Academy

Manfaat Blockchain dalam Mengoptimalkan Rantai Pasokan

Published

on

Blockchain, teknologi revolusioner yang awalnya terkenal sebagai infrastruktur di balik mata uang digital Bitcoin, kini telah menyebar ke berbagai sektor industri dengan manfaat luar biasa. Salah satu aplikasinya yang semakin mendapatkan perhatian adalah dalam mengoptimalkan rantai pasokan.

Dengan kemampuan uniknya untuk menyediakan keamanan, transparansi, dan validitas data yang tak tertandingi, teknologi blockchain menjanjikan transformasi menyeluruh dalam cara kita melihat dan mengelola aliran produk dari sumber hingga konsumen.

Dalam artikel ini, kami akan mengeksplorasi berbagai aspek tentang bagaimana blockchain merevolusi rantai pasokan dan memberikan manfaat luar biasa bagi pelaku industri.

Apa itu Rantai Pasokan?

Rantai pasokan adalah jaringan manusia dan bisnis yang terlibat dalam pembuatan dan pendistribusian produk atau jasa, mulai dari penyedia bahan baku hingga pengguna akhir dan konsumen. Sistem rantai pasokan ini melibatkan penyedia bahan makanan dan bahan baku, pabrik (tahap pemrosesan bahan baku), ekspedisi, dan penjual akhir.

Kelemahan Sistem Rantai Pasokan Saat Ini

Namun, saat ini, sistem manajemen rantai pasokan masih menghadapi kekurangan efisiensi dan transparansi, dengan kesulitan dalam mengintegrasikan semua pihak yang terlibat.

Idealnya, produk, material, uang, dan data harus bergerak dengan lancar melalui setiap tahapan rantai pasokan.

Tantangan ini menyebabkan masalah dalam menjaga konsistensi dan efisiensi dari sistem rantai pasokan, yang berdampak negatif tidak hanya pada keuntungan perusahaan tetapi juga harga jual akhir produk.

Advertisement

Namun, beberapa masalah besar dalam rantai pasokan dapat diatasi dengan penggunaan teknologi blockchain, karena teknologi ini menyediakan cara untuk merekam, mentransmisikan, dan membagikan data dengan aman.

Keuntungan Blockchain dalam Rantai Pasokan

Riwayat transparan dan permanen

Dengan menggunakan blockchain, perusahaan dan institusi yang bekerja bersama-sama dapat merekam data tentang lokasi dan kepemilikan material dan produk. Setiap peserta dalam rantai tersebut dapat melihat setiap perubahan yang terjadi ketika sumber daya berpindah dari satu perusahaan ke perusahaan lainnya.

Karena riwayat data tidak dapat diubah, tidak akan ada pertanyaan tentang siapa yang bertanggung jawab jika terjadi masalah.

Pengurangan biaya

Ketidakefisienan dalam jaringan rantai pasokan sering menyebabkan pemborosan, terutama dalam industri yang menjual barang mudah kadaluarsa. Dengan bantuan transparansi dan pelacakan data yang lebih baik melalui blockchain, perusahaan dapat mengidentifikasi pemborosan yang terjadi dan melakukan penghematan.

Blockchain juga dapat mengurangi biaya yang terkait dengan transaksi keuangan antar perusahaan dan proses pembayaran. Biaya-biaya tersebut dapat ditambahkan ke keuntungan tambahan, sehingga penghematan dalam area ini sangat signifikan.

Integrasi data yang lebih baik

Masalah signifikan lainnya dalam rantai pasokan saat ini adalah kesulitan dalam mengintegrasikan data antar relasi yang terlibat dalam proses. Dengan blockchain, sistem terdistribusi memungkinkan penyimpanan data yang unik dan transparan. Setiap node jaringan berkontribusi dengan menambahkan data baru dan memverifikasi integritasnya. Hal ini memungkinkan setiap relasi dalam jaringan untuk mengakses informasi yang disimpan dalam blockchain dan dengan mudah memverifikasi informasi yang disediakan oleh pihak lain.

Dengan manfaat ini, teknologi blockchain membawa perubahan positif dalam mengoptimalkan rantai pasokan, meningkatkan efisiensi, dan memberikan keuntungan bagi semua pihak yang terlibat. Dalam dunia yang semakin terhubung dan kompleks, blockchain menjadi solusi yang menjanjikan untuk menyelesaikan tantangan dalam manajemen rantai pasokan modern.

Advertisement

Menggantikan EDI 

Banyak perusahaan saat ini mengandalkan Electronic Data Interchange (EDI) sebagai sistem untuk mengirimkan informasi bisnis antar entitas. Meskipun demikian, sistem ini memiliki kelemahan, di mana data sering kali dikumpulkan dalam partai dan tidak dalam waktu nyata. 

Akibatnya, jika terjadi kehilangan pengiriman atau perubahan harga yang cepat, informasi tersebut baru akan diterima oleh peserta lain dalam rantai pasokan pada saat partai EDI berikutnya dijalankan. Dalam konteks ini, blockchain menawarkan solusi yang lebih efisien, di mana informasi dapat diperbarui secara berkala dan didistribusikan secara cepat kepada semua pihak yang terlibat.

Persetujuan digital dan pembagian dokumen

Penerapan teknologi blockchain dalam rantai pasokan membawa manfaat signifikan, salah satunya adalah proses persetujuan digital dan pembagian dokumen yang lebih terjamin. Dengan menggunakan transaksi blockchain dan tanda tangan digital, semua dokumen yang diperlukan dan kontrak terkait dapat dihubungkan ke dalam satu rangkaian, sehingga seluruh peserta memiliki akses ke versi orisinal persetujuan dan dokumen tersebut.

Keistimewaan utama dari blockchain adalah keandalannya dalam menjaga integritas dokumen, dan setiap persetujuan atau perubahan hanya dapat dilakukan jika semua peserta mencapai konsensus. Dengan demikian, perusahaan dapat menghemat waktu yang sebelumnya digunakan untuk berurusan dengan proses persetujuan melalui pengacara atau negosiasi meja, dan dapat lebih fokus pada pengembangan produk baru atau mempromosikan pertumbuhan bisnis mereka.

Pengenalan teknologi blockchain dalam rantai pasokan membuka peluang untuk mempercepat proses bisnis, meningkatkan keamanan dan transparansi, serta menciptakan lingkungan kerja yang lebih efisien bagi semua pihak yang terlibat. Dengan mengadopsi sistem ini, perusahaan dapat mengatasi kendala yang sebelumnya terkait dengan EDI, dan bergerak maju menuju masa depan yang lebih inovatif dan produktif.

Tantangan Adopsi Blockchain dalam Manajemen Rantai Pasokan

Meskipun teknologi blockchain menjanjikan potensi besar untuk industri rantai pasokan, beberapa tantangan dan batasan harus dihadapi dan dipertimbangkan.

Implementasi Sistem Baru

Mengintegrasikan sistem blockchain ke dalam lingkungan rantai pasokan suatu perusahaan mungkin tidak selalu mudah. Proses ini memerlukan pembongkaran infrastruktur dan proses bisnis yang sudah ada, yang bisa mengganggu operasional dan menghabiskan sumber daya yang berharga dari proyek lain. Karena itu, manajemen puncak mungkin enggan berinvestasi dalam teknologi ini sebelum melihat adopsi yang luas dari pemain besar dalam industri mereka.

Advertisement

Kolaborasi dengan Pihak Terkait

Selain itu, tantangan lain adalah meyakinkan semua pihak yang terlibat dalam rantai pasokan untuk ikut serta menggunakan teknologi blockchain. Meskipun organisasi dapat mendapatkan manfaat dari sebagian proses yang dijalankan dengan blockchain, tetapi manfaatnya akan lebih optimal jika semua pihak sudah beralih ke teknologi ini. Namun, tidak semua perusahaan mungkin tertarik dengan tingkat transparansi yang dihadirkan oleh teknologi blockchain.

Manajemen Perubahan

Ketika teknologi blockchain telah diimplementasikan, perusahaan harus mempromosikan adopsi ini kepada karyawan mereka. Manajemen harus secara jelas mengkomunikasikan apa itu blockchain, bagaimana teknologi ini akan meningkatkan produktivitas, dan bagaimana cara menggunakan sistem baru ini. Sebuah program pembelajaran yang berkelanjutan mungkin diperlukan untuk menjelaskan fitur-fitur baru dalam teknologi blockchain, tetapi tentu saja ini membutuhkan waktu dan sumber daya.

Masa Depan yang Menjanjikan

Namun, meskipun ada tantangan dalam mengadopsi blockchain, banyak pemain besar dalam industri rantai pasokan yang sudah mulai menggunakan teknologi ini dan mengalokasikan sumber daya untuk memaksimalkan penggunaannya. Kemungkinan besar, di masa depan, rantai pasokan global akan semakin menggunakan teknologi blockchain untuk memfasilitasi pertukaran informasi seiring dengan pergerakan produk dan material.

Blockchain memiliki potensi untuk mengubah cara organisasi mengelola rantai pasokan mereka, mulai dari produksi dan pemrosesan hingga pengiriman dan akuntabilitas. Setiap peristiwa dalam rantai dapat didokumentasikan dan diverifikasi, menciptakan sejarah yang transparan dan tak terhapuskan. Oleh karena itu, kehadiran blockchain dalam manajemen rantai pasokan memiliki potensi untuk menghilangkan area yang tidak efisien yang seringkali ada dalam model manajemen tradisional.

Jika kamu ingin mengetahui lebih dalam mengenai aset kripto atau cryptocurrency, bisa baca artikel “Belajar Crypto untuk Pemula Mulai Dari Sini.”

Sumber: Binance Academy Indonesia

Advertisement

Popular

Exit mobile version