Bitcoin News

Harga Bitcoin Tembus Rp 466 Juta, Efek BlackRock Ajukan Ulang ETF BTC

Published

on

Performa harga Bitcoin (BTC) kembali membaik dan akhirnya menembus level US$ 31.000 atau sekitar Rp 466 juta. Kenaikan harga BTC ini salah satu pendorong kuatnya adalah pengajuan ulang dari aplikasi ETF Bitcoin spot oleh BlackRock ke Securities and Exchange Commission (SEC).

Pada hari Selasa (4/7) pukul 09.30 WIB, Bitcoin naik sebesar 1,63%. Membalik kerugian 0,02% dari hari Senin lalu, BTC mengakhiri hari di US$ 31.266. Secara signifikan, BTC memegang pegangan US$ 31.000 untuk pertama kalinya sejak Mei 2022.

Awal yang beragam membuat BTC jatuh ke level terendah satu jam pertama di US$ 30.601. Menghindari EMA 50 hari di US$ 30.601, BTC naik ke level tertinggi baru tahun 2023 di US$ 31.433. BTC menembus resistensi US$ 30.800–US$ 31.000 untuk mengakhiri sesi di US$ 31.225.

Grafik harian BTC/USDT. Sumber: TradingView.

Baca juga: Litecoin Melonjak 30% dalam 3 Hari Jelang Halving, Potensi Naik Lagi?

Grafik harian menunjukkan BTC/USDT bertahan di atas level dukungan psikologis US$ 31.000 karena pasar merespons berita ETF terbaru. BTC/USDT juga tetap di atas EMA 200 hari (US$ 26.102) dan 50 hari (US$ 28.540), menandakan momentum bullish dalam jangka pendek dan jangka panjang. Khususnya, EMA 50 hari terus menjauh dari EMA 200 hari dan mencerminkan momentum bullish.

Efek BlackRock

Setelah laporan bahwa SEC menemukan kekurangan dalam pengajuan awalnya, BlackRock mengajukan aplikasi baru untuk ETF pasar spot Bitcoin. Jika berhasil, ini akan menjadi ETF spot Bitcoin pertama yang mendapat persetujuan.

BlackRock telah mengajukan aplikasi yang diubah untuk dana yang diperdagangkan di bursa yang akan fokus pada pasar spot Bitcoin setelah regulator menyatakan keraguan tentang upaya pertamanya.

BlackRock makin mantap melangkah ke market kripto incar investor kaya. Sumber: Jeenah Moon/Bloomberg.

Baca juga: Daftar Aset Kripto Potensial di Bulan Juli 2023, Raih Peluang Cuan!

Dalam pengajuan baru yang diajukan atas namanya oleh bursa Nasdaq, BlackRock mengatakan akan menyelesaikan perjanjian pengawasan dengan Coinbase (COIN), mengatasi salah satu keberatan utama yang diajukan SEC saat menolak aplikasi untuk ETF Bitcoin spot di masa lalu.

Advertisement

Surveillance-sharing agreement (SSA) Spot BTC diharapkan menjadi perjanjian berbagi pengawasan bilateral antara Nasdaq dan Coinbase yang dimaksudkan untuk melengkapi program pengawasan pasar exchange,” baca pengajuan tersebut.

ETF yang diusulkan akan bergantung pada Coinbase, bursa kripto terbesar di Amerika Serikat, sebagai pemelihara dan untuk data pasar spotnya untuk penentuan harga. Coinbase juga memiliki perjanjian untuk menyediakan layanan serupa dengan Fidelity, yang mencari ETF spot Bitcoin miliknya sendiri.

Pastikan kamu hanya melakukan investasi dan trading kripto di platform terpercaya, seperti Tokocrypto. Dengan berbagai fitur yang mumpuni serta ekosistem yang luas, trading kripto jadi lebih mudah.

DISCLAIMER: Artikel ini bersifat informasi dan bukan merupakan tawaran atau ajakan untuk menjual dan membeli aset kripto apapun. Perdagangan aset kripto merupakan aktivitas beresiko tinggi. Harga aset kripto bersifat fluktuatif, di mana harga dapat berubah secara signifikan dari waktu ke waktu dan Tokocrypto tidak bertanggung jawab atas perubahan fluktuasi dari nilai tukar aset kripto.

Popular

Exit mobile version