Connect with us

Academy

Pengertian Tentang Coin Mixing dan CoinJoin

Published

on

Pengertian Tentang Coin Mixing dan CoinJoin. Sumber: Binance Academy.

Coin Mixing dan CoinJoin merupakan dua konsep penting dalam ekosistem aset kripto, terutama Bitcoin, yang bertujuan untuk meningkatkan tingkat privasi dan anonimitas dalam transaksi.

Bitcoin sering digambarkan sebagai uang digital, tetapi perbandingan ini perlu dicermati. Ketika Alice membayar Bob dengan sepuluh dolar tunai, Bob tidak memiliki informasi mengenai asal usul uang tersebut. Begitu Bob memberikannya kepada Carol, Carol tidak dapat melacaknya kembali ke Alice.

Bitcoin, di sisi lain, memiliki sifat yang lebih transparan. Riwayat setiap koin yang pernah digunakan (terutama output transaksi yang belum terpakai atau Unspent Transaction Output/UTXO) dapat dengan mudah dilihat oleh siapa saja. Ini mirip dengan mencatat jumlah dan nama pihak yang terlibat dalam setiap transaksi yang tercatat.

Dalam upaya untuk menjaga privasi penggunanya, Bitcoin memungkinkan pengguna untuk menggunakan alamat-alamat publik anonim. Namun, privasi ini belum optimal. Seiring perkembangan analisis blockchain yang semakin canggih, identifikasi pemilik alamat menjadi lebih efisien seiring waktu. Selain itu, pihak-pihak tertentu yang berkepentingan dalam menganalisis blockchain dapat mengungkapkan identitas pengguna mata uang kripto. Untuk mengatasi masalah ini, berbagai teknik pengaburan tautan transaksi telah dikembangkan selama bertahun-tahun.

Apa Itu Coin Mixing?

Secara umum, Coin Mixing adalah istilah yang merujuk kepada tindakan yang mengaburkan asal usul dana dan menukarnya dengan dana lainnya. Dalam konteks mata uang kripto, coin mixing biasanya terkait dengan layanan yang disediakan oleh pihak ketiga. Penyedia layanan ini mengambil koin dari pengguna (biasanya dengan sedikit biaya) dan mengembalikan koin yang tidak dapat dilacak kembali ke koin yang sebelumnya dikirimkan oleh pengguna. Layanan semacam ini juga dikenal dengan sebutan tumbler atau mixer.

Advertisement

Namun, keamanan dan anonimitas dalam layanan sentralisasi semacam ini sering menjadi perdebatan. Pengguna tidak memiliki jaminan bahwa dana mereka akan dikembalikan oleh mixer, atau bahwa koin yang dikembalikan tidak mengandung cacat atau jejak yang dapat diikuti. Selain itu, penggunaan mixer seringkali dapat mencatat alamat IP dan alamat Bitcoin oleh pihak ketiga. Akibatnya, pengguna sering harus menyerahkan kendali penuh atas dana mereka dengan harapan mendapatkan kembali koin yang tidak memiliki hubungan dengan transaksi sebelumnya.

Pendekatan yang lebih menarik muncul dalam bentuk transaksi CoinJoin, yang memberikan tingkat penyangkalan yang lebih masuk akal (plausible deniability). Dengan kata lain, setelah keluar dari proses CoinJoin, tidak ada bukti yang dapat menghubungkan pengguna dengan transaksi mereka sebelumnya. Sebagian besar solusi CoinJoin juga memberikan opsi desentralisasi kepada para pengguna. Meskipun mungkin terdapat koordinator yang terlibat, pengguna tidak perlu menyerahkan pengawasan penuh atas dana mereka.

Apa Itu CoinJoin?

Konsep transaksi CoinJoin awalnya diajukan oleh pengembang Bitcoin, Gregory Maxwell, pada tahun 2013. Dalam proposalnya, ia memberikan penjelasan singkat tentang bagaimana transaksi CoinJoin dapat dibentuk dan bagaimana tingkat privasi yang signifikan dapat dicapai tanpa mengubah protokol Bitcoin.

Pada dasarnya, CoinJoin melibatkan penggabungan input dari berbagai pengguna ke dalam satu transaksi tunggal. Sebelum kita bahas bagaimana dan mengapa hal ini dilakukan, mari kita lihat struktur dasar dari sebuah transaksi Bitcoin.

Transaksi Bitcoin terdiri dari input dan output. Ketika seorang pengguna ingin melakukan transaksi, mereka memilih Unspent Transaction Output (UTXO) sebagai input, menentukan output, dan menandatangani input tersebut. Penting untuk dicatat bahwa setiap input ditandatangani secara independen, dan pengguna memiliki kemampuan untuk mengatur beberapa output yang berpindah ke alamat yang berbeda.

Advertisement
Ilustrasi CoinJoin. SUmber: Binance Academy.
Ilustrasi CoinJoin. SUmber: Binance Academy.

Misalnya, jika kita mengamati sebuah transaksi yang menggunakan empat input (masing-masing bernilai 0,2 BTC) dan dua output (0,7 BTC dan 0,09 BTC), ada beberapa asumsi yang dapat dibuat. Pertama, kita melihat adanya pembayaran, dimana pengirim mengirim salah satu output ke penerima dan mengembalikan sejumlah uang ke dirinya sendiri. Karena empat input digunakan, output yang lebih besar mungkin untuk penerima. Perlu diperhatikan bahwa terdapat biaya sebesar 0,01 BTC yang diberikan kepada penambang.

Asumsi lain yang dapat dibuat adalah bahwa setiap input ditandatangani secara independen. Ini berarti bahwa transaksi dapat melibatkan hingga empat pihak yang berbeda yang menandatangani input. Inilah prinsip dasar yang membuat proses CoinJoin menjadi efektif dalam menjaga privasi transaksi pengguna.

Bagaimana CoinJoin Beroperasi?

Cara kerja CoinJoin adalah kolaborasi antara banyak pihak untuk membuat satu transaksi bersama. Setiap peserta memberikan input dan output yang mereka inginkan. Karena semua input digabungkan dalam transaksi tunggal, sulit untuk mengidentifikasi dengan pasti output mana yang dimiliki oleh setiap peserta. Mari kita perhatikan diagram berikut:

Ilustrasi cara kerja CoinJoin. SUmber: Binance Academy.
Ilustrasi cara kerja CoinJoin. SUmber: Binance Academy.

Dalam contoh ini, ada empat peserta yang ingin mengaburkan jejak transaksi mereka. Mereka berkoordinasi melalui koordinator atau saling berkomunikasi untuk menyepakati input dan output yang akan mereka masukkan dalam transaksi.

Koordinator akan mengumpulkan semua informasi ini, menyusunnya menjadi transaksi, dan meminta setiap peserta untuk menandatanganinya sebelum disiarkan ke jaringan. Setelah ditandatangani, transaksi tidak dapat diubah lagi, menjaga agar koordinator tidak dapat menyalahgunakan dana peserta.

Transaksi ini berfungsi sebagai kotak hitam untuk mencampurkan koin. Perlu dicatat bahwa dalam proses ini, kita efektif mengganti UTXO yang ada dengan yang baru. Satu-satunya tautan yang ada antara UTXO lama dan yang baru adalah transaksi itu sendiri. Namun, dengan semakin banyaknya input dan output, sulit untuk mengidentifikasi siapa yang memiliki apa. Paling-paling, kita hanya dapat menduga bahwa salah satu peserta telah memberikan salah satu input dan mungkin menjadi pemilik output yang dihasilkan.

Namun, ini juga tidak dapat dipastikan dengan pasti. Dalam melihat transaksi di atas, siapa yang dapat mengatakan apakah ada empat peserta yang berbeda atau hanya satu orang yang mengirim dana ke empat alamatnya sendiri? Atau mungkin dua orang yang melakukan dua pembelian terpisah dan mengembalikan uang ke alamat masing-masing? Ataukah empat orang yang mengirimkan dana kepada peserta baru atau mengembalikannya ke diri mereka sendiri? Kita tidak memiliki jawaban pasti.

Advertisement

Privasi Melalui Penyangkalan

Fakta bahwa CoinJoin bisa diterapkan telah menggoyahkan metode analisis transaksi yang digunakan. Kita bisa menyimpulkan bahwa CoinJoin telah terjadi dalam banyak kasus, namun tetap tidak dapat memastikan siapa pemilik output-nya. Dengan semakin populerinya metode ini, asumsi bahwa semua input dimiliki oleh satu pengguna semakin tidak relevan. Ini merupakan lompatan besar dalam meningkatkan privasi di seluruh ekosistem kripto.

Dalam contoh sebelumnya, kita mengatakan bahwa transaksi memiliki sekumpulan anonimitas dari empat pihak – pemilik output bisa jadi salah satu dari empat peserta yang terlibat. Semakin tinggi tingkat anonimitas yang dihasilkan, semakin sulit bagi pihak luar untuk melacak transaksi kembali ke pemilik aslinya. Untungnya, implementasi CoinJoin yang baru-baru ini tersedia memudahkan pengguna untuk menggabungkan input mereka dengan yang lain, memberikan tingkat penyangkalan yang tinggi. Bahkan ada transaksi yang melibatkan 100 orang peserta baru-baru ini.

Kesimpulan

Alat untuk mencampur koin merupakan tambahan penting bagi pengguna yang serius mengenai privasi. Berbeda dengan usulan peningkatan privasi lainnya (seperti Transaksi Konfidensial), metode ini kompatibel dengan protokol saat ini.

Bagi mereka yang mempercayai integritas dan metodologi pihak ketiga, layanan mixing mungkin menjadi pilihan yang mudah. Bagi yang lebih memilih alternatif non-kustodian yang dapat diverifikasi, CoinJoin bisa menjadi pilihan yang lebih unggul.

Proses ini bisa dilakukan oleh pengguna dengan tingkat keahlian teknis yang cukup, atau dengan menggunakan perangkat lunak yang menyederhanakan mekanismenya. Banyak alat semacam itu telah tersedia dan semakin populer, karena pengguna semakin peduli terhadap privasi mereka.

Advertisement

Jika kamu ingin mengetahui lebih dalam mengenai aset kripto atau cryptocurrency, bisa baca artikel “Belajar Crypto untuk Pemula Mulai Dari Sini.”

Sumber: Binance Academy Indonesia

Popular