Model Stock-To-Flow yang Difavoritkan Bitcoin “Cacat”

0
16

Ukuran stock-to-flow (SF) yang diusulkan oleh PlanB telah diterima secara luas sebagai model yang akurat untuk memprediksi harga Bitcoin mengingat korelasi kuat yang bertahan hingga hari ini. Namun, menurut sumber daya analisis crypto, Byte Tre , model tersebut memiliki beberapa kelemahan mendasar.

Selama akhir pekan, Byte Tree Charlie Morris berpendapat bahwa model SF PlanB sederhana dan baik, itu tidak berarti bahwa harga Bitcoin akan terus mengikuti polanya. Sebaliknya, harga lebih banyak tergantung pada permintaan dan kecepatan cryptocurrency.

Bagi mereka yang tidak terbiasa, rasio SF suatu aset dihitung dengan membagi persediaan saat ini dengan jumlah unit baru dari aset yang diproduksi dalam periode tertentu. SF Bitcoin sama dengan persediaannya dibagi dengan jumlah koin baru per periode tertentu.

Indikator ini biasanya diterapkan pada komoditas untuk menunjukkan kelangkaan atau kelimpahan suatu aset. Sebagai contoh, emas adalah komoditas dengan rasio SF tertinggi, yang menunjukkan kelangkaan dan kesulitan produksi.

Jika Bitcoin mengikuti pola berbasis SF, harganya bisa melonjak hingga level $ 100.000 dalam beberapa tahun mendatang.

Namun, kita seharusnya tidak memiliki harapan tinggi hanya berdasarkan model SF, kata Morris. Agar Bitcoin mencapai kapitalisasi pasar triliun dolar, ia harus mengalami adopsi massal terlebih dahulu.

Apa yang mendorong harga Bitcoin?

Nilai jaringan Bitcoin, dinyatakan dalam kapitalisasi pasar USD, memiliki korelasi tinggi dengan tingkat aktivitas jaringan, dinyatakan dalam nilai transaksi dolar (TV$). Grafik di bawah ini menunjukkan tautan langsung antara harga Bitcoin dan nilai transaksi rata-rata USD 12 minggu.

Dengan demikian, itu adalah aktivitas Bitcoin yang telah mendorong harga.

Kita bisa mendapatkan wawasan yang lebih menarik dari rasio NVT Bitcoin (Nilai Jaringan untuk Transaksi), yang mirip dengan rasio PE yang digunakan di pasar saham. Rasio NVT diukur dengan membagi Nilai Jaringan (kapitalisasi pasar) dengan volume USD harian atau mingguan yang ditransmisikan melalui blockchain Bitcoin.

Sesuai data ByteTree, NVT saat ini adalah 9 minggu. Ini karena angka TV$ saat ini adalah $ 14 miliar per minggu, dan ketika kami membagi kapitalisasi pasar total (disesuaikan untuk mengecualikan koin yang belum digunakan) dengan pembacaan TV$ saat ini, kami mendapatkan 9 minggu. Rata-rata historis Bitcoin NVT adalah sekitar 7 minggu.

Setiap pembacaan NVT yang lebih tinggi dari 12 minggu menunjukkan penilaian tinggi yang biasanya disebabkan oleh spekulan. Valuasi tinggi tidak bertahan lama. Sebagai contoh, Bitcoin hanya bergerak 7% dari waktu dengan angka NVT lebih tinggi dari itu.

Halving BTC berikutnya, dijadwalkan terjadi di paruh pertama tahun 2020, diharapkan setidaknya dua kali lipat harga BTC menurut model SF. Namun, itu juga akan berarti bahwa angka NVT akan naik dari 9 minggu menjadi 18 minggu.

Masalahnya adalah bahwa BTC hanya melihat 16 hari dengan NVT-nya di atas 18. Dengan demikian, Bitcoin harus melihat peningkatan aktivitas jaringan sebagai syarat wajib untuk harga menjadi dua atau tiga.

Harga Bitcoin juga didorong oleh stok aktif yang dipindahkan secara on-chain. Jika kita menganalisis gelombang HODL, kita dapat melihat bahwa pasar Bulls dikaitkan dengan peningkatan proporsi Bitcoin bergerak.

Pada grafik di atas, warna yang lebih ‘panas’ menunjukkan proporsi BTC yang telah bergerak dalam 24 jam terakhir, sedangkan warna ungu menunjuk ke jumlah koin yang belum dipindahkan selama lebih dari 5 tahun. Ini bisa jadi karena mereka hilang, mati atau disimpan oleh investor. Koin tidur tidak menambah nilai, tetapi bobotnya meningkat seiring waktu.

Secara keseluruhan, model SF bagus dalam memberikan wawasan yang berguna dari sisi penawaran, meskipun gagal menutupi aspek permintaan untuk Bitcoin (Bitcoinist/Sep).