoditas, saham, aset kripto, dan lain sebagainya.

Kontrak opsi memungkinkan strategi trading yang kompleks dan metode manajemen risiko, seperti hedging. Dalam lingkungan kripto, opsi dapat menjadi berguna terutama bagi penambang yang ingin melindungi kepemilikan aset kripto mereka yang signifikan.

Advertisement

Dengan cara ini, mereka menjadi lebih terlindungi dari peristiwa yang dapat berdampak buruk pada portofolio mereka.

Apa itu pasar valuta asing (forex)?

Pasar valuta asing (Foreign Exchange, Forex, FX) adalah tempat di mana pedagang menukar mata uang satu negara dengan mata uang negara lainnya. Secara sederhana, pasar Forex menentukan nilai tukar mata uang di seluruh dunia.

Kita sering menganggap mata uang sebagai aset “safe haven” yang stabil. Namun, pada kenyataannya, mata uang juga dapat mengalami fluktuasi pasar yang signifikan.

Nilai mata uang ditentukan oleh penawaran dan permintaan, serta dapat dipengaruhi oleh inflasi, faktor pasar global terkait trading dan investasi, dan faktor geopolitik.

Bagaimana pasar Forex bekerja? Pasangan mata uang dapat diperdagangkan oleh berbagai institusi keuangan, termasuk bank investasi, bank sentral, perusahaan komersial, perusahaan investasi, hedge fund, dan pedagang Forex ritel. Pasar Forex juga memfasilitasi konversi mata uang global untuk pembayarantrading internasional.

Advertisement

Pedagang valas biasanya menggunakan strategi trading harian, seperti scalping dengan leverage, untuk memperoleh keuntungan. Pasar Forex dapat dianggap sebagai salah satu pilar utama dari ekonomi global yang kita kenal saat ini. Sebenarnya, pasar Forex adalah pasar keuangan terbesar dan paling likuid di dunia.

Apa itu token leverage?

Token leverage adalah aset yang dapat diperdagangkan dan memberikan manfaat leverage terhadap harga kripto tanpa perlu mengelola posisi leverage secara langsung. Dengan kata lain, Anda tidak perlu khawatir tentang margin, jaminan, pendanaan, atau likuidasi.

Token leverage adalah produk keuangan inovatif yang ada berkat teknologi blockchain. Awalnya diperkenalkan oleh bursa derivatif FTX, sekarang ada berbagai implementasi alternatif dari token leverage. Namun, ide inti di balik token-token ini tetap sama, yaitu tokenisasi posisi leverage terbuka. Apa artinya ini?

Token leverage mewakili posisi futures perpetual yang sedang terbuka dalam bentuk token. Ingat bahwa derivatif dapat dibuat dari derivatif lainnya? Token leverage adalah contohnya, karena jenis token ini mendapatkan nilainya dari posisi futures, yang juga merupakan produk derivatif.

Strategi Trading dan Investasi

Apa itu strategi trading?

Strategi trading adalah rencana yang diikuti oleh seorang pedagang saat melakukan perdagangan. Tidak ada satu pendekatan trading yang benar mutlak, sehingga setiap strategi sangat tergantung pada profil dan preferensi masing-masing pedagang.

Advertisement

Apapun pendekatan Anda dalam berdagang, membuat rencana itu penting – dengan membuat rencana, Anda dapat mengartikulasikan tujuan dengan jelas dan mencegah terjebak dalam emosi.

Biasanya, Anda memutuskan apa yang akan Anda perdagangkan, bagaimana Anda akan memperdagangkannya, dan titik-titik di mana Anda akan masuk dan keluar.

Dalam artikel ini, kita akan membahas beberapa contoh strategi trading yang populer.

Apa itu manajemen portofolio?

Manajemen portofolio berhubungan dengan penciptaan dan pengelolaan berbagai investasi. Portofolio itu sendiri adalah kumpulan aset – dapat berisi segala sesuatu mulai dari Beanie Babies hingga real estat.

Jika Anda secara eksklusif trading kripto, maka portofolio Anda mungkin terdiri dari kombinasi Bitcoin dan berbagai koin digital dan token lainnya.

Advertisement

Langkah pertama Anda adalah mempertimbangkan apa yang Anda harapkan dari portofolio tersebut.

Apakah Anda mencari kumpulan investasi yang akan tetap terlindungi dari volatilitas, atau sesuatu yang lebih berisiko yang mungkin menghasilkan keuntungan yang lebih tinggi dalam jangka pendek?

Berguna untuk mempertimbangkan beberapa opsi tentang bagaimana Anda ingin mengelola portofolio Anda.

Beberapa orang mungkin lebih suka strategi pasif – strategi di mana Anda menetapkan investasi dan meninggalkannya. Orang lain mungkin mengambil pendekatan aktif, di mana mereka terus-menerus membeli dan menjual aset untuk mendapatkan keuntungan.

Apa itu manajemen risiko?

Manajemen risiko sangat penting untuk keberhasilan dalam trading. Dimulai dengan mengidentifikasi jenis risiko yang mungkin Anda hadapi:

  • Risiko pasar: potensi kerugian yang mungkin Anda alami jika aset kehilangan nilai.
  • Risiko likuiditas: potensi kerugian yang timbul dari pasar yang tidak likuid, di mana Anda tidak dapat dengan mudah menemukan pembeli untuk aset Anda.
  • Risiko operasional: potensi kerugian yang berasal dari kegagalan operasional, seperti kesalahan manusia, kegagalan perangkat keras/perangkat lunak, atau perilaku penipuan yang disengaja oleh karyawan.
  • Risiko sistemik: potensi kerugian yang disebabkan oleh kegagalan pelaku di industri tempat Anda beroperasi, yang berdampak pada semua bisnis di sektor yang sama. Seperti yang terjadi pada tahun 2008, kejatuhan Lehman Brothers berdampak buruk pada sistem keuangan global.

Seperti yang Anda lihat, mengidentifikasi risiko dimulai dengan aset dalam portofolio Anda, tetapi juga harus mempertimbangkan faktor internal dan eksternal agar efektif.

Selanjutnya, Anda harus mengevaluasi seberapa sering Anda akan berhadapan dengan risiko-risiko ini dan seberapa besar dampak yang mungkin terjadi.

Advertisement

Dengan mempertimbangkan risiko dan memahami potensi dampaknya terhadap portofolio Anda, Anda dapat menentukan tingkat risiko dan mengembangkan strategi serta penanganan yang tepat.

Misalnya, risiko sistemik dapat dikurangi dengan diversifikasi, dengan memiliki investasi yang berbeda, dan risiko pasar dapat dikurangi dengan menggunakan stop-loss.

Apa itu day trading?

Trading harian atau day trading adalah strategi di mana pedagang masuk dan keluar dari posisi dalam hari yang sama.

Istilah ini berasal dari pasar tradisional, yang merujuk pada kenyataan bahwa pasar hanya buka selama periode tertentu pada siang hari. Di luar periode tersebut, pedagang harian akan menutup posisi mereka.

Pasar kripto, seperti yang Anda ketahui, tidak memiliki waktu pembukaan atau penutupan. Anda dapat berdagang sepanjang waktu setiap hari sepanjang tahun.

Advertisement

Namun, trading harian dalam konteks kripto biasanya merujuk pada gaya trading di mana pedagang masuk dan keluar dari posisi dalam waktu 24 jam.

Dalam trading harian, Anda sering bergantung pada analisis teknikal untuk menentukan aset mana yang akan diperdagangkan.

Karena keuntungan dalam waktu singkat bisa sangat kecil, Anda mungkin memilih untuk berdagang dalam berbagai aset untuk mencoba memaksimalkan keuntungan. Oleh karena itu, beberapa pedagang mungkin secara khusus berdagang dengan pasangan trading yang sama selama bertahun-tahun.

Gaya ini jelas merupakan strategi perdagangan yang sangat aktif. Ini bisa sangat menguntungkan, tetapi juga memiliki risiko yang tinggi. Oleh karena itu, trading harian biasanya lebih cocok bagi pedagang berpengalaman.

Apa itu swing trading?

Dalam swing trading, Anda masih mencoba mendapatkan keuntungan dari tren pasar, tetapi dalam jangka waktu yang lebih lama – posisi biasanya dibuka selama beberapa hari hingga beberapa bulan.

Advertisement

Seringkali, tujuan Anda adalah mengidentifikasi aset yang terlihat undervalued dan cenderung meningkat nilainya. Anda akan membeli aset ini, kemudian menjualnya ketika harga naik untuk mendapatkan keuntungan.

Atau Anda dapat mencoba menemukan aset yang overvalued, yang cenderung mengalami penurunan nilai. Kemudian, Anda dapat menjualnya dengan harga tinggi, berharap untuk membelinya kembali dengan harga yang lebih rendah.

Seperti day trading, banyak pedagang swing trading menggunakan analisis teknikal. Namun, karena strategi ini bermain dalam jangka waktu yang lebih lama, analisis fundamental juga dapat menjadi alat yang berharga.

Swing trading cenderung menjadi strategi yang lebih ramah bagi pemula. Terutama karena strategi ini tidak terjadi dalam trading yang cepat.

Trading cepat melibatkan pengambilan keputusan yang cepat dan menghabiskan banyak waktu di depan layar, sementara swing trading memungkinkan Anda untuk mengalokasikan waktu yang lebih fleksibel.

Advertisement

Apa itu position trading?

Position trading (atau tren trading) adalah strategi jangka panjang. Pedagang membeli aset untuk dibiarkan dalam jangka waktu yang lama (biasanya dalam hitungan bulan). Tujuannya adalah mendapatkan keuntungan dengan menjual aset dengan harga yang lebih tinggi di masa depan.

Apa yang membedakan position trading dari swing trading jangka panjang adalah alasan di balik penempatan trading.

Pedagang posisi memperhatikan tren selama periode yang lebih panjang – mereka berusaha mendapatkan keuntungan dari pergerakan pasar secara keseluruhan. Di sisi lain, pedagang swing trading cenderung mencoba memprediksi “ayunan” di pasar yang tidak selalu berkorelasi dengan tren yang lebih luas.

Tidak jarang melihat pedagang posisi menggunakan analisis fundamental, terutama karena jangka waktu yang mereka terapkan memungkinkan mereka mengamati peristiwa fundamental.

Namun, hal ini tidak berarti analisis teknikal tidak digunakan. Sementara pedagang posisi memperkirakan bahwa tren akan berlanjut, penggunaan indikator teknikal dapat memberi peringatan tentang kemungkinan pembalikan tren.

Advertisement

Seperti swing trading, position trading adalah strategi yang cocok bagi pemula. Lagi pula, jangka waktu yang lebih lama memberikan banyak kesempatan untuk mempertimbangkan keputusan.

Apa itu scalping?

Dari semua strategi yang dibahas, scalping terjadi dalam kerangka waktu yang paling sempit. Pedagang scalping berusaha memanfaatkan fluktuasi kecil dalam harga, sering masuk dan keluar posisi dalam hitungan menit (atau bahkan detik).

Dalam banyak kasus, pedagang akan menggunakan analisis teknikal untuk mencoba memprediksi pergerakan harga dan memanfaatkan spread bid-ask serta ketidaksempurnaan lainnya di pasar untuk menghasilkan keuntungan.

Karena kerangka waktu yang singkat, trading scalping sering memberikan persentase keuntungan yang kecil – biasanya kurang dari 1%. Namun, scalping adalah permainan angka, keuntungan kecil yang diulangi bisa menjadi besar seiring berjalannya waktu.

Scalping sama sekali bukan strategi untuk pemula. Pemahaman mendalam tentang pasar, platform trading yang Anda gunakan, dan analisis teknikal sangat penting untuk berhasil.

Advertisement

Oleh karena itu, bagi pedagang berpengalaman, mengidentifikasi pola yang tepat dan memanfaatkan fluktuasi jangka pendek dapat sangat menguntungkan.

Apa itu alokasi dan diversifikasi aset?

Alokasi dan diversifikasi aset sering dianggap sama. Anda mungkin telah mendengar pepatah “jangan meletakkan semua telur dalam satu keranjang.” Memiliki semua telur dalam satu keranjang menciptakan titik kegagalan tunggal – hal yang sama berlaku untuk kekayaan Anda.

Menyimpan semua investasi dalam satu aset akan membuat Anda berisiko mengalami kerugian jika aset tersebut mengalami masalah. Misalnya, jika aset tersebut adalah saham perusahaan tertentu yang kemudian bangkrut, Anda akan kehilangan uang dalam waktu yang sangat singkat.

Prinsip ini tidak hanya berlaku untuk aset tunggal, tetapi juga untuk kelas aset. Jika terjadi krisis keuangan, semua saham yang Anda miliki mungkin kehilangan nilainya. Ini karena aset-aset ini memiliki korelasi yang tinggi, yang berarti mereka cenderung mengikuti tren yang sama.

Diversifikasi yang baik bukan hanya tentang mengisi portofolio Anda dengan banyak aser digital yang berbeda.

Advertisement

Bayangkan jika terjadi suatu peristiwa di mana pemerintah dunia melarang aset kripto, atau komputer kuantum berhasil memecahkan skema kriptografi kunci publik yang kita gunakan.

Salah satu dari peristiwa-peristiwa ini akan memiliki dampak besar pada semua aset digital. Seperti halnya saham, aset-aset ini membentuk satu kelas aset tunggal.

Idealnya, Anda sebaiknya menyebarkan kekayaan Anda di berbagai kelas aset. Dengan cara ini, jika satu aset tampil buruk, itu tidak akan memberikan dampak merusak pada portofolio aset lainnya.

Harry Markowitz, penerima Hadiah Nobel, memperkenalkan konsep ini melalui Teori Portofolio Modern (MPT). Pada dasarnya, teori ini menjelaskan bagaimana mengurangi volatilitas dan risiko dengan menggabungkan aset yang tidak berkorelasi.

Apa itu Teori Dow?

Teori Dow adalah suatu kerangka kerja keuangan yang didasarkan pada ide-ide Charles Dow. Charles Dow adalah pendiri Wall Street Journal dan berperan dalam menciptakan indeks saham AS pertama, yaitu Dow Jones Transportation Average (DJTA) dan Dow Jones Industrial Average (DJIA).

Meskipun Teori Dow tidak pernah secara formal dijelaskan oleh Charles Dow, konsep-konsep dalam teori ini dapat ditemukan dalam tulisannya. Berikut ini adalah beberapa poin penting dari teori ini:

Advertisement
  • Semuanya tercermin dalam harga: Dow mendukung hipotesis pasar efisien (efficient market hypothesis/EMH), yang menyatakan bahwa harga aset mencerminkan semua informasi yang tersedia tentangnya.
  • Tren pasar: Dow dikenal karena memperkenalkan konsep tren pasar seperti yang kita kenal sekarang, yang membedakan antara tren primer, tren sekunder, dan tren tersier.
  • Fase tren primer: Dalam tren primer, Dow mengidentifikasi tiga fase utama, yaitu fase akumulasi, fase partisipasi publik, dan fase ekses dan distribusi.
  • Korelasi antar-indeks: Dow percaya bahwa tren dalam satu indeks tidak dapat dikonfirmasi kecuali tren tersebut juga terlihat dalam indeks lain.
  • Pentingnya volume: Tren juga harus dikonfirmasi oleh volume trading yang tinggi.
  • Tren berlaku sampai terjadi reversal: Jika tren dikonfirmasi, tren tersebut akan berlanjut sampai terjadi reversal atau pembalikan tren.

Perlu diingat bahwa ini hanyalah teori dan tidak selalu berlaku sepenuhnya. Namun, Teori Dow tetap menjadi pengaruh yang kuat dalam dunia trading dan banyak pedagang serta investor menganggapnya sebagai bagian penting dalam metodologi mereka.

Apa itu Teori Gelombang Elliott?

Teori Gelombang Elliott (Elliott Wave Theory/EWT) menyatakan bahwa pergerakan pasar mengikuti pola yang ditentukan oleh psikologi partisipan pasar.

Meskipun digunakan dalam banyak strategi analisis teknikal, teori ini bukanlah indikator atau teknik trading tertentu. Sebaliknya, teori ini merupakan cara untuk menganalisis struktur pasar.

Siklus Gelombang Elliott, dengan Gelombang Motif (biru) dan Gelombang Koreksi (kuning).

Pola Gelombang Elliott umumnya terdiri dari serangkaian delapan gelombang, yang terdiri dari lima Gelombang Motif yang mengikuti tren umum dan tiga Gelombang Koreksi yang bergerak melawan tren.

Pola ini juga memiliki sifat fraktal, yang berarti Anda dapat melihat pola Gelombang Elliott yang lebih kecil dalam satu gelombang, dan Anda juga dapat melihat pola Gelombang Elliott yang lebih besar dalam serangkaian gelombang.

Teori Gelombang Elliott menerima tanggapan yang beragam. Beberapa orang berpendapat bahwa metodologi ini terlalu subjektif karena pedagang dapat mengidentifikasi gelombang dengan berbagai cara tanpa melanggar aturan yang jelas.

Seperti Teori Dow, Teori Gelombang Elliott tidak bersifat mutlak dan tidak selalu berlaku sepenuhnya. Namun, banyak pedagang yang sukses telah menggabungkan Teori Gelombang Elliott dengan alat analisis teknikal lainnya.

Advertisement

Apa itu Metode Wyckoff?

Metode Wyckoff adalah strategi trading dan investasi yang luas yang dikembangkan oleh Charles Wyckoff pada tahun 1930-an. Karyanya dianggap sebagai landasan bagi analisis teknikal modern dalam berbagai pasar keuangan.

Wyckoff menyajikan tiga prinsip dasar dalam metodenya, yaitu hukum penawaran dan permintaan, hukum sebab akibat, dan hukum upaya vs. hasil.

Ia juga mengembangkan teori Composite Man yang berhubungan dengan tren utama yang dijelaskan oleh Charles Dow. Kontribusinya dalam bidang ini sangat berharga bagi trader kripto.

Secara praktis, Metode Wyckoff sendiri melibatkan lima langkah pendekatan trading. Berikut ini adalah rincian langkah-langkahnya:

  • Tentukan tren: Evaluasi tren saat ini dan arahnya.
  • Identifikasi aset yang kuat: Apakah aset tersebut mengikuti arah tren pasar atau bergerak berlawanan arah?
  • Temukan alasan yang memadai: Apakah ada alasan yang cukup untuk memasuki posisi tersebut? Apakah risiko yang diambil sebanding dengan potensi keuntungan?
  • Nilai kemungkinan pergerakan: Apakah ada tanda-tanda pergerakan potensial? Apa yang dapat dilihat dari harga dan volume? Apakah aset ini siap untuk bergerak?
  • Tentukan waktu untuk masuk: Bagaimana keadaan aset tersebut dalam kaitannya dengan pasar secara keseluruhan? Kapan waktu terbaik untuk memasuki posisi?
  • Metode Wyckoff telah diperkenalkan hampir satu abad yang lalu, namun tetap relevan hingga saat ini. Ruang lingkup penelitian Wyckoff sangat luas, dan deskripsi di atas hanya sekilas gambaran. Disarankan untuk mempelajari metode ini lebih lanjut karena memberikan pemahaman yang penting dalam analisis teknikal.

Apa itu “beli dan simpan” (buy and hold)?

Strategi “beli dan simpan” (buy and hold) mungkin sudah tidak asing lagi bagi Anda. Ini adalah pendekatan jangka panjang di mana investor membeli aset dan mempertahankannya tanpa memperhatikan kondisi pasar.

Di dunia kripto, istilah ini sering disebut sebagai “HODLing”, yang mengacu pada investor yang lebih memilih membeli dan menyimpan aset dalam jangka waktu bertahun-tahun daripada melakukan trading aktif.

Advertisement

Ini dapat menjadi pendekatan yang menguntungkan bagi mereka yang lebih suka berinvestasi jangka panjang tanpa harus khawatir tentang fluktuasi harga jangka pendek atau pajak capital gain.

Namun, strategi ini membutuhkan kesabaran dari pihak investor, dengan asumsi bahwa aset tersebut tidak akan kehilangan nilainya atau menjadi tidak berharga sepenuhnya.

Apa itu investasi indeks?

Investasi indeks dapat dianggap sebagai bentuk “beli dan simpan”. Sesuai dengan namanya, investor mencari keuntungan dari pergerakan aset dalam indeks tertentu.

Ini dapat dilakukan dengan membeli aset secara individu atau berinvestasi dalam dana indeks.

Sekali lagi, ini adalah pendekatan pasif di mana Anda dapat memanfaatkan diversifikasi dalam berbagai aset tanpa perlu terlibat dalam trading aktif.

Advertisement

Apa itu perdagangan simulasi (paper trading)?

Perdagangan simulasi atau paper trading adalah strategi di mana pedagang hanya berpura-pura membeli dan menjual aset tanpa menggunakan uang sungguhan.

Ini adalah pilihan yang baik bagi pedagang pemula (dan bahkan yang berpengalaman) untuk menguji keterampilan mereka tanpa mempertaruhkan uang sungguhan.

Misalnya, jika Anda memiliki strategi yang Anda yakini dapat menghasilkan keuntungan dari penurunan harga Bitcoin, Anda mungkin ingin mencoba menguji strategi tersebut sebelum mempertaruhkan uang Anda.

Dalam paper trading, Anda hanya perlu mencatat harga saat Anda “membeli” posisi jual pendek, dan mencatatnya lagi saat Anda “menutup” posisi tersebut. Ada berbagai jenis simulator yang dapat digunakan untuk meniru antarmuka trading yang populer.

Manfaat utama dari paper trading adalah Anda dapat menguji strategi tanpa risiko kehilangan uang jika Anda membuat kesalahan. Anda dapat mendapatkan pemahaman tentang kinerja Anda tanpa risiko.

Advertisement

Namun, perlu diingat bahwa paper trading hanya memberikan pemahaman terbatas tentang lingkungan trading sebenarnya. Sulit untuk meniru emosi nyata yang dirasakan ketika terlibat dengan uang sungguhan.

Paper trading tanpa menggunakan simulator nyata juga mungkin memberikan perkiraan yang salah tentang biaya terkait, kecuali jika Anda mempertimbangkannya dalam platform tertentu.

Dasar-dasar Analisis Teknikal

Apa itu posisi long?

Pada dasarnya, posisi long berarti membeli aset dengan harapan naik nilainya. Ini adalah strategi umum dalam produk derivatif, Forex, dan pasar aset lainnya. Jika Anda membeli aset di pasar spot dengan harapan harganya naik, itu juga dapat dianggap sebagai posisi long.

Mengambil posisi long dalam produk keuangan adalah pendekatan investasi yang umum, terutama bagi para pemula.

Strategi jangka panjang seperti beli dan simpan didasarkan pada asumsi bahwa aset yang dibeli akan meningkat nilainya. Dalam hal ini, beli dan simpan adalah contoh posisi long yang diambil untuk jangka waktu yang lama.

Advertisement

Namun, membuka posisi long tidak selalu berarti mengharapkan keuntungan dari kenaikan harga. Misalnya, token leverage BTCDOWN berkorelasi terbalik dengan harga Bitcoin.

Jika harga Bitcoin naik, harga BTCDOWN turun. Dalam hal ini, memasuki posisi long pada BTCDOWN berarti Anda mengharapkan harga Bitcoin turun.

Apa itu short?

Pada dasarnya, posisi short berarti menjual aset dengan harapan membelinya kembali nanti dengan harga lebih rendah. Posisi short erat kaitannya dengan trading margin, karena melibatkan peminjaman aset.

Namun, posisi short juga umum digunakan dalam pasar derivatif dan dapat dilakukan dalam perdagangan spot biasa. Bagaimana caranya?

Dalam trading spot, prosesnya cukup sederhana. Misalnya, jika Anda sudah memiliki Bitcoin dan memprediksi harga akan turun, Anda dapat menjual Bitcoin Anda untuk mendapatkan mata uang lain atau USD.

Advertisement

Nantinya, Anda dapat membeli kembali Bitcoin ketika harga rendah. Dalam hal ini, Anda mengambil posisi short pada Bitcoin dengan menjual di harga tinggi dan membeli kembali di harga rendah.

Konsep ini cukup mudah dipahami. Namun, bagaimana jika melibatkan peminjaman aset? Mari kita bahas lebih lanjut.

Pada posisi short dengan peminjaman aset, Anda meminjam aset yang Anda perkirakan akan turun nilainya, seperti saham atau aset kripto.

Kemudian, Anda menjualnya secara langsung. Jika pergerakan harga sesuai prediksi dan harga aset benar-benar turun, Anda dapat membeli kembali jumlah aset yang sama dengan yang Anda pinjam.

Setelah itu, Anda mengembalikan aset yang dipinjam (termasuk bunga) dan mendapatkan keuntungan dari selisih harga jual awal dan harga beli kembali.

Advertisement

Jadi, bagaimana ini berhubungan dengan posisi short pada Bitcoin dengan peminjaman aset? Mari kita lihat contohnya. Misalkan Anda memberikan jaminan untuk meminjam 1 BTC, lalu langsung menjualnya dengan harga $10.000.

Sekarang, Anda memiliki $10.000. Jika harga turun menjadi $8.000, Anda dapat membeli kembali 1 BTC dan membayar kembali pinjaman 1 BTC beserta bunga.

Karena Anda awalnya menjual Bitcoin dengan harga $10.000 dan membelinya kembali dengan harga $8.000, Anda mendapatkan keuntungan sebesar $2.000 setelah mengurangi bunga dan biaya trading.

Apa itu order book?

Order book atau buku pesanan adalah kumpulan pesanan terbuka untuk suatu aset yang diatur berdasarkan harga. Ketika Anda menempatkan pesanan yang tidak langsung terpenuhi, pesanan tersebut akan masuk ke dalam order book dan tetap ada sampai dipenuhi oleh pesanan lain atau dibatalkan.

Setiap platform memiliki order book yang berbeda, tetapi secara umum, berisi informasi yang serupa. Anda dapat melihat jumlah pesanan pada tingkat harga tertentu.

Advertisement

Dalam perdagangan kripto dan trading online, pesanan dalam order book dipasangkan oleh sistem pencocokan yang disebut mesin pencocokan. Sistem ini memastikan bahwa trading dieksekusi dan berfungsi sebagai inti dari bursa elektronik.

Apa itu kedalaman order book?

Kedalaman order book (atau kedalaman pasar) merujuk pada visualisasi pesanan terbuka yang ada dalam order book saat ini. Biasanya, pesanan beli ditempatkan di satu sisi dan pesanan jual di sisi lain, dengan jumlahnya ditampilkan secara kumulatif pada grafik.

Siklus Gelombang Elliott, dengan Gelombang Motif (biru) dan Gelombang Koreksi (kuning).

Secara umum, kedalaman order book juga dapat mengacu pada jumlah likuiditas yang dapat diserap oleh order book. Semakin “dalam” pasar, semakin besar likuiditas yang ada dalam order book.

Pasar dengan likuiditas yang lebih tinggi mampu menyerap pesanan yang lebih besar tanpa mempengaruhi harga secara signifikan. Namun, jika pasar memiliki likuiditas rendah, pesanan dalam jumlah besar dapat berdampak signifikan pada harga.

Apa itu market order?

Market order adalah perintah untuk membeli atau menjual dengan menggunakan harga pasar terbaik yang tersedia saat itu. Ini adalah cara tercepat untuk masuk atau keluar dari pasar.

Dalam market order, Anda mengindikasikan keinginan untuk segera mengeksekusi order dengan harga terbaik yang tersedia saat itu.

Advertisement

Market order Anda akan terus terisi dari order book sampai pesanan selesai sepenuhnya. Hal ini dapat menyebabkan pedagang besar (atau “whale”) memiliki dampak besar pada harga ketika mereka menggunakan jenis pesanan ini. Pesanan pasar yang besar dapat menyerap likuiditas dalam order book. Mengapa? Jawabannya akan kita bahas saat membahas slippage.

Apa itu slippage dalam trading?

Ketika menggunakan market order, ada satu hal penting yang perlu diperhatikan, yaitu slippage. Ketika kita mengatakan bahwa market order terisi dengan harga terbaik yang tersedia, itu berarti pesanan akan terus terisi dari order book sampai pesanan selesai sepenuhnya.

Namun, apa yang terjadi jika tidak ada likuiditas yang cukup pada harga yang Anda inginkan untuk mengisi pesanan pasar yang besar? Dalam hal ini, bisa ada perbedaan yang signifikan antara harga yang Anda harapkan dengan harga yang sebenarnya terisi. Perbedaan ini disebut slippage.

Misalnya, Anda ingin membuka posisi long pada altcoin senilai 10 BTC. Namun, altcoin tersebut memiliki kapitalisasi pasar yang relatif kecil dan diperdagangkan dengan likuiditas yang rendah.

Jika Anda menggunakan market order, pasar akan terus mengisi pesanan dari order book sampai pesanan 10 BTC terpenuhi sepenuhnya. Dalam pasar yang likuid, Anda dapat mengisi pesanan 10 BTC tanpa mempengaruhi harga secara signifikan.

Advertisement

Namun, dalam kasus ini, likuiditas yang rendah berarti bahwa mungkin tidak ada pesanan jual yang cukup dalam order book pada kisaran harga saat itu.

Ketika pesanan 10 BTC terpenuhi sepenuhnya, Anda mungkin menemukan bahwa harga rata-rata yang Anda bayarkan jauh lebih tinggi dari yang Anda harapkan.

Dengan kata lain, kurangnya pesanan jual membuat pesanan pasar Anda terisi dengan harga yang jauh lebih tinggi dari harga awal yang Anda harapkan.

Ketika melakukan trading altcoin, penting untuk mewaspadai slippage karena beberapa pasangan perdagangan mungkin tidak memiliki likuiditas yang cukup untuk memenuhi pesanan pasar Anda.

Apa itu limit order?

Limit order adalah perintah untuk membeli atau menjual aset dengan harga tertentu atau lebih baik. Harga yang ditentukan ini disebut harga limit. Limit buy order akan terisi dengan harga limit atau lebih rendah, sedangkan limit sell order akan terisi dengan harga limit atau lebih tinggi.

Advertisement

Dalam limit order, Anda menunjukkan keinginan untuk mengeksekusi pesanan dengan harga tertentu atau lebih baik, dan tidak ingin harga yang lebih buruk dari itu.

Menggunakan limit order membantu Anda mengendalikan lebih baik entri atau keluar Anda dari pasar tertentu. Dalam hal ini, Anda memastikan bahwa pesanan Anda tidak akan pernah terisi dengan harga yang lebih buruk dari harga yang Anda inginkan. Namun, ada juga kelemahan.

Pasar mungkin tidak pernah mencapai harga yang Anda tentukan, dan pesanan Anda tidak terisi. Dalam banyak kasus, ini bisa berarti kehilangan peluang mendapatkan keuntungan dalam trading.

Keputusan untuk menggunakan limit order atau market order dapat bervariasi bagi setiap pedagang.

Beberapa pedagang mungkin hanya menggunakan satu jenis pesanan, sedangkan yang lain akan menggunakan keduanya tergantung pada situasi. Yang penting adalah memahami cara kerjanya sehingga Anda dapat membuat keputusan yang tepat sesuai kebutuhan Anda.

Advertisement

Apa itu stop-loss order?

Sekarang, mari kita bahas stop-loss order. Stop-loss order adalah jenis limit atau market order yang hanya diaktifkan ketika harga mencapai level tertentu yang ditentukan sebelumnya. Level ini disebut harga stop.

Tujuan stop-loss order adalah untuk membatasi kerugian. Setiap perdagangan harus memiliki titik invalidasi, yaitu level harga di mana Anda mengakui bahwa analisis awal Anda salah, dan Anda harus keluar dari pasar untuk menghentikan kerugian lebih lanjut. Dalam hal ini, titik invalidasi biasanya digunakan sebagai harga stop untuk stop-loss order.

Bagaimana cara kerja stop-loss order? Seperti yang telah disebutkan sebelumnya, stop-loss order dapat berupa limit order atau market order. Oleh karena itu, ada varian stop-limit order dan stop-market order.

Poin utama yang perlu diingat adalah bahwa stop-loss order hanya aktif ketika harga mencapai harga stop.

Ketika harga stop tercapai, pesanan limit atau market Anda diaktifkan. Dengan kata lain, Anda menetapkan harga stop sebagai pemicu untuk pesanan limit atau market Anda.

Advertisement

Namun, ada satu hal yang perlu diperhatikan. Kita tahu bahwa limit order hanya terisi dengan harga limit atau lebih baik, tetapi tidak pernah lebih buruk.

Jika Anda menggunakan stop-limit order sebagai stop-loss dan harga aset tiba-tiba turun dengan cepat, harga mungkin langsung melampaui harga limit Anda, sehingga pesanan Anda tidak terisi.

Dalam hal ini, harga stop akan memicu stop-limit order Anda, tetapi limit order tetap tidak terisi karena penurunan harga yang tajam. Oleh karena itu, stop-market order dianggap lebih aman daripada stop-limit order. Pesanan ini memastikan bahwa bahkan dalam kondisi pasar yang ekstrem, Anda akan keluar dari pasar segera setelah titik invalidasi Anda tercapai.

Apa itu maker dan taker?

Anda menjadi maker ketika Anda menempatkan order yang tidak segera terisi dan ditambahkan ke order book. Dengan menambahkan likuiditas ke order book, Anda adalah pembuat likuiditas atau “maker”.

Biasanya, limit order dieksekusi sebagai order maker, tetapi tidak selalu. Misalnya, jika Anda menempatkan limit buy order dengan harga limit yang jauh lebih tinggi dari harga pasar saat ini, order Anda akan dieksekusi dengan harga pasar (yang lebih rendah dari harga limit Anda).

Advertisement

Anda menjadi taker ketika Anda menempatkan order yang segera terisi. Order Anda tidak ditambahkan ke order book, tetapi langsung dicocokkan dengan order yang ada di order book. Karena Anda mengambil likuiditas dari order book, Anda disebut pengambil likuiditas atau “taker”.

Market order selalu menjadi taker, karena Anda mengeksekusi order Anda dengan harga pasar terbaik yang tersedia saat ini.

Beberapa bursa menggunakan model biaya bertingkat untuk memberikan insentif kepada pedagang yang menyediakan likuiditas.

Pada umumnya, maker membayar biaya yang lebih rendah daripada taker, karena mereka menambahkan likuiditas ke bursa. Bahkan, dalam beberapa kasus, bursa dapat memberikan potongan harga kepada maker.

Apa itu spread bid-ask?

Spread bid-ask adalah perbedaan antara harga penawaran tertinggi (bid) dan harga permintaan terendah (ask) dalam pasar. Dalam kata lain, ini adalah selisih antara harga tertinggi yang ditawarkan oleh penjual dan harga terendah yang diminta oleh pembeli.

Advertisement

Spread bid-ask dapat digunakan untuk mengukur tingkat likuiditas pasar. Semakin kecil spread bid-ask, semakin likuid pasar tersebut. Spread bid-ask juga mencerminkan tingkat penawaran dan permintaan atas aset tertentu. Penawaran diwakili oleh sisi ask, sedangkan permintaan diwakili oleh sisi bid.

Ketika Anda menempatkan market buy order, order akan terisi dengan harga ask terendah yang tersedia. Sebaliknya, ketika Anda menempatkan market sell order, order akan terisi dengan harga bid tertinggi yang tersedia.

Apa itu grafik candlestick?

Grafik candlestick adalah representasi visual dari harga aset dalam periode waktu tertentu. Grafik ini terdiri dari kandil atau “candlestick” yang mewakili periode waktu yang sama. Misalnya, grafik dengan periode satu jam akan menampilkan kandil yang mewakili satu jam. Grafik dengan periode satu hari akan menampilkan kandil yang mewakili satu hari, dan seterusnya.

Grafik harian Bitcoin. Setiap kandil mewakili perdagangan satu hari.

Setiap kandil pada grafik candlestick memiliki empat data: Open, High, Low, dan Close (sering disingkat menjadi OHLC). Open dan Close adalah harga yang dicatat pada awal dan akhir periode waktu yang ditentukan, sedangkan High dan Low adalah harga tertinggi dan terendah dalam periode tersebut.

Grafik candlestick adalah salah satu alat yang paling penting dalam analisis teknikal. Candlestick diperkenalkan di Jepang pada abad ke-17 dan telah dikembangkan lebih lanjut pada awal abad ke-20 oleh tokoh-tokoh seperti Charles Dow.

Analisis grafik candlestick digunakan secara luas untuk menganalisis pasar Bitcoin dengan menggunakan analisis teknikal.

Advertisement

Grafik candlestick membantu pedagang dalam memahami struktur pasar dan mengidentifikasi apakah pasar sedang dalam kondisi bullish (naik) atau bearish (turun).

Grafik ini juga digunakan untuk mengidentifikasi level-level penting seperti support (dukungan) dan resistance (tahanan), serta potensi titik pembalikan harga. Level-level ini sering menjadi area yang menarik minat pedagang.

Beberapa pola candlestick yang umum digunakan antara lain formasi flag, triangle, wedges, hammer, star, dan Doji.

Jika Anda ingin mempelajari cara membaca pola candlestick, Anda dapat melihat 12 Pola Candlestick Populer yang Digunakan dalam Analisis Teknikal dan Panduan Pola Grafik Klasik bagi Pemula.

Apa itu garis tren?

Garis tren adalah alat yang banyak digunakan oleh pedagang dan analis teknikal untuk menganalisis pasar. Garis ini menghubungkan titik data tertentu pada grafik, yang umumnya merupakan harga. Namun, garis tren juga dapat diterapkan pada indikator dan osilator teknikal.

Advertisement

Tujuan utama dari menggambar garis tren adalah untuk memvisualisasikan aspek-aspek tertentu dari pergerakan harga. Dengan garis tren, pedagang dapat mengidentifikasi tren keseluruhan dan struktur pasar.

Harga Bitcoin menyentuh garis tren beberapa kali, menunjukkan tren naik.

Beberapa pedagang menggunakan garis tren untuk memahami struktur pasar yang sedang terbentuk. Sementara itu, yang lain menggunakan garis tren untuk menghasilkan ide trading berdasarkan interaksi antara garis tren dan harga.

Garis tren dapat diterapkan pada grafik dengan berbagai kerangka waktu. Namun, seperti alat analisis pasar lainnya, garis tren pada kerangka waktu yang lebih tinggi cenderung lebih dapat diandalkan daripada garis tren pada kerangka waktu yang lebih rendah.

Ketika menggambar garis tren, perlu dipertimbangkan kekuatan garis tersebut. Secara umum, garis tren dianggap valid jika harga telah mencapai garis tersebut setidaknya dua atau tiga kali. Semakin sering harga mencapai (menguji) garis tren, semakin valid garis tersebut.

Apa itu support dan resistance?

Support dan resistance adalah konsep dasar dalam trading dan analisis teknikal.

Support merujuk pada tingkat harga di mana harga cenderung “terdorong ke atas”. Dalam arti lain, support adalah area di mana permintaan kuat hadir, dengan pembeli masuk dan mendorong harga naik.
Resistance merujuk pada tingkat harga di mana harga cenderung “tertekan ke bawah”. Resistance adalah area di mana penawaran kuat hadir, dengan penjual masuk dan mendorong harga turun.

Advertisement
Level support (merah) diuji dan jatuh, berubah menjadi resistance.

Ketahui bahwa support dan resistance mencerminkan tingkat permintaan dan penawaran yang signifikan. Namun, banyak faktor lain yang dapat mempengaruhi support dan resistance.

Indikator teknikal seperti garis tren, moving average, Bollinger Band, Ichimoku Cloud, dan Fibonacci Retracement juga dapat memberikan petunjuk tentang potensi support dan resistance.

Bahkan, aspek psikologis dalam perilaku manusia juga diperhitungkan. Itulah mengapa pedagang dan investor dapat menggunakan pendekatan yang berbeda dalam memasukkan support dan resistance ke dalam strategi trading mereka.

Indikator Analisis Teknis

Apa itu indikator analisis teknikal?

Indikator analisis teknikal menghasilkan metrik terkait instrumen keuangan. Perhitungan ini dapat berdasarkan harga, volume, data on-chain, minat terbuka, metrik sosial, atau indikator lainnya.

Seperti yang telah dibahas sebelumnya, analisis teknikal didasarkan pada asumsi bahwa pola harga masa lalu dapat mengindikasikan pergerakan harga di masa depan.

Advertisement

Oleh karena itu, pedagang yang menggunakan analisis teknikal mengandalkan berbagai indikator teknikal untuk mengidentifikasi potensi titik masuk dan keluar pada grafik.

Indikator teknikal dapat dikategorikan berdasarkan metode yang digunakan. Misalnya, ada indikator leading yang mengindikasikan peristiwa yang akan datang.

Ada juga indikator lagging yang digunakan untuk mengonfirmasi peristiwa yang sudah terjadi. Selain itu, ada indikator coincident yang memberikan informasi tentang peristiwa real-time.

Ada pula kategori indikator yang berfokus pada aspek tertentu dari pasar, seperti indikator momentum yang mengukur dan menampilkan momentum pasar.

Tidak ada indikator teknikal yang secara universal dianggap sebagai yang terbaik. Pedagang dapat menggunakan berbagai jenis indikator teknikal, tergantung pada strategi trading individu mereka.

Advertisement

Namun, untuk membuat pilihan tersebut, mereka perlu mempelajari indikator tersebut terlebih dahulu – dan itulah yang akan kita lakukan dalam bab ini.

Indikator leading vs lagging

Seperti yang telah dibahas, indikator yang berbeda memiliki kualitas dan kegunaannya masing-masing.

Indikator leading berguna dalam analisis jangka pendek dan menengah. Indikator ini digunakan ketika analis ingin mengantisipasi tren dan mencari alat statistik untuk mendukung hipotesisnya.

Indikator leading juga berguna dalam memprediksi periode resesi dalam konteks ekonomi.

Dalam trading dan analisis teknikal, indikator leading dapat memberikan perkiraan yang berguna.

Advertisement

Namun, tidak ada indikator tunggal yang dapat dengan pasti memprediksi masa depan, sehingga hasil prediksi perlu diperlakukan dengan hati-hati.

Indikator lagging digunakan untuk mengonfirmasi peristiwa atau tren yang sudah terjadi atau sedang berlangsung.

Meskipun tampak lebih sederhana, indikator lagging bisa sangat bermanfaat. Indikator lagging dapat membawa aspek tertentu dari pasar ke perhatian, yang mungkin terlewatkan jika tidak diungkapkan.

Oleh karena itu, indikator lagging umumnya digunakan dalam analisis jangka panjang pada grafik.

Apakah Anda ingin terus belajar tentang topik ini? Silakan lihat Penjelasan Mengenai Indikator Leading dan Lagging.

Advertisement

Apa itu indikator momentum?

Indikator momentum bertujuan untuk mengukur dan menampilkan momentum pasar. Momentum pasar dapat dijelaskan sebagai tingkat perubahan harga, yaitu seberapa cepat harga bergerak naik atau turun.

Indikator momentum digunakan untuk mengukur kecepatan pergerakan harga, dan biasanya digunakan dalam analisis jangka pendek oleh pedagang yang mencari peluang keuntungan dari volatilitas tinggi.

Pedagang yang menggunakan strategi momentum ingin masuk ke trading ketika momentum sedang tinggi, dan keluar saat momentum pasar mulai mereda. Ketika volatilitas rendah, harga cenderung berkisar dalam kisaran sempit.

Namun, saat volatilitas meningkat, harga seringkali membuat gerakan impulsif yang signifikan, bahkan melewati batas kisaran sebelumnya. Ini adalah saat-saat ketika pedagang momentum beraksi.

Setelah pergerakan selesai dan pedagang keluar dari posisi mereka, mereka beralih ke aset lain yang menunjukkan momentum tinggi dan mencoba mengulangi skenario yang sama.

Advertisement

Oleh karena itu, indikator momentum banyak digunakan oleh pedagang harian, scalper, dan pedagang jangka pendek yang mencari peluang trading cepat.

Apa itu volume trading?

Volume trading dapat dianggap sebagai indikator yang paling representatif. Indikator ini menunjukkan jumlah unit yang diperdagangkan untuk suatu aset dalam periode waktu tertentu.

Secara sederhana, volume trading mencerminkan seberapa banyak aset yang berpindah tangan dalam periode tersebut.

Beberapa orang bahkan menganggap volume trading sebagai indikator teknikal paling penting.

Ada ungkapan terkenal “volume mendahului harga” dalam dunia trading. Artinya, volume trading yang tinggi dapat menjadi indikator utama untuk pergerakan harga besar yang akan datang (baik naik maupun turun), terlepas dari arahnya.

Advertisement

Dengan menggunakan volume dalam trading, pedagang dapat mengukur kekuatan tren yang mendasari. Jika volatilitas tinggi disertai dengan volume perdagangan yang tinggi, ini dapat dianggap sebagai konfirmasi pergerakan yang kuat.

Hal ini masuk akal karena aktivitas trading yang tinggi harus sebanding dengan volume yang besar, karena banyak pedagang dan investor aktif pada tingkat harga tertentu. Namun, jika volatilitas tinggi tetapi volume rendah, itu dapat menunjukkan tren yang lemah.

Level harga dengan volume tinggi secara historis juga dapat memberikan titik masuk atau keluar yang baik bagi pedagang.

Karena sejarah cenderung berulang, level tersebut kemungkinan menjadi titik di mana ada peningkatan aktivitas trading yang lebih mungkin terjadi. Idealnya, level support dan resistance juga sebaiknya disertai dengan peningkatan volume, yang mengkonfirmasi kekuatan level tersebut.

Apa itu Relative Strength Index (RSI)?

Relative Strength Index (RSI) adalah indikator yang menunjukkan apakah suatu aset telah “terlalu dibeli” atau “terlalu dijual”. RSI adalah osilator momentum yang mengukur kecepatan perubahan harga dan menampilkan informasinya dalam bentuk garis pada grafik.

Advertisement

Ide di balik pengukuran momentum pasar adalah bahwa jika momentum meningkat saat harga naik, ini menunjukkan bahwa tren naik mungkin kuat. Sebaliknya, jika momentum menurun saat harga naik, ini menunjukkan bahwa tren naik mungkin lemah dan kemungkinan terjadi reversal.

Indikator RSI diterapkan ke grafik Bitcoin.

Mari kita lihat cara kerja RSI dengan interpretasi tradisionalnya. Ketika nilai RSI berada di bawah 30, aset dianggap “terlalu dijual” atau oversold. Sebaliknya, ketika nilai RSI berada di atas 70, aset dianggap “terlalu dibeli” atau overbought.

Namun, perlu diingat bahwa pembacaan RSI harus digunakan dengan kehati-hatian. RSI dapat mencapai nilai ekstrem selama kondisi pasar yang luar biasa, dan bahkan dalam kondisi tersebut, tren pasar masih dapat berlanjut untuk sementara waktu.

RSI merupakan salah satu indikator teknikal yang paling mudah dipahami, sehingga cocok bagi pedagang pemula. Jika Anda ingin membaca lebih lanjut, lihat Apa Itu Indikator RSI?.

Apa itu Moving Average (MA)?

Moving average membantu dalam meratakan aksi harga dan membuatnya lebih mudah untuk melihat tren pasar. Karena mengandalkan data harga masa lalu, moving average tidak memiliki sifat prediktif. Oleh karena itu, moving average dianggap sebagai indikator yang “terlambat”.

Moving average tersedia dalam beberapa jenis, dengan dua yang paling umum adalah simple moving average (SMA atau MA) dan exponential moving average (EMA). Apa perbedaannya?

Advertisement

Simple moving average dihitung dengan mengambil harga dari n periode sebelumnya dan menghitung rata-ratanya. Sebagai contoh, SMA 10-hari akan mengambil harga rata-rata dari 10 periode sebelumnya dan menampilkan hasilnya pada grafik.

Moving average 200-minggu berdasarkan harga Bitcoin.

Exponential moving average sedikit lebih kompleks. Ini menggunakan formula yang berbeda yang memberikan bobot lebih pada data harga terbaru.

Akibatnya, EMA bereaksi lebih cepat terhadap perubahan harga yang baru-baru ini terjadi, sementara SMA mungkin memerlukan lebih banyak waktu untuk menangkap perubahan tersebut.

Seperti yang telah disebutkan, moving average merupakan indikator yang “terlambat”. Semakin lama periode yang digunakan dalam moving average, semakin besar keterlambatannya.

Sebagai contoh, moving average 200-hari akan bereaksi lebih lambat terhadap pergerakan harga dibandingkan dengan moving average 100-hari.

Apa itu Moving Average Convergence Divergence (MACD)?

MACD adalah sebuah osilator yang menggunakan dua moving average untuk menggambarkan momentum pasar. Karena mencerminkan aksi harga yang telah terjadi, alat ini termasuk dalam kategori indikator yang “terlambat”.

Advertisement

MACD terdiri dari dua garis, yaitu garis MACD dan garis sinyal. Bagaimana cara menghitungnya? Anda dapat mendapatkan garis MACD dengan mengurangi nilai eksponensial moving average (EMA) 26 periode dari EMA 12 periode.

Kemudian, garis MACD tersebut akan dipasangkan dengan EMA 9 periode sebagai garis sinyal. Selain itu, banyak platform charting juga menampilkan histogram yang menggambarkan jarak antara garis MACD dan garis sinyal.

Indikator MACD diterapkan ke grafik Bitcoin.

Pedagang dapat menggunakan MACD dengan memperhatikan perpotongan antara garis MACD dan garis sinyal. Biasanya, perpotongan dua garis ini dianggap sebagai sinyal penting. Apabila garis MACD memotong garis sinyal dari bawah ke atas, ini diartikan sebagai sinyal bullish. Sebaliknya, jika garis MACD memotong garis sinyal dari atas ke bawah, ini diartikan sebagai sinyal bearish.

Apa itu alat Fibonacci retracement?

Alat Fibonacci Retracement (atau Fib Retracement) merupakan indikator populer yang didasarkan pada deret angka Fibonacci. Deret angka Fibonacci ini diperkenalkan oleh seorang ahli matematika Italia bernama Leonardo Fibonacci pada abad ke-13.

Angka-angka Fibonacci kini menjadi bagian dari banyak indikator analisis teknikal, dan Fib Retracement adalah salah satu indikator yang paling terkenal.

Indikator ini menggunakan rasio yang berasal dari angka Fibonacci sebagai persentase. Persentase tersebut kemudian diplotkan pada grafik, dan pedagang dapat menggunakannya untuk mengidentifikasi potensi level support dan resistance.

Advertisement

Berikut adalah beberapa rasio Fibonacci yang umum digunakan:

  • 0%
  • 23,6%
  • 38,2%
  • 61,8%
  • 78,6%
  • 100%

Meskipun secara teknis 50% bukanlah rasio Fibonacci, banyak pedagang juga mempertimbangkannya saat menggunakan alat ini. Selain itu, terdapat juga rasio Fibonacci di luar kisaran 0-100% yang sering digunakan, seperti 161,8%, 261,8%, dan 423,6%.

Level-level Fibonacci pada grafik Bitcoin.

Bagaimana pedagang menggunakan level Fibonacci Retracement? Ide utamanya adalah menemukan area-area yang menarik dengan merencanakan rasio persentase pada grafik.

Pedagang biasanya akan memilih dua titik harga signifikan pada grafik dan menghubungkannya dengan menggunakan alat Fib Retracement, menempatkan nilai 0 dan 100 pada titik-titik tersebut.

Rentang yang terbentuk di antara kedua titik ini dapat memberikan petunjuk tentang potensi titik masuk dan keluar, serta membantu menentukan penempatan stop-loss.

Apa itu Stochastic RSI (StochRSI)?

Stochastic RSI, atau StochRSI, adalah turunan dari RSI. Seperti RSI, tujuan utamanya adalah menentukan apakah suatu aset sedang dalam kondisi overbought atau oversold.

Namun, StochRSI tidak dihitung berdasarkan data harga, melainkan menggunakan nilai RSI sebagai dasar perhitungannya. Pada sebagian besar platform charting, nilai StochRSI berkisar antara 0 hingga 1 (atau 0 hingga 100).

Advertisement

StochRSI sangat berguna ketika nilainya berada di dekat batas ekstrem atas atau bawah. Namun, karena lebih cepat dan sensitif, indikator ini cenderung menghasilkan banyak sinyal palsu, yang dapat sulit untuk ditafsirkan.

Interpretasi tradisional StochRSI mirip dengan RSI. Apabila nilainya di atas 0,8, aset dapat dianggap sedang overbought. Sedangkan jika nilainya di bawah 0,2, aset dapat dianggap sedang oversold.

Perlu diingat bahwa ini bukanlah sinyal langsung untuk memasuki atau keluar dari trading. Informasi ini memiliki dasar yang kuat, tetapi tidak menjamin keakuratan sepenuhnya. Itulah sebabnya banyak alat analisis teknikal lebih efektif ketika digabungkan dengan teknik analisis pasar lainnya.

Apa itu Bollinger Bands (BB)?

Bollinger Bands adalah indikator yang dinamai dari John Bollinger. Indikator ini digunakan untuk mengukur volatilitas pasar dan sering digunakan untuk mengidentifikasi kondisi overbought dan oversold.

Bollinger Bands terdiri dari tiga garis, yaitu pita tengah (SMA), pita atas, dan pita bawah. Pita-pita ini ditempatkan pada grafik bersama dengan aksi harga.

Advertisement

Ide di balik indikator ini adalah ketika volatilitas meningkat atau menurun, jarak antara pita-pita tersebut akan mengalami perubahan dan melebar atau menyempit.

Bollinger Bands pada grafik Bitcoin.

Mari kita bahas interpretasi umum Bollinger Bands. Ketika harga mendekati pita atas, kemungkinan besar aset sedang dalam kondisi overbought. Sebaliknya, ketika harga mendekati pita bawah, kemungkinan besar aset sedang dalam kondisi oversold.

Namun, perlu diingat bahwa harga umumnya akan berada di dalam rentang pita, meskipun terkadang dapat menembus di atas atau di bawahnya.

Apakah ini berarti sinyal langsung untuk membeli atau menjual? Tidak. Indikator ini hanya memberi tahu bahwa pasar sedang menjauh dari pita tengah SMA, mencapai kondisi ekstrem.

Pedagang juga dapat menggunakan Bollinger Bands untuk mencoba memprediksi kondisi pasar yang tertekan, yang juga dikenal sebagai Squeeze Bollinger Bands.

Ini terjadi saat periode volatilitas rendah di mana pita-pita tersebut sangat dekat satu sama lain dan “menekan” harga ke kisaran yang lebih kecil.

Advertisement

Ketika “tekanan” meningkat dalam kisaran yang kecil tersebut, pasar akhirnya akan “meledak” dan mengalami peningkatan volatilitas.

Karena pasar dapat naik atau turun, strategi squeeze ini dianggap netral dan tidak bearish atau bullish. Oleh karena itu, sebaiknya digabungkan dengan alat trading lainnya, seperti support dan resistance.

Apa itu Volume-Weighted Average Price (VWAP)?

Seperti yang telah dibahas sebelumnya, banyak pedagang menganggap volume trading sebagai indikator yang paling penting.

Apakah ada indikator yang berdasarkan volume? Volume-Weighted Average Price (VWAP) adalah salah satu yang digunakan.

VWAP menggabungkan volume dengan aksi harga untuk menghasilkan harga rata-rata tertimbang volume dalam periode waktu tertentu.

Advertisement

Dalam istilah yang lebih sederhana, VWAP adalah rata-rata harga aset yang diperhitungkan berdasarkan volume trading.

Dengan melibatkan volume, alat ini lebih bermanfaat daripada hanya menghitung harga rata-rata, karena juga mempertimbangkan tingkat harga di mana volume trading paling banyak terjadi.

Bagaimana pedagang menggunakan VWAP?

VWAP umumnya digunakan sebagai referensi untuk melihat kondisi pasar saat ini. Ketika harga berada di atas garis VWAP, dapat dianggap sebagai sinyal bullish.

Sebaliknya, jika harga berada di bawah garis VWAP, dapat dianggap sebagai sinyal bearish. Apakah Anda melihat kesamaan dengan interpretasi moving average?

Advertisement

VWAP memang dapat dibandingkan dengan moving average dalam beberapa hal, terutama dalam penggunaannya. Perbedaan utamanya adalah VWAP juga mempertimbangkan volume trading.

Selain itu, VWAP juga dapat digunakan untuk mengidentifikasi area dengan likuiditas yang tinggi. Banyak pedagang akan menggunakan harga yang melewati garis VWAP sebagai sinyal untuk masuk atau keluar dari perdagangan.

Namun, biasanya mereka juga akan menggabungkannya dengan metrik lain dalam strategi mereka untuk mengurangi risiko.

Apa itu Parabolic SAR?

Parabolic SAR digunakan untuk menentukan arah tren dan potensi pembalikan harga. “SAR” merupakan singkatan dari Stop and Reverse atau Berhenti dan Berbalik. Ini merujuk pada titik di mana posisi long sebaiknya ditutup dan posisi short dibuka, atau sebaliknya.

Parabolic SAR terlihat sebagai serangkaian titik yang terletak di atas atau di bawah harga pada grafik.

Advertisement

Secara umum, jika titik-titik berada di bawah harga, itu menunjukkan bahwa harga sedang dalam tren naik (uptrend).

Sebaliknya, jika titik-titik berada di atas harga, itu menunjukkan bahwa harga sedang dalam tren turun (downtrend). Pembalikan terjadi ketika titik-titik berpindah ke “sisi lain” harga.

Parabolic SAR pada grafik Bitcoin.

Parabolic SAR dapat memberikan wawasan tentang arah tren pasar dan juga berguna dalam mengidentifikasi titik pembalikan tren. Beberapa pedagang juga menggunakan Parabolic SAR sebagai dasar untuk menentukan trailing stop-loss. Jenis order ini akan bergerak seiring dengan pasar untuk melindungi keuntungan selama tren naik yang kuat.

Parabolic SAR bekerja paling baik dalam kondisi pasar yang memiliki tren yang kuat. Selama periode konsolidasi, alat ini dapat menghasilkan banyak sinyal pembalikan yang palsu.

Apa itu Ichimoku Cloud?

Ichimoku Cloud adalah indikator analisis teknikal yang menggabungkan beberapa indikator dalam satu grafik. Di antara indikator yang telah kita bahas, Ichimoku Cloud merupakan salah satu yang paling kompleks.

Pada pandangan pertama, formula dan mekanisme kerjanya mungkin terlihat rumit. Namun, dalam praktiknya, penggunaan Ichimoku Cloud tidak sesulit yang terlihat, dan banyak pedagang menggunakannya karena dapat memberikan sinyal trading yang unik dan terdefinisi dengan baik.

Advertisement

Seperti yang telah disebutkan, Ichimoku Cloud bukan hanya satu indikator, melainkan kumpulan indikator yang saling terkait.

Alat ini menggunakan lima rata-rata untuk memberikan wawasan tentang momentum pasar, level support dan resistance, serta arah tren.

Semua ini dihasilkan dengan menghitung rata-rata tersebut dan memplotnya pada grafik. Selain itu, Ichimoku Cloud juga menciptakan awan atau “cloud” dari rata-rata tersebut, yang dapat memberikan gambaran potensi area support dan resistance.

Meskipun rata-rata memiliki peran penting, cloud sendiri menjadi elemen utama dari indikator ini.

Secara umum, jika harga berada di atas cloud, itu menunjukkan bahwa pasar sedang dalam tren naik (uptrend). Sebaliknya, jika harga berada di bawah cloud, itu menunjukkan bahwa pasar sedang dalam tren turun (downtrend).

Advertisement
Ichimoku Cloud pada grafik Bitcoin, bertindak sebagai support, kemudian resistance.

Ichimoku Cloud juga dapat memperkuat sinyal trading lainnya. Meskipun dapat terasa sedikit rumit untuk dikuasai, setelah Anda memahami cara kerjanya, alat ini dapat memberikan hasil yang luar biasa.

Tips Trading Aset Kripto

Bagaimana cara memulai berdagang aset kripto?

Jika Anda memutuskan untuk memulai berdagang, berikut adalah beberapa hal yang perlu dipertimbangkan.

Pertama, tentu saja Anda membutuhkan modal untuk berdagang. Jika Anda tidak memiliki tabungan dan memulai berdagang dengan uang yang jika hilang akan memberikan dampak buruk pada kehidupan Anda, itu dapat menjadi masalah.

Trading bukanlah hal yang mudah, dan sebagian besar pedagang pemula kehilangan uang. Anda harus menyadari bahwa uang yang Anda sisihkan untuk berdagang dapat hilang dengan cepat, dan Anda mungkin tidak dapat mengembalikan kerugian tersebut.

Oleh karena itu, disarankan untuk memulai dengan jumlah yang kecil terlebih dahulu untuk menguji kemampuan Anda.

Hal lain yang perlu dipertimbangkan adalah strategi trading secara keseluruhan. Ada banyak pendekatan yang dapat digunakan untuk menghasilkan uang di pasar keuangan.

Advertisement

Bergantung pada waktu dan usaha yang dapat Anda dedikasikan untuk usaha ini, Anda dapat memilih di antara berbagai strategi yang ada untuk mencapai tujuan keuangan Anda.

Terakhir, ini adalah poin tambahan. Banyak pedagang yang berhasil menghasilkan keuntungan terbaik ketika trading bukanlah sumber pendapatan utama mereka.

Dengan cara ini, beban emosional lebih mudah ditanggung daripada jika hidup sehari-hari Anda tergantung pada perdagangan.

Menghilangkan emosi adalah hal utama yang perlu dicapai oleh pedagang yang sukses, dan akan lebih sulit dilakukan jika trading menjadi satu-satunya mata pencaharian Anda.

Oleh karena itu, terutama saat Anda baru memulai, Anda dapat memandang trading dan investasi sebagai usaha sampingan.

Advertisement

Dan ingatlah untuk memulai dengan jumlah kecil untuk belajar dan berlatih. Mungkin juga bermanfaat untuk mencari cara menghasilkan pendapatan pasif dengan aset kripto.

Apa itu jurnal trading, dan apakah saya harus menggunakan jurnal trading?

Jurnal trading adalah dokumen yang mencatat aktivitas perdagangan Anda. Apakah Anda harus membuat dan menggunakan jurnal trading? Mungkin! Anda dapat menggunakan spreadsheet Excel sederhana atau berlangganan layanan khusus yang menyediakan jurnal trading.

Terutama untuk trading yang lebih aktif, beberapa pedagang mempertimbangkan pentingnya menjaga jurnal perdagangan untuk melacak kinerja trading yang konsisten menghasilkan keuntungan.

Jika Anda tidak mendokumentasikan aktivitas trading Anda, bagaimana Anda akan mengidentifikasi kekuatan dan kelemahan Anda? Tanpa jurnal trading, Anda tidak akan memiliki gambaran yang jelas tentang kinerja Anda.

Ingatlah bahwa bias dapat mempengaruhi keputusan trading Anda, dan jurnal trading dapat membantu mengurangi bias tersebut.

Advertisement

Bagaimana caranya?

Nah, Anda tidak dapat bertengkar dengan data! Kinerja trading Anda bergantung pada angka-angka, dan jika Anda tidak melakukan sesuatu dengan baik, itu akan tercermin dalam kinerja Anda.

Dengan menyimpan jurnal trading secara cermat, Anda juga dapat melihat strategi mana yang paling berhasil.

Bagaimana menghitung ukuran posisi trading?

Salah satu aspek penting dalam trading adalah manajemen risiko. Bahkan, beberapa pedagang berpendapat bahwa ini adalah hal terpenting.

Itulah sebabnya mengapa Anda perlu menghitung ukuran posisi Anda menggunakan formula standar. Inilah caranya.

Advertisement

Pertama, tentukan seberapa besar akun yang Anda siapkan sebagai risiko dalam satu perdagangan.

Misalnya, 1%. Apakah itu berarti Anda harus masuk ke posisi dengan 1% dari total akun Anda? Tidak, itu berarti jika stop-loss tercapai, Anda tidak akan kehilangan lebih dari 1% dari total akun Anda.

Meskipun 1% mungkin terlihat sedikit, itu bertujuan untuk memastikan bahwa beberapa trading buruk yang mungkin terjadi tidak akan menghancurkan akun Anda.

Setelah Anda menetapkan persentase risiko, Anda perlu menentukan di mana stop-loss akan ditempatkan untuk setiap trading berdasarkan kondisi perdagangan masing-masing.

Misalnya, Anda memutuskan untuk menempatkan stop-loss 5% dari titik masuk Anda. Ini berarti ketika stop-loss tercapai dan Anda keluar dari posisi dengan kerugian 5% dari titik masuk, Anda akan kehilangan tepat 1% dari total akun Anda.

Advertisement

Misalnya, jika ukuran akun Anda adalah 1000 USDT dan Anda mengambil risiko 1% dalam setiap trading dengan stop-loss 5% dari titik masuk, berapa ukuran posisi yang harus Anda gunakan?

1000 * 0,01 / 0,05 = 200

Jadi, jika Anda hanya ingin kehilangan 10 USDT, yang merupakan 1% dari total akun Anda, Anda harus memasuki posisi dengan ukuran 200 USDT.

Software trading online yang direkomendasikan

Analisis grafik adalah inti dari setiap perangkat trading analisis teknikal. Namun, di mana cara terbaik untuk melakukannya?

Tokocrypto telah mengintegrasikan grafik TradingView ke platform mereka, sehingga Anda dapat melakukan analisis langsung di antarmuka web atau aplikasi seluler mereka. Anda juga dapat membuat akun TradingView dan memeriksa semua pasar Tokocrypto melalui platform mereka.

Advertisement

Selain itu, ada banyak penyedia perangkat lunak grafik online lain di pasaran, masing-masing dengan manfaat yang berbeda. Namun, biasanya Anda harus membayar biaya berlangganan bulanan. Beberapa perangkat yang fokus pada trading kripto antara lain Coinigy, TradingLite, Exocharts, dan Tensorcharts.

Apakah harus bergabung dengan grup trading berbayar?

Sebaiknya tidak. Ada banyak informasi gratis tentang trading yang dapat Anda manfaatkan, jadi mengapa tidak belajar dari sana? Selain itu, praktik perdagangan pribadi dapat membantu Anda belajar dari kesalahan dan menemukan strategi yang sesuai dengan Anda dan gaya trading Anda.

Bergabung dengan grup trading berbayar mungkin terlihat menarik sebagai alat pembelajaran, tetapi Anda harus berhati-hati terhadap penipuan dan iklan palsu.

Selain itu, perlu dipertimbangkan mengapa pedagang sukses ingin membuka grup berbayar. Meskipun penghasilan tambahan bisa menjadi alasan, tetapi jika mereka sudah sukses dalam trading, mengapa mereka perlu mengajarinya?

Beberapa pedagang sukses memang membuka komunitas berbayar berkualitas tinggi yang menawarkan layanan tambahan, seperti data pasar khusus.

Advertisement

Namun, berhati-hatilah dalam memberikan uang Anda, karena banyak grup trading berbayar yang bertujuan mengambil keuntungan dari pedagang pemula.

Apa itu Pump and Dump (P&D)?

Pump and dump adalah skema di mana harga aset meningkat berdasarkan informasi palsu. Ketika harga naik dengan signifikan (dipompa atau “pumped”), pelaku skema akan menjual aset dengan harga yang jauh lebih tinggi (membuang atau “dumped”).

Skema pump and dump umum terjadi di pasar kripto, terutama selama pasar bullish. Pada periode ini, banyak investor yang tidak berpengalaman masuk ke pasar, dan mereka lebih rentan untuk dimanfaatkan.

Penipuan semacam ini seringkali terjadi pada aset kripto dengan kapitalisasi pasar kecil, karena harganya lebih mudah untuk dipengaruhi oleh likuiditas pasar yang rendah.

Pola harga yang umum dalam skema pump and dump.

Skema pump and dump sering kali diatur oleh “grup pump and dump” yang menjanjikan keuntungan mudah kepada anggotanya (biasanya dengan biaya tertentu). Namun, peserta sering kali dimanfaatkan oleh grup yang lebih kecil yang telah membangun posisi mereka sebelumnya.

Di pasar tradisional, orang-orang yang terbukti terlibat dalam skema pump and dump dapat dikenai denda besar.

Advertisement

Apakah Saya harus daftar ke program airdrop kripto?

Anda boleh mendaftar, tetapi tetap berhati-hati! Airdrop adalah cara baru untuk mendistribusikan aset kripto kepada masyarakat umum.

Airdrop dapat menjadi cara yang baik untuk memastikan bahwa kepemilikan aset kripto tidak terpusat di tangan segelintir orang. Kepemilikan yang beragam penting untuk menjaga jaringan yang sehat dan terdesentralisasi.

Namun, tidak ada makan siang gratis. Terkadang, ada kesempatan untuk mendapatkan sesuatu secara gratis, tetapi pada umumnya, para promotor airdrop ingin mengambil keuntungan dari Anda atau meminta imbalan tertentu.

Apa yang mereka minta? Salah satu hal yang sering diminta sebagai imbalan untuk airdrop adalah informasi pribadi Anda.

Apakah data pribadi Anda seharga 10-50 unit aset kripto yang sangat spekulatif? Keputusan tersebut ada pada Anda, tetapi ada cara lain untuk mendapatkan sedikit pendapatan tambahan tanpa mengorbankan privasi dan data pribadi Anda.

Advertisement

Itulah sebabnya Anda harus sangat berhati-hati saat mempertimbangkan mendaftar ke program airdrop kripto.

Kesimpulan

Dalam panduan cara trading crypto bagi pemula ini, kami telah membahas beberapa aspek penting.

Pertama-tama, penting untuk memahami konsep dasar trading kripto, termasuk analisis teknikal, indikator trading, dan strategi perdagangan yang berbeda.

Selain itu, manajemen risiko juga menjadi hal yang sangat penting untuk diperhatikan, dengan menentukan ukuran posisi dan menggunakan stop-loss yang tepat. 

Selain itu, penting juga untuk menggunakan platform trading yang handal dan melakukan riset yang cukup sebelum memasuki pasar.

Advertisement

Terakhir, disarankan untuk terus belajar dan meningkatkan pengetahuan Anda tentang trading kripto, karena pasar ini terus berkembang dan selalu ada hal baru untuk dipelajari.

Dengan kesabaran, disiplin, dan pendekatan yang hati-hati, pemula dapat memulai perjalanan trading kripto mereka dengan baik. Selamat trading!

Sumber : Binance Academy Indonesia

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Popular

Exit mobile version