Connect with us

Fork

Published

on

Situasi di mana blockchain terbagi menjadi dua rantai terpisah dan umumnya terjadi, jika ada aturan tata kelola baru dibuat ke dalam kode blockchain.

Continue Reading

Bitcoin News

Bloomberg Intelligence Klaim Masa Depan Bitcoin Cerah Tahun 2023

Published

on

Iustrasi aset kripto Bitcoin

Seorang peneliti dari Bloomberg Intelligence, Jamie Coutts, memberikan pandangan bahwa aset kripto Bitcoin memiliki masa depan yang cerah di tahun 2023. Apa alasannya?

Dikutip U.today, Coutts menjelaskan bahwa Bitcoin (BTC) akan memasuki siklus baru di tahun 2023. Hal tersebut, diklaim berdasarkan pengukuran likuiditas yang mulai berbalik.

Namun, meski begitu harga Bitcoin masih akan terkoreksi dengan volatilitas yang tinggi.

“2023 mungkin masih menjadi tahun yang bermasalah untuk aset berisiko (resesi), tetapi ukuran likuiditas global kami mulai berbalik, dan ini menciptakan angin penarik untuk Bitcoin dan awal tentatif dari siklus baru,” tulis Coutts dalam tweet-nya.

Capai Titik Terendah

Baca juga: Metaverse Fashion Week Akan Kembali Hadir di Tahun 2023

Coutts yakin tahun 2023 yang akan datang mungkin tetap bermasalah untuk aset berisiko karena resesi mungkin tetap ada. Namun, karena langkah-langkah likuiditas global mulai berbalik (merujuk pada pernyataan baru-baru ini yang dibuat oleh ketua The Fed, mungkin, tentang memangkas kenaikan suku bunga), penarik untuk Bitcoin dapat dibuat, serta “permulaan tentatif dari siklus baru.”

Seperti yang dilaporkan oleh U.Today sebelumnya, pakar top dari Standard Chartered Bank, Eric Robertsen, percaya bahwa pada tahun 2023, Bitcoin dapat terus turun dan mencapai level terendah US$ 5.000.

Anjloknya, jika itu terjadi, katanya dalam sebuah catatan pada hari Minggu, akan turun ke jatuhnya bursa FTX baru-baru ini. Robertsen berpikir bahwa minat investor akan beralih ke emas, yang mungkin mengalami reli 30% tahun depan, dan jauh dari “emas digital,” Bitcoin.

Optimis Naik

Ilustrasi Bitcoin.
Ilustrasi Bitcoin.

Baca juga: Kripto dan Fintech Sumbang Pajak Rp 339 M ke Penerimaan Negara RI

Sementara itu, investor ventura terkemuka Tim Draper, yang dikenal karena dukungannya terhadap Bitcoin, baru-baru ini mengonfirmasi perkiraan sebelumnya tentang BTC yang mencapai angka US$ 250.000.

Sebelumnya, dia mengklaim BTC akan melonjak setinggi itu pada tahun 2022, tetapi sekarang, dia telah menambahkan setengah tahun lagi dan menempatkan kemungkinan ini pada pertengahan tahun 2023.

Pada saat penulisan ini, Bitcoin berpindah tangan pada US$ 16.808, tetap berada di dekat level US$ 17.000 sejauh ini.

Continue Reading

Metaverse

Metaverse Fashion Week Akan Kembali Hadir di Tahun 2023

Published

on

Metaverse Fashion Week akan kembali hadir di tahun 2023.

Metaverse Fashion Week (MVFW), event mode serba digital di platform Decentraland, kembali digelar untuk kali kedua pada tahun 2023 mendatang. Edisi kali ini akan dipersenjatai dengan pembelajaran dari edisi pertama untuk membantu brand fashion memanfaatkan dengan lebih baik dari momen semua fitur virtual.

Dikutip Vogue, penambahan utama pada acara MVFW 2023 meliputi jembatan fisik-digital, dukungan untuk brand, dan mungkin yang paling menonjol adalah interoperabilitas antara dunia virtual. Untuk pertama kalinya, MVFW akan memungkinkan koleksi digital bermigrasi di antara platform digital lainnya; selain Decentraland.

Desainer juga dapat tampil di berbagai kluster metaverse, mirip dengan bagaimana event fashion week diselenggarakan di berbagai event organizer, tempat, dan kota. Selain itu, Metaverse Fashion Week 2023 akan menghadirkan utilitas baru.

MVFW23

Metaverse Fashion Week akan kembali hadir di tahun 2023.
Metaverse Fashion Week akan kembali hadir di tahun 2023.

Baca juga: Crypto.com Gandeng Coca-Cola Rilis NFT Piala Dunia FIFA 2022

Peserta MVFW23 yang bertemakan “Future Heritage” akan diumumkan pada bulan Januari 2023, dan Decentraland telah membentuk dewan penasehat untuk memilih desainer yang berpartisipasi; Termasuk perwakilan Institute of Digital Fashion, Fashion3 oleh Mad Global, House of Web3 dan The Fabricant; dan pasar NFT mewah UNXD akan kembali sebagai co-creator.

Miami Fashion Week, yang diakui oleh Council of Fashion Designers of America, akan berpartisipasi dengan pengalaman khusus dan peragaan busana di Luxury Fashion District.

Supermodel MVFW resmi, anggota komunitas DCL Tangpoko, akan menjadi model utama musim ini, dan pemenang musim kedua dari seri HBO Max The Hype, Barth, akan mempersembahkan peragaan busana dan koleksi yang dapat dikenakan.

Perkembangan MVFW

Metaverse Fashion Week akan kembali hadir di tahun 2023.
Metaverse Fashion Week akan kembali hadir di tahun 2023.

Baca juga: Goldman Sachs Alokasikan Dana untuk Berinvestasi di Perusahaan Kripto

Untuk MVFW perdana, yang diadakan di Decentraland pada Maret 2022, merek yang berpartisipasi termasuk Etro, Dundas, Paco Rabanne, Selfridges, Tommy Hilfiger, Guo Pei, Dolce & Gabbana, Philipp Plein, Hogan dan Esteé Lauder, selain startup digital termasuk D- Cave (dari Stefano Rosso dari OTB Group) dan Auroboros. Penyelenggara melaporkan lebih dari 108.000 tamu dan mendistribusikan lebih dari 165.000 perangkat yang dapat dikenakan.

“Pembelajaran terbesar adalah menciptakan lebih banyak waktu bagi merek untuk mengembangkan ide mereka dan menciptakan model bisnis yang lebih berkelanjutan untuk mendistribusikan tanggung jawab di antara lebih banyak studio yang sudah bekerja dengan merek, daripada mencoba melakukan sesuatu dari awal,” kata Head of MVFW, Giovanna Graziosi Casimiro.

Decentraland adalah dunia sosial virtual berbasis blockchain, terdesentralisasi, di mana orang dapat membeli sebidang tanah dan barang digital sebagai NFT. Ruang serba digital menyelenggarakan acara dan ruang permanen, dan pengunjung dapat menjelajah sebagai tamu atau dengan menghubungkan dompet kripto mereka dan menyesuaikan avatar mereka dengan pakaian digital dan banyak lagi, semuanya dijual sebagai NFT.

Continue Reading

Business

Goldman Sachs Alokasikan Dana untuk Berinvestasi di Perusahaan Kripto

Published

on

Goldman Sachs Alokasikan Dana untuk Berinvestasi di Perusahaan Kripto.

Goldman Sachs, salah satu perusahaan perbankan investasi dengan pendapatan terbesar di dunia, dilaporkan telah menyiapkan sejumlah dana untuk berinvestasi di ruang kripto dan blockchian.

Langkah ini dilakukan melihat pasar kripto masih memiliki potensi besar untuk terus tumbuh, meski telah mengalami beberapa fase turbulen selama bertahun-tahun. Namun, yang sedang berlangsung tampaknya menjadi yang paling bergejolak hingga saat ini.

Seperti kartu domino, perusahaan-perusahaan runtuh satu demi satu. Dengan perusahaan-perusahaan di industri kripto masih berusaha menemukan langkah mereka pasca episode FTX.

Percaya Industri Kripto

Goldman Sachs dilaporkan mencari uang “puluhan juta dolar” untuk membeli atau berinvestasi di perusahaan kripto. Mathew McDermott, Kepala Aset Digital Goldman Sachs, mengatakan kepada Reuters bahwa disintegrasi FTX menambah kebutuhan akan pemain kripto yang lebih tepercaya dan teregulasi.

Ilustrasi mining Bitcoin.
Ilustrasi mining Bitcoin.

Baca juga: Crypto.com Gandeng Coca-Cola Rilis NFT Piala Dunia FIFA 2022

McDermott menambahkan bahwa bank-bank besar melihat peluang untuk mengangkat bisnis. Tanpa memberikan nama spesifik, eksekutif tersebut mengungkapkan bahwa Goldman sedang melakukan uji tuntas pada sejumlah perusahaan kripto yang berbeda.

Selain itu, dalam sebuah wawancara bulan lalu, McDermott mengatakan bahwa perusahaan melihat “beberapa peluang yang sangat menarik, dengan harga yang jauh lebih masuk akal.”

Investasi Optimal

Goldman Sachs telah berinvestasi di 11 perusahaan aset digital yang menyediakan layanan mulai dari kepatuhan dan data aset kripto hingga manajemen blockchain. Perusahaan juga meluncurkan layanan data datanomy dengan MSCI dan Coin Metrics untuk mengklasifikasikan aset digital berdasarkan cara penggunaannya.

“Ini pasti membuat pasar kembali dalam hal sentimen, sama sekali tidak ada keraguan tentang itu. FTX adalah anak poster di banyak bagian ekosistem. Tetapi untuk menegaskan kembali, teknologi yang mendasarinya terus bekerja,” kata McDermott dikutip Watcher Guru.

Ilustrasi investasi aset kripto.
Ilustrasi investasi aset kripto.

Baca juga: Negara Tuvalu Terancam Tenggelam, Rencana Pindah ke Metaverse

Ia melanjutkan untuk menyoroti bahwa keruntuhan FTX mendorong volume perdagangan Goldman Sachs. Terlebih lagi, karena investor ingin berdagang dengan rekanan yang teregulasi dan bermodal besar.

“Yang meningkat adalah jumlah lembaga keuangan yang ingin berdagang dengan kami. Saya menduga beberapa dari mereka berdagang dengan FTX, tapi saya tidak bisa mengatakannya dengan pasti.”

Paralelnya, Goldman Sachs juga melihat peluang perekrutan karena perusahaan kripto dan teknologi memberhentikan staf, meskipun bank senang dengan ukuran timnya untuk saat ini.

Continue Reading

Popular