Bitcoin News

Pendapatan Penambang Bitcoin Capai Rp 148 Triliun di Tahun 2022

Published

on

2022 telah menjadi tahun yang sulit dan berat bagi investor, trader, pebisnis aset kripto, dan penambang Bitcoin pada umumnya. Bear market yang berkepanjangan, diperburuk oleh serangkaian peristiwa ‘bencana,’ menjadi ancaman bagi para penambang.

Penambang berurusan dengan berbagai masalah, termasuk pinjaman gagal bayar, kerugian triwulanan, dan hashrate Bitcoin melonjak yang mencapai titik tertinggi sepanjang masa. Semua faktor ini memengaruhi profitabilitas para penambang dan menyebabkan tekanan jual.

Situasi diperparah ketika harga aset kripto, termasuk Bitcoin (BTC) yang anjlok. Bitcoin yang mengalami penurunan sekitar US$ 48.000 dari 2021, telah mencapai level terendah US$ 15.590 pada akhir tahun 2022. Menurut data yang dikumpulkan dari The Block, pendapatan penambang Bitcoin mencapai US$ 9,55 miliar atau sekitar Rp 148 triliun pada tahun 2022.

Pendapatan Turun

Ilustrasi penambang Bitcoin. Sumber: Shutterstock.

Baca juga: Jumlah Pengguna NFT di Polygon Lampaui Ethereum dan Solana

Dikutip Watcher.Guru, Bitcoin yang diperdagangkan sekitar US$ 16.693 pada saat artikel ini ditulis, telah mengalami penurunan bersama kripto lainnya. Jatuhnya harga kripto berdampak besar pada pendapatan dan keuntungan para penambang.

Meskipun tercatat pendapatan sekitar US$ 9,55 miliar pada tahun 2022, tampak seperti jumlah yang besar, namun secara komparatif lebih rendah daripada pendapatan tahun 2021.

Advertisement

Selama tahun 2021, penambang Bitcoin menghasilkan pendapatan lebih dari US$ 15 miliar, menurut data dari The Block. Ini sebenarnya dianggap sebagai peningkatan 206% dari tahun ke tahun.

Kondisi Pasar Tak Baik

Ilustrasi market kripto. Sumber: Shutterstock.

Baca juga: Misteri Pi Network yang Mendadak Listing di Bursa Kripto Houbi

Tingginya pendapatan penambang Bitcoin pada tahun 2021 disebabkan oleh meroketnya harga BTC. Aset kripto dengan market cap terbesar itu mampu menyentuh level tertinggi sepanjang masa sebesar US$ 68.789 pada 10 November 2021.

Sementara saat ini, BTC turun 75,69% dari level tertinggi sepanjang masa. Kondisi pasar yang bermasalah pada tahun 2022 menyaksikan beberapa penambang menjual dan beberapa perusahaan lain tutup.

Namun, sejak 2022 selesai dan 2023 dibuka, banyak yang berharap ada fase bullish dan pembalikan tren. Jika keadaan seperti itu terjadi, berharap tahun 2023 bisa menjadi tahun yang lebih baik dari tahun sebelumnya.

Advertisement

Popular

Exit mobile version