Academy

Saga (SAGA): Protokol Layer 1 untuk Masa Depan Blockchain

Published

on

Saga adalah protokol Layer 1 yang memungkinkan pengembang untuk dengan mudah membuat rangkaian yang independen, paralel, dan dapat berinteroperabilitas, atau “Chainlets,” yang memberikan skalabilitas horizontal tak terbatas pada aplikasi.

Chainlet adalah blockchain khusus yang skalabel horizontal tak terbatas, artinya performa bisa ditingkatkan seiring dengan kebutuhan aplikasi. Setiap Chainlet adalah replika dari Saga Mainnet, dengan set validator dan model keamanan yang sama.

Misi Saga adalah untuk memungkinkan terbentuknya 1000 rangkaian baru dalam industri permainan dan hiburan sebagai bagian dari Saga Multiverse yang berkembang.

Adopsi massal blockchain sudah di depan mata, dan para pengembang membutuhkan infrastruktur dasar yang dapat diskalakan secara tak terbatas, berinteroperabilitas, dan hemat biaya untuk mendukung aplikasi konsumen.

Dengan memungkinkan pengembang untuk membuat ruang blok yang didedikasikan secara on-demand yang secara elastis dapat disesuaikan dengan kebutuhan kinerja, membuka jembatan cepat ke ekosistem lain, dan ditawarkan dengan harga yang terjangkau, Saga menyediakan infrastruktur end-to-end yang dibutuhkan pengembang untuk membangun generasi aplikasi berikutnya di blockchain, mirip Ethereum dan Solana.

Siapa Pendiri Saga Protocol?

Saga memiliki empat pendiri: Rebecca Liao (CEO), Jin Kwon (CSO), Jacob Mcdorman (CTO), dan Bogdan Alexandrescu (VP of Engineering).

Rebecca Liao memiliki catatan sukses dalam mendirikan startup di bidang crypto dan AI (Skuchain & Globality) sambil menjadi penasihat kebijakan tingkat tinggi dalam kampanye presidensial (Biden, Clinton). Dia dikenal sebagai arsitek jembatan lintas industri untuk membangun organisasi yang memecahkan batas.

Advertisement

Jin Kwon telah berkontribusi pada ekosistem Cosmos sejak 2018, ketika dia bergabung dengan Tendermint sebagai Chief of Staff untuk CEO. Lebih baru, Jin menjabat sebagai VP of Corporate Development serta managing director Tendermint Ventures. Jin memiliki latar belakang multidisiplin dalam teknik, penjualan, pemasaran, dan keuangan dan ingin web3 tersebar luas dalam kasus penggunaan sehari-hari.

Ilustrasi Saga Protocol. Sumber: Saga Protocol.

Jacob Mcdorman adalah seorang wirausahawan, pembangun produk, dan peneliti. Dia telah berusaha dalam mengembangkan usaha produk miliknya sendiri dan orang lain selama lebih dari satu dekade, sebagai pendiri startup, pemilik studio pengembangan, dan penasihat. Dia memiliki orientasi visi dengan pendekatan praktis yang sehat.

Bogdan Alexandrescu adalah Pemimpin Teknik di Apple Inc, fokus pada Proyek Komputasi Terdistribusi, Pembelajaran Mesin, Kecerdasan Buatan, & infrastruktur yang besar. Dia sebelumnya juga menjadi Tech Lead untuk Twitter Ads. Dia adalah mitra pendiri di Blocktech Ventures, perusahaan modal ventura dengan fokus pada teknologi frontier dan blockchain, dan anggota Bitcoin Foundation.

Ekosistem Saga

Dalam waktu kurang dari 2 tahun, Saga telah berkembang dari 0 menjadi 350 proyek yang membangun protokolnya, di mana 80% di antaranya adalah di bidang permainan. Sekitar 10% dari proyek tersebut adalah NFT dan hiburan, dan 10% lagi adalah DeFi. Daftar lengkap Inovator dapat ditemukan di sini.

Saga juga telah melakukan kemitraan dengan Polygon, Avalanche, MarbleX, Com2uS, dan Celestia untuk secara otomatis memperluas infrastruktur mereka menggunakan Chainlets.

Pada Maret 2024, Saga mengumumkan Saga Origins, divisi penerbitan game baru yang berdedikasi untuk membawa game-game yang provokatif, luas, dan tanpa kompromi ke pasar. Saga adalah rangkaian web3 pertama dan satu-satunya yang membentuk lengan penerbitan game khusus bagi pengembang untuk bermitra dalam merilis proyek-proyek mereka.

Saga Origins berkomitmen untuk menawarkan layanan lengkap dan pendekatan kolaboratif untuk membawa game ke pasar global massal. Sementara pengembang biasanya hanya mendapatkan dana hibah untuk membangun dan meluncurkan game mereka, Saga Origins menawarkan dukungan tambahan yang menguntungkan, termasuk kemitraan dengan influencer untuk meningkatkan kesadaran, kampanye akuisisi pengguna yang disponsori, membangun komunitas, dan dukungan promosi.

Dengan memperkenalkan Play-to-Airdrop sebagai mesin akuisisi pengguna web3 yang sangat kuat, Saga telah menciptakan saluran distribusi untuk aplikasi web3 yang sejak itu banyak diadopsi oleh banyak protokol dalam ruang ini.

Advertisement

Token SAGA

SAGA adalah token utilitas asli Protokol Saga dan digunakan dalam fungsi berikut:

  • Pembayaran untuk Chainlet: Pengembang membayar token $SAGA ke validator jaringan untuk membuat instance dan menjaga Chainlet mereka tetap hidup.
  • Staking: Staker membantu mengamankan jaringan dan menerima token $SAGA serta token proyek yang dibangun berdasarkan protokol Saga sebagai hadiah.
  • Tata Kelola: Pemegang token $SAGA akan dapat memberikan suara pada keputusan tata kelola jaringan.

Berapa Banyak Token SAGA yang Beredar?

Protokol SAGA diluncurkan pada mainnetnya pada 9 April 2024 dengan 1 miliar token SAGA yang dibuat pada saat genesis. Inflasi pada pasokan token didorong oleh tokenomika SAGA dan menargetkan tingkat tahunan sekitar 7%.

Baca juga: Ethena (ENA): Protokol DeFi Baru dengan Stablecoin Sintetis USDe

Apa yang Membuat Saga Unik?

Saga adalah satu-satunya L1 yang meluncurkan L1 lain, dengan tujuan untuk membawa skalabilitas horizontal tak terbatas kepada pengembang. Setiap Chainlet Saga memiliki fitur-fitur berikut:

  • Skalabilitas horizontal tak terbatas: Semua Chainlet diparalelkan sebagai instansi appchain, memungkinkan aplikasi untuk secara elastis berkembang sesuai dengan kinerja dan kecepatan puncak mereka.
  • Transaksi tanpa biaya dan biaya rantai rendah dan dapat diprediksi: Pengembang dapat memilih model monetisasi apa pun yang mereka suka, termasuk token mereka sendiri (atau tanpa token sama sekali), fiat, stablecoin, atau bahkan token dari ekosistem lain. Semua biaya Chainlet ditetapkan melalui lelang balik harian di antara validator, mendorong penetapan harga komoditas untuk ruang blok.
  • Otomatisasi: Pengembang dapat memulai Chainlet dengan sekali klik di Saga WebApp.
  • Interoperabilitas dan jembatan cepat: Pengguna dapat dengan bebas dan cepat mentransfer aset antar Chainlets – dan Saga serta ekosistem lain – menggunakan interoperabilitas otomatis dan komposabilitas async. Karena setiap Chainlet menawarkan finalitas transaksi yang cepat, pengguna juga dapat memanfaatkan jembatan cepat ke rantai lain.
  • Tumpukan yang sepenuhnya fleksibel: Pengembang menikmati rangkaian yang didedikasikan sendiri, memungkinkan fleksibilitas dan penyesuaian optimal dari lingkungan.

Realm Saga Chainlet adalah cara di mana ruang blok selain tumpukan Chainlet akan diotomatisasi melalui Protokol Saga. Saga Realms memungkinkan pengembang untuk meluncurkan rantai yang dapat disesuaikan di Saga dengan fitur dan layanan yang berbeda seperti tumpukan teknologi, sumber keamanan, dan kewajiban berbagai sumber tersebut. Dalam kerangka Realms, Chainlet Saga standar menjadi satu Realm dari banyak yang akan didukung di masa depan, termasuk yang untuk mitra Saga di Ethereum (Ethlets), Polygon, Avalanche, Celestia, XPLA, dan banyak lainnya.

Bagaimana Jaringan SAGA Dijamin Keamanannya?

Mainnet Saga adalah rantai yang sepenuhnya terdesentralisasi, berbasis proof-of-stake yang menggunakan konsensus Tendermint untuk keamanannya.

Dimana Anda bisa membeli Saga?

Token SAGA akan tersedia untuk diperdagangkan di Tokocrypto pada 09 April 2024 dengan pasangan perdagangan dengan USDT, BNB dan BTC (SAGA/USDT, SAGA/BNB, & SAGA/BTC).


Pastikan kamu hanya melakukan investasi dan trading kripto di platform terpercaya, seperti Tokocrypto. Dengan berbagai fitur yang mumpuni serta ekosistem yang luas, trading kripto jadi lebih mudah.

DISCLAIMER: Setiap keputusan investasi adalah tanggung jawab pribadi Anda. Pelajari dan analisis sebelum membeli dan menjual kripto. Tokocrypto tidak bertanggung jawab atas keuntungan dan kerugian yang timbul dari keputusan investasi Anda.

Advertisement

Popular

Exit mobile version