Market

Proyeksi Pasar Kripto Agustus 2023: Potensi Turun atau Naik?

Published

on

Setelah paruh pertama tahun 2023 yang kuat, pasar kripto memulai semester kedua tahun ini dengan kinerja yang lesu. Meskipun ada sejumlah sentimen positif, belum cukup untuk menggerakan pasar kripto ke zona hijau secara terus menerus.

Menurut indeks Bitcoin Monthly returns, Pergerakan harga Bitcoin pada bulan Juli lalu berakhir dengan minus, karena tidak dapat mempertahankan harga di atas US$ 30.400 hingga tanggal 31 Juli 2023. Meskipun selama tiga tahun berturut-turut (2020, 2021, dan 2022) Bitcoin mengalami tren bullish pada bulan Juli, namun pada tahun ini ditutup dengan koreksi merah. 

Menurut Trader Tokocrypto, Fyqieh Fachrur, pergerakan Bitcoin di awal semester dua tahun 2023 mengalami koreksi sebesar -4,02%. Bagi para trader, bulan Juli merupakan bulan pertama di kuartal ke-3 yang memiliki banyak harapan, karena pergerakannya dapat menjadi penentu bagi posisi Bitcoin selama tiga bulan ke depan.

“Jika dibandingkan dengan performa Bitcoin pada kuartal I dengan kenaikan sebesar 71,77% dan kuartal II dengan kenaikan 7,19%, prediksi untuk kuartal III adalah bahwa Bitcoin memang akan mengalami pelemahan harga. Namun, tidak ada yang bisa tahu dengan pasti apakah kuartal ini akan ditutup dengan persentase harga minus atau plus. Pergerakan Bitcoin sangat dipengaruhi oleh sentimen pasar dan berbagai faktor fundamental yang terjadi di masa depan,” jelas Fyqieh.

Proyeksi Agustus 2023

Bitcoin Monthly returns. Sumber: Coinglass.

Baca juga: Riset: Bitcoin Sekarang Lebih Stabil dari Emas, Potensi Bullish BTC?

Menurut Fyqieh, pergerakan Bitcoin dan aset kripto utama lainnya masih cenderung datar atau sideways sepanjang bulan Agustus 2023. Indikator teknis jangka pendek BTC pada awal Agustus ini berubah menjadi bearish, menandakan adanya kemungkinan penurunan menjadi di bawah US$ 29.000. Namun bisa juga berbalik arah raih kembali di level psikologisnya US$ 30.000, dengan catatan ada kabar positif yang fundamental terjadi di industri kripto dan ekonomi global.

“Pergerakan harga Bitcoin masih berada di level US$ 30.000 dalam dua minggu terakhir, belum ada sentimen yang kuat mendorong laju BTC ke zona hijau. Kabar MicroStrategy yang akan membeli lebih banyak Bitcoin, juga tak menjadi fondasi kuat. Di samping itu, kondisi ekonomi makro belum stabil untuk menggairahkan pasar,” jelasnya.

Satu hal yang penting dan akan benar-benar menggerakkan Bitcoin dan pasar kripto secara keseluruhan adalah sikap Federal Reserve AS terhadap kenaikan suku bunga. Bitcoin setelah sempat melewati level US$ 31.000 sekarang diperdagangkan dalam kisaran terkonsolidasi karena para investor tampak gelisah. 

Advertisement

“Meskipun demikian, tidak perlu khawatir terkait dengan koreksi tersebut, karena bisa menjadi kesempatan yang tepat untuk mulai melakukan akumulasi aset Bitcoin. Kita hampir selesai dengan siklus kenaikan suku bunga, sehingga hambatan ekonomi makro saat ini akan segera mulai memudar. Secara bersamaan, kita berjarak sekitar delapan bulan dari peristiwa halving Bitcoin berikutnya, yang secara historis selalu mendorong harga naik secara dramatis,” tutur Fyqieh.

Sentimen dan Potensi Altcoin

Ilustrasi aset kripto. Sumber: Shutterstocks.

Baca juga: D3 Labs Melalui Seaseed Dorong Inovasi Blockchain Enterprise

Di samping itu, ada sentimen yang patut dicermati oleh pelaku pasar di bulan Agustus, salah satunya soal nasib pengajuan aplikasi ETF Bitcoin spot. SEC memiliki waktu hingga 12 dan 13 Agustus untuk menyetujui, menolak, atau menunda ETF Bitcoin oleh BlackRock, 21Shares dan Ark Invest.

Tanggal 13 Agustus menandai 45 hari dari batas waktu yang diberikan oleh SEC. Pada tanggal tersebut, SEC akan mengeluarkan keputusan atas produk atau meminta perpanjangan untuk pertimbangan lebih lanjut. SEC sendiri memiliki tenggat waktu bertahap yang dibagi empat periode, mulai 45 hari, 90 hari, 60 hari dan 240 hari.

Pelaku pasar bisa mempertimbangkan untuk memperhatikan altcoin utama. Menurut Fyqieh, altcoin sejauh ini akan terus mengungguli Bitcoin.Saat dominasi Bitcoin mulai goyah, ada tanda-tanda bahwa musim altcoin baru akan segera tiba.

“Tingkat Bitcoin Dominance (BTCD)  telah meningkat secara signifikan sejak titik terendahnya di 39% pada September 2022. Peningkatan tersebut mendapatkan momentum padamencapai level tertinggi selama dua tahun terakhir, lebih dari 52% pada akhir Juni, tetapi kemudian turun di bawah 50 persen karena reli altcoin yang dipicu oleh kemenangan Ripple,”tutur Fyqieh.

Secara historis, ketika dominasi Bitcoin telah meningkat untuk memperhitungkan sebagian besar pasar kripto, itu sering menandakan dimulainya musim altcoin. Ini karena investor mulai merotasi keuntungan mereka dari BTC karena mereka yakin aset digital itu tidak akan naik lebih jauh. Keuntungan ini kemudian masuk ke altcoin, meningkatkan permintaan sebagian besar altcoin dan menyebabkan harganya naik.

Pastikan kamu hanya melakukan investasi dan trading kripto di platform terpercaya, seperti Tokocrypto. Dengan berbagai fitur yang mumpuni serta ekosistem yang luas, trading kripto jadi lebih mudah.

Advertisement

DISCLAIMER: Artikel ini bersifat informasi dan bukan merupakan tawaran atau ajakan untuk menjual dan membeli aset kripto apapun. Perdagangan aset kripto merupakan aktivitas beresiko tinggi. Harga aset kripto bersifat fluktuatif, di mana harga dapat berubah secara signifikan dari waktu ke waktu dan Tokocrypto tidak bertanggung jawab atas perubahan fluktuasi dari nilai tukar aset kripto.

Popular

Exit mobile version