Connect with us

CBDC

Published

on

CDBC adalah Central Bank Digital Currency. Meskipun ide untuk mata uang digital bank sentral berasal dari aset kripto dan teknologi blockchainCBDC bukanlah aset kripto. CBDC dikendalikan oleh bank sentral, sedangkan kripto hampir selalu terdesentralisasi, artinya mereka tidak dapat diatur oleh otoritas tunggal.

Continue Reading

Business

Misterius Harga Bitcoin 60% Lebih Tinggi di Nigeria, Kenapa?

Published

on

Ilustrasi Nigeria dan Bitcoin.

Banyak investor yang bertanya-tanya mengapa harga Bitcoin (BTC) di Nigeria, 60% lebih tinggi dibandingkan dengan negara lain di dunia. Kenapa bisa terjadi?

Dilaporkan Cointelegraph, harga Bitcoin di Nigeria telah meroket jauh di atas tingkat pasar global. Penyebab perbedaan ini adalah kurs resmi naira-ke-dolar AS yang digunakan untuk perhitungan.

Pada saat artikel ini ditulis, harga 1 BTC di bursa kripto Nigeria, NairaEX adalah 17,8 juta naira, setara dengan US$ 38.792 dalam kurs resmi. Namun, media lokal menunjukkan bahwa kurs mata uang asing resmi yang dicantumkan oleh Bank Sentral Nigeria (CBN) tidak mencerminkan harga USD sebenarnya yang tersedia untuk warga negara Nigeria.

Perbedaan Kurs

Ilustrasi Bitcoin.
Ilustrasi Bitcoin.

c BPS Pakai Teknologi Blockchain Olah Data Penduduk Indonesia

Sesuai nilai tukar CBN resmi, US$ 1 sama dengan 460 Naira Nigeria per 30 Januari. Namun, nilai tukar USD di pasar, atau harga sebenarnya yang dapat ditukarkan Naira Nigeria dengan dolar AS mendekati 750 Naira Nigeria.

Perbedaan antara kurs resmi naira-ke-USD dan kurs pasar riil USD untuk pedagang Nigeria menyebabkan Bitcoin tampak memiliki “premium” 60% di atas harga pasar saat ini, yaitu sekitar $23.124 pada saat penulisan.

Baru-baru ini, CBN memperkenalkan uang kertas naira baru dengan tujuan membatasi inflasi dan pencucian uang. Bank sentral memberlakukan tenggat waktu 24 Januari bagi warga Nigeria untuk menukar uang kertas denominasi lama mereka yang lebih tinggi dengan mata uang baru.

Namun, terjadi antrean panjang dan keluhan karena tidak cukup waktu untuk memenuhi tenggat waktu. Bank sentral sekarang telah memperpanjang tenggat waktu itu hingga 10 Februari, BBC melaporkan pada 29 Januari.

Nigeria dan Bitcoin

Presiden Nigeria, Muhammadu Buhari (tengah) dan Gubernur Bank Sentral, Godwin Emefiele (kanan) saat meluncurkan mata uang digital, eNaira.
Presiden Nigeria, Muhammadu Buhari (tengah) dan Gubernur Bank Sentral, Godwin Emefiele (kanan) saat meluncurkan mata uang digital, eNaira. Foto: Sunday Aghaeze/Nigeria State House via AP

Baca juga: Mengenal eNaira, Mata Uang Digital Nigeria yang Hebohkan Dunia

Nigeria telah menjadi negara terdepan untuk pencarian web Bitcoin, menurut Google Trends . Nigeria juga menjadi negara Afrika pertama yang meluncurkan mata uang digital, eNaira.

Bank Sentral Nigeria telah bergabung dengan daftar pasar negara berkembang yang bertaruh pada aset kripto untuk mengurangi biaya transaksi dan mempromosikan partisipasi dalam sistem keuangan formal.

Central Bank Digital Currency (CBDC) adalah mata uang digital tak sama seperti aset kripto seperti Bitcoin dan Ethereum yang memiliki nilai sebagian karena tidak terikat dengan mata uang fiat. eNaira akan sama dengan Naira fisik, yang telah mengalami penurunan nilai 5,6% akibat inflasi pada tahun 2021 lalu, meskipun ada upaya stabilisasi moneter bank sentral.

Continue Reading

Blockchain

BPS Pakai Teknologi Blockchain Olah Data Penduduk Indonesia

Published

on

Kepala Badan Pusat Statistik (BPS), Margo Yuwono.

Badan Pusat Statistik (BPS) akan menggunakan teknologi blockchain dalam pengolahan data penduduk Indonesia. BPS akan menerapkan blockchain pada platform digital data Registrasi Sosial Ekonomi (Regsosek) sebagai bagian dari reformasi birokrasi BPS pada 2023.

Kepala Badan Pusat Statistik (BPS), Margo Yuwono, mengatakan penggunaan blockchain akan menjaga akurasi dan akuntabilitas data. BPS juga berupaya membangun Regsosek yang mengintegrasikan seluruh data ke dalam sistem reformasi perlindungan sosial. Setiap gugus data yang saling terintegrasi dapat dibagi-pakai oleh kementerian/lembaga (k/l) hingga pemerintah daerah (pemda).

“Kami akan gunakan teknologi blockchain supaya akurasi data, akuntabilitas data, dan sejarah data tercatat dengan baik sehingga bisa dipertanggungjawabkan. Jadi ini adalah sekaligus merupakan tugas BPS dalam perpres 132 2022 tentang Arsitektur SPBE Nasional,” kata Margo dikutip Antara, Rabu (1/2).

Integrasi Data

Ilustrasi blockchain.
Ilustrasi blockchain.

Baca juga: BI Pastikan Rupiah Digital Pakai Teknologi Blockchain, Kapan Dirilis?

Margo berharap Regsosek tidak hanya menjadi gugus data yang baru, tanpa ada integrasi dengan sistem data yang lain. Untuk melakukan integrasi, setiap gugus data harus terkoneksi dengan data Kependudukan dan Pencatatan Sipil (Dukcapil).

Harapannya, sistem data yang menggunakan teknologi blockchain itu terhubung pula dengan gugus data lainnya seperti data perkawinan dan perceraian, serta data lain sebagainya.

Dengan Regsosek, BPS tengah berupaya mendapatkan data terkait kondisi infrastruktur dasar kebutuhan masyarakat, dan terakhir menyangkut kondisi geografis dan kemudahan akses wilayah. Jika dapat diketahui bisa memberikan treatment dan kebijakan sesuai dengan kapabilitas dan kebutuhan masing-masing daerah.

“Jadi melihat si miskin ini spektrumnya 360 derajat, bisa dari kapabilitas individu dan keluarga, kondisi infrastruktur dasar yang menjadi kebutuhan penyangga masyarakat, dan bisa menggambarkan kantong-kantong kemiskinan dari kondisi geografis dan kemudahan akses wilayah. Dengan melihat data statistik 360 derajat (statistical dataverse 360°), maka kita bisa melihat program yang cocok di setiap wilayah itu apa (mengingat antar daerah memiliki karakteristik yang berbeda),” jelas Kepala BPS.

Pemerintah Indonesia dan Blockchain

Ilustrasi CBDC Digital Rupiah. Foto: Bank Indonesia.
Ilustrasi CBDC Digital Rupiah. Foto: Bank Indonesia.

Baca juga: Elon Musk Ungkap Fitur Pembayaran Kripto di Twitter, Harga DOGE Naik?

BPS bukan menjadi lembaga pemerintahan yang mulai mengadopsi teknologi blockchain. Sebelumnya yang ramai diberitakan adalah Bank Indonesia yang tengah merancang Rupiah Digital dengan blockchain atau distributed ledger technology (DLT).

Bank Indonesia semakin dekat dengan penerbitan Central Bank Digital Currency (CBDC) atau yang bakal dikenal sebagai Rupiah Digital. Salah satu kabar terbaru adalah BI akan menggunakan teknologi blockchain untuk proses distribusinya.

Dikutip Antara, Gubernur Bank Indonesia, Perry Warjiyo, mengatakan pihaknya kini sedang dalam proses seleksi pemain terbesar di perbankan atau perusahaan sistem pembayaran, yang akan ditunjuk atau diamanatkan untuk mendistribusikan rupiah digital.

“Platform distribusinya nanti akan menggunakan Distributed Ledger Technology (DLT) blockchain dan perbankan yang ditunjuk akan memiliki dua akun, akun digital dan akun standar. Hanya bank yang bisa menggunakan DLT,” kata Perry.

Continue Reading

Altcoin News

5 Kripto Altcoin yang Paling Untung di Bulan Januari 2023

Published

on

Ilustrasi aset kripto.

Aset kripto selain Bitcoin atau yang biasa disebut altcoin telah meraup keuntungan yang signifikan sepanjang bulan Januari 2023. Performa bulanan Bitcoin (BTC) yang kuat menjadi keuntungan besar di APT, GALA, T, MANA, dan SOL.

Reli di pasar kripto dimulai pada awal Januari dengan lonjakan altcoin, termasuk Ethereum (ETH) karena peningkatan jaringan yang akan datang pada bulan Maret. Bitcoin (BTC) menutup Januari dengan mengesankan karena harganya naik hampir 40% dan raihnya tertinggi yang mampu diraih terakhir tahun 2013 lalu.

Dikutip Cointelegraph, Kondisi ekonomi makro yang membaik, seperti penurunan inflasi dan sektor pekerjaan yang stabil di Amerika Serikat, memberikan dorongan tambahan untuk reli positif. Katalis penting lainnya untuk reli Januari adalah tekanan singkat di pasar kripto.

Setelah bencana FTX dan kurangnya narasi bullish membuat sebagian besar investor memperkirakan pertumbuhan akan melambat pada tahun 2023. Situasi menjadi berbalik arah, Ternyata, sentimen negatif dan posisi ramai di pasar berjangka terus mendorong kenaikan. Ada peluang kuat untuk pullback segera setelah kenaikan tajam.

Aptos (APT)

Grafik harga harian APT/USD dengan indikator RSI dan MACD. Sumber: TradingView.
Grafik harga harian APT/USD dengan indikator RSI dan MACD. Sumber: TradingView.

Diluncurkan pada bulan Oktober, Aptos adalah blockchain yang relatif baru di ruang kripto yang memanfaatkan teknologi proyek blockchain Facebook/Meta yang dibuang, Libra.

Meskipun proyek tersebut memiliki banyak reputasi, fundamentalnya tidak membenarkan harganya. Ketidakpercayaan di kalangan investor adalah bagian dari alasan di balik reli harga APT. Kapitalisasi pasar sebesar US$ 3 miliar untuk proyek berusia empat bulan telah mengejutkan banyak orang.

Selama Januari, indeks kekuatan relatif (RSI) altcoin APT menemukan indikator momentum harga, telah melonjak ke wilayah oversold, menunjukkan kemungkinan pullback. Indikator moving average convergence divergence (MACD) menunjukkan sedikit deviasi bullish dengan kenaikan yang tidak terlalu tajam dalam metrik dibandingkan dengan harga. Namun, kehadiran volume pembelian meyakinkan bagi bulls APT. Dukungan untuk token terletak pada US$ 14,75 dan US$ 10,40.

Gala (GALA)

Grafik harga harian GALA/USD. Sumber: TradingView.
Grafik harga harian GALA/USD. Sumber: TradingView.

Baca juga: Polygon (MATIC) Diprediksi Raih Cuan Lebih dari 50% di Januari 2023

Mirip dengan Aptos, Gala (GALA) juga diuntungkan dari kelebihan posisi negatif di pasar berjangka. Kenaikan GALA/USD dari US$ 0,02 menjadi US$ 0,07 terutama dapat dikaitkan dengan penghapusan posisi short.

Token mengalami inflasi yang signifikan sekitar 17.123.286 GALA setiap hari, yang menyumbang sekitar US$ 28,2 juta per bulan dengan harga saat ini. Hal ini menimbulkan kekhawatiran bahwa kenaikan harga baru-baru ini bisa berumur pendek.

Pada 25 Januari, tim altcoin Gala memperkenalkan peta jalan baru proyek di mana mereka berupaya memperbarui tokenomik untuk mengurangi inflasi dan memperkenalkan mekanisme pembakaran baru. Mereka sedang mengerjakan rantai Gala independen, di mana token GALA akan digunakan untuk membayar biaya transaksi.

Threshold (T)

Ilustrasi aset kripto Threshold (T). Sumber: Freepik.
Ilustrasi aset kripto Threshold (T). Sumber: Freepik.

Threshold lahir dari penggabungan dua proyek, Keep Network dan NuCypher, yang menggabungkan teknologi mereka untuk membangun jaringan jembatan yang terdesentralisasi. Operator node di jaringan Threshold mempertaruhkan token T dan Ethereum untuk memvalidasi transfer antara Bitcoin dan Ethereum.

Pada bulan Januari, harga token T hampir tiga kali lipat, diuntungkan dari peluncuran v2 dan pengumuman daftar Coinbase . Versi terbaru dari protokol Threshold akan mengaktifkan mint tBTC (threshold Bitcoin) di Ethereum, yang didukung oleh Bitcoin dan dipatok 1:1 dengan harga BTC.

Permulaan permen tBTC di Ethereum melalui Threshold Network kemungkinan akan meningkatkan total nilai jaringan yang dikunci (TVL), membuat node Threshold lebih berharga. Awalnya, proyek ini akan meluncurkan versi semi-desentralisasi, Optimistic Minting, dan secara bertahap beralih ke sistem node yang terdesentralisasi.

Decentraland (MANA)

Grafik harga harian GALA/USD. Sumber: TradingView..
Grafik harga harian GALA/USD. Sumber: TradingView..

Proyek bertema metaverse Decentraland (MANA) menyaksikan kebangkitan narasi VR karena Apple dikabarkan akan meluncurkan koleksi headset VR-nya musim semi ini. Baru-baru ini, tim Decentraland merilis manifestonya untuk tahun ini, dengan fokus untuk mengembangkan komunitas pengembang dan pembuatnya.

Sementara Decentraland adalah salah satu proyek metaverse paling awal dengan peluang besar untuk merebut pasar Web3 di masa depan, reli saat ini menunjukkan karakteristik overbought dalam jangka pendek.

Indikator RSI menunjukkan pembacaan di atas resistensi bullish-nya. Indikator MACD menunjukkan divergensi dengan sedikit atau tanpa perubahan dalam metrik untuk melengkapi lonjakan 28 Januari sebesar 16,5%.

5. Solana (SOL)

Ilustrasi aset kripto Solana (SOL).
Ilustrasi aset kripto Solana (SOL).

Baca juga: Proyeksi Market Kripto Bulan Februari Selepas Rapat FOMC The Fed

Solana (SOL) mendapat manfaat dari sentimen negatif yang berlebihan seputar masa depan blockchain. Reli harga adalah kasus klasik dari short squeeze di pasar berjangka. Sementara fundamental menunjuk ke arah spiral kematian dalam harga, pasar bermain berbeda. Dengan memanfaatkan kondisi likuiditas yang rendah, pembeli dapat mendorong harga lebih tinggi hingga hanya sedikit penjual yang tersisa.

Pembuat pasar dan entitas pemodal ventura, Alameda Research, adalah sumber utama likuiditas untuk proyek DeFi Solana. Itu juga salah satu pendukung terbesar proyek ekosistemnya. Komunitas DeFi akan menghadapi tantangan yang signifikan dalam Solana karena kurangnya likuiditas.

Pengembang Solana dan yayasan telah bekerja keras untuk membuat jaringan menjadi stabil dan lebih terdesentralisasi. Sementara jaringan tetap stabil melalui bencana FTX, tampaknya telah kehilangan kepercayaan pasar karena seringnya downtime. Apalagi, Alameda/FTX memiliki sekitar 10,7% dari total pasokan SOL, yang kemungkinan akan menambah tekanan jual untuk beberapa tahun ke depan.

DISCLAIMERBukan saran atau ajakan membeli! Investasi atau perdagangan aset kripto masih berisiko tinggi. Artikel ini hanya berisi informasi yang relevan mengenai aset kripto tertentu.

Continue Reading

Popular