Business

Makan McDonald’s di Negara Ini Bisa Bayar Pakai Bitcoin

Published

on

Restoran cepat saji, McDonald’s di kota Lugano, Swiss mulai menerapkan metode pembayaran dengan aset kripto Bitcoin (BTC) dan Tether (USDT). Sebelumnya, kota yang berpenduduk 63 ribu jiwa tersebut pada Maret 2022 mengumumkan akan menerima Bitcoin, Tether, dan token LVGA sebagai alat pembayaran yang sah.

Dikutip Cointelegraph, pada 3 Maret 2022, pejabat tinggi kota Lugano menandatangani nota kesepahaman dengan Tether Operations Limited, meluncurkan apa yang disebut “Plan B.”

Menurut rencana ini, Tether telah menciptakan dua dana – yang pertama adalah US$ 106 juta, atau 100 juta franc Swiss, kumpulan investasi untuk startup kripto, dan yang kedua adalah sekitar US$ 3 juta, atau 3 juta franc Swiss, upaya untuk mendorong adopsi kripto untuk toko dan bisnis di seluruh kota.

Baca juga: Gucci Jadi Brand Besar Pertama Terima Pembayaran Kripto ApeCoin

Adopsi Kripto

Selain memungkinkan penduduk Lugano membayar pajak mereka menggunakan kripto, proyek ini akan memperpanjang pembayaran untuk tiket parkir, layanan publik, dan biaya sekolah untuk siswa. Lebih dari 200 toko dan bisnis di area tersebut juga diharapkan menerima pembayaran kripto untuk barang dan jasa.

Advertisement

Salah satu yang menjalankan adopsi metode pembayaran kripto adalah McDonald’s. Dari video promosi berdurasi satu menit tentang memesan makanan di McDonald’s, kota Lugano, dimudahkan membayar di kasir dengan bantuan aplikasi yang menerima BTC dan USDT. Di aplikasi itu terdapat, logo Tether (USDT) dapat terlihat selanjutnya ke simbol Bitcoin pada mesin pembayaran EDC.

McDonald’s, kota Lugano bukan pertama yang menerima pembayaran Bitcoin. Pada September 2021, El Salvador menjadi negara pertama di dunia yang mengizinkan penggunaan Bitcoin sebagai alat pembayaran yang sah. Sejak saat itu, McDonald’s telah menerima Bitcoin di semua 19 gerainya di negara tersebut.

Baca juga: Tesla Jual Pluit Rp 800 Ribu Harus Bayar Pakai Dogecoin

Popular

Exit mobile version