Connect with us

Bitcoin News

Harga Bitcoin Siap Reli dengan Antisipasi Penurunan Suku Bunga AS?

Published

on

Ilustrasi data inflasi dan Bitcoin. Sumber: Securities.io.

Bitcoin kemungkinan akan tetap berada dalam kisaran perdagangan saat ini sampai terciptanya lingkungan makroekonomi yang lebih menguntungkan. Berdasarkan kondisi pasar terkini, seperti margin keuntungan, leverage, dan distribusi usia koin, lanskap menunjukkan adanya potensi reli yang lebih ekspresif dalam siklus ini.

Para analis dari CryptoQuant memproyeksikan bahwa penurunan suku bunga AS pertama yang diantisipasi pada bulan September dapat menjadi katalis utama.

Perdagangan Bitcoin Kurang Momentum

Selama beberapa bulan terakhir, Bitcoin telah diperdagangkan dalam kisaran yang relatif stabil tanpa banyak pergerakan naik atau turun yang signifikan. Di masa lalu, periode pertumbuhan terbesar dari mata uang kripto terkemuka ini sering kali berhubungan dengan peningkatan signifikan dalam jumlah uang beredar global (M2), yang mencerminkan masa-masa likuiditas yang melimpah dan tingginya selera risiko dari investor.

Biasanya, periode ini ditandai dengan masuknya modal baru ke pasar, yang sering kali mencapai puncak karena ketakutan investor ritel akan ketinggalan (FOMO).

Menariknya, pola ini belum terlihat dalam siklus saat ini, menurut analis CryptoQuant, Gustavo Faria.

Advertisement

Meskipun likuiditas global sedikit meningkat dalam setahun terakhir yang mendukung Bitcoin, perubahan M2 dari tahun ke tahun telah kembali ke tingkat normal pada awal tahun ini. Ini disebabkan oleh data inflasi AS yang konsisten, yang menurunkan ekspektasi pasar terhadap penurunan suku bunga dari lima menjadi dua kali pada tahun 2024.

Potensi Reli yang Lebih Ekspresif

BTC/USDT Daily Chart. Sumber: TradingView.
BTC/USDT Daily Chart. Sumber: TradingView.

Baca juga: Data Siklus Historis Tunjukkan Bitcoin Telah Meninggalkan Zona Bahaya

Tidak ada tanda-tanda langsung yang menunjukkan lonjakan permintaan yang signifikan untuk mendorong harga naik, sebagaimana dicatat oleh data platform intelijen on-chain.

Di sisi pasokan, tekanan jual telah berkurang karena pemegang jangka panjang (long-term holders/LTH) telah melihat stabilitas harga sekitar US$60k, dan pemegang jangka pendek (short-term holders/STH) telah mengurangi penjualan karena penurunan profitabilitas.

Dalam kondisi ini, pasar kemungkinan akan bergerak sideways hingga ada pemicu yang dapat mendorong perubahan yang signifikan. Kondisi pasar saat ini, termasuk faktor-faktor seperti profitabilitas, leverage, dan distribusi usia koin, menunjukkan adanya potensi kenaikan yang lebih besar dalam siklus ini.

Skenario yang paling mungkin adalah Bitcoin akan tetap dalam kisaran perdagangan ini sampai tercipta lingkungan makroekonomi yang lebih menguntungkan, mungkin berpusat pada antisipasi penurunan suku bunga AS yang pertama pada bulan September. Kondisi ini dapat memicu gelombang permintaan baru dan kenaikan berikutnya, sehingga menandai puncak siklus.

Advertisement

Mike Novogratz dari Galaxy Digital juga menyatakan pandangan yang serupa kemarin, mengungkapkan bahwa harga BTC akan diperdagangkan antara US$55.000 dan US$75.000 sampai The Fed menurunkan suku bunga.


Pastikan kamu hanya melakukan investasi dan trading kripto di platform terpercaya, seperti Tokocrypto. Dengan berbagai fitur yang mumpuni serta ekosistem yang luas, trading kripto jadi lebih mudah.

DISCLAIMER: Setiap keputusan investasi adalah tanggung jawab pribadi Anda. Pelajari dan analisis sebelum membeli dan menjual kripto. Tokocrypto tidak bertanggung jawab atas keuntungan dan kerugian yang timbul dari keputusan investasi Anda.

Popular