Pandangan Kontrarian: Mengapa Harga Bitcoin akan Jatuh Setelah Halving 2020

0
85

Halving Bitcoin pada 2020 mendatang akan diantisipasi ketika pasar menunggu untuk melihat bagaimana Bitcoin akan bereaksi mengenai harganya. Selain itu, spekulan telah mengisi di Twitter, berkomentar bahwa Bitcoin akan mengalami lonjakan harga, seperti yang telah terjadi di masa lalu.

Sebaliknya, beberapa grafik Bitcoin menunjukkan bahwa aset tersebut mungkin dapat tersungkur pada hari-hari setelah Halving, meskipun, secara historis, level tertinggi sepanjang masa telah mengikuti peristiwa Halving dalam jangka panjang.

Berdasarkan pemrograman dan penambangan Bitcoin, aset digital memiliki jadwal momen Halving yang ditetapkan untuk terjadi kira-kira setiap empat tahun. Bitcoin telah mengalami dua momen ini yang terjadi pada tahun 2012 dan 2016.

Bitcoin menyelesaikan momen Halving-nya kira-kira setiap empat tahun, mengurangi pasokan Bitcoin tambahan yang memasuki pasar sebesar 50%, yang bertindak sebagai deflasi. Saat ini, 12,5 Bitcoin memasuki pasokan yang beredar kira-kira setiap 10 menit melalui penambangan. Setelah Halving berikutnya yang diperkirakan akan terjadi sekitar bulan Mei 2020, jumlahnya akan turun menjadi 6,25 Bitcoin.

Orang mungkin menyimpulkan bahwa kelangkaan tambahan Bitcoin, dan model stock-to-flow yang biasa direferensikan , dapat menyebabkan kenaikan harga segera setelah peristiwa separuh terjadi. Sebaliknya, peristiwa yang diantisipasi seperti itu mungkin juga tunduk pada skenario “beli rumor, jual berita”.

Saat ini, berbagai media, crypto-Twitter, dan pihak-pihak terkait lainnya terus sering menyebutkan Halving Bitcoin pada tahun 2020. Mayoritas menyimpulkan bahwa aset akan naik secara signifikan baik sebelum atau setelah Halving dan asumsi ini didasarkan pada analisis pada momen sebelumnya.Kegembiraan dan antisipasi ini bisa menjadi badai situasi yang sempurna untuk menciptakan tipe situasi “beli rumor, jual berita”, setidaknya dalam jangka pendek.

Pada dasarnya, di banyak pasar, peristiwa yang sangat diantisipasi akan sering melonjak harga aset terkait pada hari-hari menjelang peristiwa itu. Setelah peristiwa itu terjadi, harga aset-aset tersebut sering turun secara signifikan.Jenis perilaku pasar ini telah terjadi beberapa kali di ruang crypto, mungkin yang paling besar di sekitar peluncuran perdagangan Bitcoin berjangka untuk Chicago Mercantile Exchange (CME) dan Chicago Board Options Exchange (CBOE).

Pada hari-hari menjelang peristiwa itu, Bitcoin naik dari $ 6.400 pada hari pengumuman berita CME, ke level tertinggi sepanjang masa disekitaran level $ 20.000. Lalu, harga Bitcoin turun secara signifikan dalam beberapa hari dan minggu setelah peluncuran tersebut.

Data pada grafik dicampur mengenai reaksi harga langsung. Halving Bitcoin 2012 tidak menunjukkan banyak tindakan ke bawah atau ke samping setelah momen usai.

Selain itu, 2016 harga Bitcoin mengalami ‘Pump’ dan menelusuri kembali harga sebelum Halving, sementara pada 2012 harga mengalami volatilitas umum di minggu-minggu sebelum momen, diikuti oleh kenaikan bertahap menuju momen.

Namun, data tersebut secara meyakinkan menunjukkan bahwa kedua penghentian itu menyebabkan harga bitcoin naik dalam jangka panjang, yang akhirnya menembus ke level tertinggi sepanjang masa.